POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertumbuhan global melambat, namun India dan india bisa menjadi titik terang: Moody’s

Pertumbuhan global melambat, namun India dan india bisa menjadi titik terang: Moody’s

  • Moody’s Investors Service mengatakan perlambatan pertumbuhan global dan risiko inflasi masih ada, namun sejumlah kantong ketahanan masih ada.

Pemandangan udara menunjukkan gedung Reserve Bank of India, di Mumbai, India, 28 September 2022. (Foto oleh Niharika Kulkarni/NoorPhoto via Getty Images)

Norfoto | Norfoto | Gambar Getty

Perekonomian global diperkirakan akan melambat dengan inflasi yang tetap lebih tinggi dari perkiraan – namun mungkin ada beberapa “kantong ketahanan”, menurut Moody’s Investors Service.

Dia menambahkan: “Kami memperkirakan pertumbuhan global akan melambat, dan hal ini akan berdampak pada hal tersebut [emerging markets] “Asia sedang melalui kondisi perdagangan serta akses terhadap pembiayaan di kawasan ini,” Marie Deron, direktur pelaksana risiko kedaulatan global dan kuasi-kedaulatan di Moody’s Investors Services, mengatakan kepada CNBC pada hari Kamis.

Deron mengatakan perlambatan ini disebabkan oleh tiga faktor: tingginya suku bunga yang masih berlanjut, pertumbuhan yang melambat di Tiongkok, serta tekanan pada sistem keuangan.

Dia menambahkan bahwa meskipun bank sentral telah mampu mengarahkan perekonomian global dan “menciptakan tren deflasi” dengan menaikkan suku bunga, risiko inflasi masih menjadi masalah utama.

“Masih ada risiko bahwa inflasi mungkin akan lebih persisten… dari perkiraan saat ini, dan hal ini akan menyebabkan risiko pertumbuhan yang lebih panjang dan lambat,” Direktur Jenderal menjelaskan.

Federal Reserve memulai aliran dana stabil… Kenaikan suku bunga pada Maret 2022Dengan inflasi yang naik ke level tertinggi dalam 40 tahun.

Dalam satu setengah tahun terakhir, bank sentral AS menaikkan suku bunga acuan federal funds menjadi antara 5,25% dan 5,5%. Ketua Federal Reserve Jerome Powell memperingatkan Jumat lalu bahwa kenaikan suku bunga tambahan mungkin akan dilakukan.

READ  Pasar Asia Pasifik sebagian besar lebih rendah karena investor mencerna data ekonomi China

Risiko kedua adalah tekanan sistem keuangan, kata Deron.

“Kami telah melihat bank-bank menyerap periode suku bunga yang lebih tinggi, yang berdampak positif pada margin keuntungan bagi sebagian orang, namun hal ini juga memerlukan penyesuaian dalam bisnis, penyesuaian untuk terus menarik simpanan,” jelasnya.

“Ada kemungkinan bahwa ada kantong-kantong ketegangan yang tidak terlalu terlihat pada saat ini dan mungkin akan terjadi pada akhir tahun ini hingga tahun depan.”

Terakhir, Tiongkok adalah sumber kerentanan ketiga.

Deron mengatakan Moody’s tidak memperkirakan adanya perubahan yang cepat dalam perekonomian terbesar kedua di dunia ini dan melihat “pertumbuhan yang relatif lamban di Tiongkok yang berdampak pada seluruh kawasan.”

“Ini adalah prospek dengan risiko penurunan. Hal itu bisa berdampak pada tingkat gagal bayar.”

Tiongkok telah terpukul oleh serangkaian angka perekonomian yang mengecewakan, dengan data perekonomian terbaru yang tidak memenuhi ekspektasi umum.

Meskipun Moody’s memperkirakan akan terjadi perlambatan, namun mungkin terdapat beberapa “kantong ketahanan”, kata Deron.

“Kami melihat adanya perlambatan dari tahun ini ke tahun depan,” akunya, namun menambahkan: “Kami melihat pertumbuhan yang relatif kuat dan kondisi yang menguntungkan di pasar seperti India dan Indonesia.”

Deron mencatat bahwa Indonesia khususnya mempunyai potensi untuk mengeksploitasi “sumber daya alam yang sangat besar” dan mengembangkan sektor hilir, dengan mengolah mineral melalui rantai nilai.

Negara Asia Tenggara ini memiliki cadangan alam yang signifikan, termasuk timah, nikel, kobalt, dan bauksit, yang beberapa di antaranya merupakan bahan mentah penting untuk produksi mobil listrik.