POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertumbuhan peran ekonomi yang sah di Indonesia

Pertumbuhan peran ekonomi yang sah di Indonesia

Kita bisa melihat bahwa peran ekonomi yang sah terus meningkat, membutuhkan alat yang andal, dan itu bisa kita kembangkan.

Indonesia tidak dapat disangkal mengejar ketertinggalan dengan negara-negara lain dalam mengembangkan ekonomi syariah, padahal negara Muslim terbesar di dunia itu dinilai agak tertinggal dalam kepentingan ekonomi Islam.

Negara terbesar keempat di dunia berdasarkan jumlah penduduk telah menyadari kebutuhan untuk memanfaatkan potensi ekonomi Islam, sebagaimana Laporan Negara Ekonomi Islam Global 2020-2021 menunjukkan bahwa pengeluaran konsumen Muslim untuk makanan, minuman, obat-obatan dan pariwisata halal telah mencapai $ 2,02 triliun. Di 2019.

Indonesia dengan populasi 271 juta jiwa yang 90% beragama Islam merupakan pasar terbesar dunia untuk produk halal, terutama pangan, pariwisata, obat-obatan dan kosmetik.

Menolak menjadi pasar belaka, Indonesia bertekad untuk memainkan peran yang lebih besar dalam perekonomian yang sah baik lokal maupun global, dengan mengembangkan empat aspek: Industri Halal, Keuangan Syariah, Keuangan Sosial Syariah, dan Kewirausahaan Syariah.

Dukungan pemerintah tersebut dibuktikan dengan beberapa kebijakan untuk mengembangkan industri halal, di antaranya dengan pembentukan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) untuk industri halal.

Selain itu, Presiden Joko Widodo dalam kapasitasnya sebagai Ketua Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS) meluncurkan Masterplan Ekonomi Islam Indonesia (MEKSI) 2019-2024 pada Mei 2019 yang merupakan roadmap pertama negara untuk Islam. ekonomi yang bertujuan memperkuat perekonomian nasional.

Pada Februari 2020, KNKS dimutasi ke Komite Nasional Forensik Ekonomi dan Keuangan (KNEKS).

Berita terkait: Indonesia mengintegrasikan nilai-nilai Islam ke dalam kebijakan pemulihan
Berita terkait: Indrawati menyoroti pertumbuhan peran ekonomi syariah di Indonesia


Menteri Keuangan Sri Moliani Indrawati menyoroti pertumbuhan peran ekonomi Syariah di Indonesia, dan menekankan perlunya perangkat yang andal untuk memberikan manfaat bagi masyarakat.

Menkeu mencatat dalam seminar nasional ekonomi hukum dan keuangan pada 21 April 2021, “Kita dapat melihat bahwa peran ekonomi sah terus meningkat, yang membutuhkan pengembangan alat yang andal, dan kita dapat mengembangkannya.”

READ  Penamaan jalan utama memperkuat hubungan antara Uni Emirat Arab dan Indonesia

Berbicara tentang keuangan sosial berbasis syariah, Menkeu menegaskan bahwa pemerintah mendorong penghimpunan zakat, belanja dan wakaf.

Penghimpunan zakat mencapai 10,2 triliun rupee pada 2019, sedangkan Kementerian Agama mencatat wakaf 53.273 hektar dan dana wakaf 819 miliar rupee pada tahun 2020.

Apalagi, pemerintah telah menerapkan prinsip keadilan yang menjadi nilai utama ekonomi Islam berbasis syariah untuk mendukung pemulihan ekonomi negara yang terkena pandemi Covid-19.

“Kami telah menerapkan nilai-nilai Islam saat merancang kebijakan untuk pemulihan ekonomi,” kata menteri.

Pemerintah berupaya membangun perekonomian Indonesia yang lebih inklusif dan berkeadilan dengan memprioritaskan kelompok rentan di bidang pendidikan, ekonomi dan kesehatan, menurut Menkeu.

Menkeu menegaskan, “Ini adalah dimensi hukum Syariah yang menurut saya sangat penting untuk kita teruskan dan tawarkan dalam berbagai peran untuk mendukung dan memperkuat perekonomian Indonesia agar pulih dari pandemi COVID-19.”

Di bidang keuangan syariah, pemerintah terus berupaya mengembangkan industri, antara lain dengan menggabungkan tiga bank syariah – Bank Mandiri, BRI dan BNI menjadi Bank Syariah Indonesia (BSI) – yang diharapkan dapat menjangkau dan melayani lebih luas. basis klien.

Indonesia mencatatkan pertumbuhan yang signifikan pada kuartal pertama tahun 2020, dengan porsi pembiayaan berbasis syariah sebesar 9,89 persen dari total jasa keuangan nasional, di luar obligasi syariah.

Bank Indonesia (BI) secara khusus telah bekerja keras mendorong transformasi Ekonomi Syariah dan Keuangan (EKSyar) sebagai sumber pertumbuhan ekonomi baru.

“Transformasi EKSyar dilakukan secara optimal untuk berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi nasional,” kata Gubernur PI Berry Wargio saat acara peluncuran buku Laporan Ekonomi dan Keuangan Syariah 2020 (LEKSI) yang diselenggarakan sekitar Maret lalu.

