POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertumbuhan PDB Indonesia akan melambat pada kuartal ketiga karena virus corona mengekang

Pertumbuhan PDB Indonesia akan melambat pada kuartal ketiga karena virus corona mengekang

Pemandangan cakrawala kota Jakarta, ibu kota Indonesia, 5 Agustus 2021. REUTERS/Ajing Dinar Ulviana

  • PDB Q3 diperkirakan 3,76% YoY versus 7,07% di Q2 (Pertumbuhan sektor pemerintah di Q3 adalah 4,5%)
  • Data akan jatuh tempo pada hari Jumat, 5 November pukul 0200 GMT

BENGALURU (Reuters) – Pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan akan melambat secara signifikan pada kuartal ketiga, menurut jajak pendapat Reuters, karena pembatasan yang diberlakukan untuk mencegah penyebaran virus corona delta yang bergeser menahan pemulihan yang baru lahir.

Setelah melaporkan pertumbuhan tahunan sebesar 7,07% pada kuartal kedua, yang terkuat dalam hampir dua dekade, ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu hanya tumbuh 3,76% pada periode Juli-September dibandingkan dengan tiga bulan yang sama tahun sebelumnya, menurut perkiraan median. 21 ekonom dalam survei tersebut.

Jika terwujud, itu juga akan jauh di bawah perkiraan terbaru pemerintah untuk pertumbuhan kuartal ketiga sebesar 4,5%.

Ekspektasi dalam jajak pendapat untuk pertumbuhan PDB, yang dijadwalkan pada 5 November pukul 0200 GMT, berkisar dari 1,6% hingga 5,2%, menggarisbawahi ketidakpastian yang meluas tentang dampak pandemi terhadap ekonomi.

Secara triwulanan, pertumbuhan diperkirakan melambat menjadi 1,80% dari 3,31% pada kuartal kedua. Itu didasarkan pada sampel harapan yang lebih kecil.

“Pemerintah harus memperketat langkah-langkah pada kuartal terakhir untuk membendung peningkatan kasus virus, dan kami memperkirakan sektor jasa akan terpukul sangat keras,” kata Alex Holmes, ekonom Asia di Capital Economics.

“Bahkan setelah pandemi berakhir, krisis akan meninggalkan warisan hutang yang tinggi, neraca yang lemah dan kebangkrutan, yang berarti bahwa PDB tidak mungkin untuk mendapatkan kembali lintasan sebelum krisis,” katanya.

Meskipun pemerintah secara bertahap melonggarkan pembatasan penguncian setelah penurunan tajam dalam kasus virus corona sejak Juli, ketika Indonesia menjadi episentrum COVID-19 di Asia, negara itu masih belum sepenuhnya bebas dari virus.

READ  Indonesia dapat mulai mengenakan pajak lebih banyak kepada orang yang berpenghasilan lebih tinggi

Menjelang liburan akhir tahun, pertemuan yang meriah dan peningkatan perjalanan dapat menyebabkan gelombang ketiga infeksi COVID-19. Ini, dikombinasikan dengan perlambatan ekonomi di China, mitra dagang terbesar Indonesia, akan menimbulkan risiko besar bagi negara kaya sumber daya itu.

Saat ini, Indonesia diuntungkan dengan peningkatan ekspor berkat melonjaknya permintaan bahan pokok. Lonjakan harga yang menyertainya berarti bahwa surplus perdagangan Indonesia lebih besar dari yang diharapkan pada bulan September, menurut data pemerintah.

Para ekonom mengatakan ekspor yang kuat dapat membantu mengurangi beberapa dampak ekonomi negatif pandemi.

“Aktivitas ekonomi mulai pulih setelah pembatasan virus dilonggarkan pada akhir kuartal ketiga, dengan indikator seperti mobilitas, kepercayaan konsumen, permintaan pinjaman, dan PMI menunjukkan peningkatan,” kata Crystal Tan, ekonom di ANZ.

“Hasilnya adalah ekonomi Indonesia secara bertahap mendapatkan kembali pijakan yang lebih baik dan harga komoditas yang lebih tinggi merupakan keuntungan bagi ekonomi yang kaya sumber daya,” kata Tan.

Surplus perdagangan yang lebih besar juga dapat membantu negara mempersempit defisit transaksi berjalannya, membuat pasar keuangannya kurang rentan terhadap arus keluar modal dan memungkinkan Bank Indonesia untuk mempertahankan kebijakan moneter yang akomodatif untuk jangka waktu yang lebih lama.

Jajak pendapat Reuters terpisah menunjukkan bahwa bank sentral diperkirakan akan mempertahankan suku bunga utama tidak berubah pada rekor terendah 3,50% hingga kuartal ketiga 2022.

(Koreksi cerita poin ke-3 dan ke-4 ini untuk mencatat waktu rilis data pada 0200 GMT)

(Laporan Vivek Mishra) Disurvei oleh Shalu Shrivastava dan Devayani Sathian; Diedit oleh Ross Finley dan David Clarke

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.