Tema laporan “Sinergi Membangun Ekonomi dan Pembiayaan Syariah”, erat kaitannya dengan penguatan momentum pemulihan ekonomi nasional.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Eric Thohier menargetkan BSI masuk dalam 10 besar bank syariah di dunia, dengan aset melebihi 240 triliun rupee.

READ  Indonesia: Angka perdagangan datang sebelum ekspektasi karena ekonomi menunjukkan tanda-tanda pemulihan

“Berkat merger ini, Bank Syariah Indonesia memiliki aset lebih dari 240 triliun rupee dan ditargetkan masuk dalam 10 besar bank syariah di dunia. Oleh karena itu, kami berdoa dan terus mendukung manajemen BSI agar kita bisa meraih prestasi yang tinggi. cita-cita agar tercipta ekosistem syariah yang komprehensif. Tidak hanya di Indonesia, tapi juga di dunia. ”

Meski dibandingkan dengan negara lain, Indonesia mulai terlambat menerapkan sistem keuangan syariah, namun sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar memiliki keunggulan tersendiri.

“Diperkirakan jumlah penduduk Indonesia akan mencapai 184 juta orang Muslim dewasa, di mana lebih dari 50 persennya adalah kelas menengah ke atas dan sebagian besar bekerja di sektor swasta,” kata Thoher.

Pimpinan kelompok ekonomi syariah juga menjelaskan bahwa layanan keuangan syariah tumbuh dengan pesat bahkan dengan merebaknya epidemi.

Aset perbankan syariah tumbuh 10,9 persen pada 2020, sedangkan aset konvensional tumbuh hanya 7,7 persen. Tren serupa juga terjadi pada dana pihak ketiga, perbankan syariah naik 11,56%, sedikit mengungguli bank konvensional yang mencatat kenaikan 11,49%.

Dari sisi pembiayaan, perbankan syariah mencatatkan pertumbuhan terbesar 9,4 persen, jauh di atas perbankan konvensional yang hanya tumbuh 0,55 persen. Selain itu, pangsa pasar pasar modal syariah sebesar 17,39 persen, dan jumlah koperasi simpan pinjam. Menteri mencontohkan, pinjaman dan pembiayaan yang sah berjumlah 4.115 unit.

Di sisi lain, Zaheer meyakini perkembangan ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia juga telah menuai penghargaan dari dunia internasional selama tahun 2020.

Hal itu terlihat dari Islamic Finance Development Report 2020 yang menempatkan Indonesia di peringkat kedua dunia, dan Global Islamic Economy Index 2020 yang menempatkan Indonesia di peringkat keempat dunia.

Sedangkan untuk industri halal, pemerintah ingin menjadikan Indonesia sebagai produsen produk halal terbesar di dunia pada tahun 2024.

READ  Gojek memiliki program vaksinasi mitra pengemudi terbesar

The State of the Global Islamic Economy Report 2019-2020 menyoroti peningkatan peringkat Indonesia sebagai produsen produk halal global, dari peringkat 10 menjadi peringkat empat puluh lima, setelah Malaysia, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Arab Saudi.

Pandemi COVID-19 telah memberikan dorongan untuk meningkatkan pemasaran dan transaksi melalui transformasi digital.

Menurut framework yang dikembangkan KNEKS, peluang dan tantangan dalam digitalisasi ekonomi forensik fokus pada empat bidang industri halal, yaitu penggunaan big data, kecerdasan buatan, dan blockchain dalam mendukung pengembangan industri halal dari sumbernya. Ke tingkat hilir sebagai sumber pertumbuhan baru bagi perekonomian Indonesia

Vice President Maarouf Amin belum lama ini menyatakan bahwa “Pada tahun 2020, pembayaran produk halal di pasar e-commerce sebagian besar terdiri dari uang elektronik dan transfer bank, yang masing-masing mencapai pangsa pasar 42,10 persen dan 23,08 persen”.

Hingga Maret 2021, jumlah transaksi keuangan digital pada industri perbankan di Indonesia mencapai 553,5 juta, meningkat 42,47 persen dibanding periode yang sama tahun lalu. Sementara nilai transaksi juga meningkat 26,44 persen year on year menjadi 0,3025 triliun rupee.

Secara keseluruhan, industri halal berhasil membukukan kinerja positif meski ada tekanan ekonomi di seluruh dunia akibat pandemi COVID-19. Itu mencatat pertumbuhan 3,2 persen, atau lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi global 2,3 persen pada 2019 sebelum pandemi.

Pembangunan ekonomi syariah juga telah didukung oleh beberapa sektor prioritas dalam ekosistem rantai nilai halal, khususnya pangan dan pertanian.

Apalagi, mempromosikan rantai nilai halal, keuangan syariah, UMKM, dan sektor digital menjadi empat strategi utama komunitas ekonomi digital.

Berita terkait: Digitalisasi dapat membantu mendorong perkembangan ekonomi yang sah: wakil presiden
Berita Terkait: Indonesia Butuh Strategi Kuat Menggerakkan Ekonomi Islam: Wapres