POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Persediaan turun, minyak naik dengan invasi Rusia ke Ukraina

Persediaan turun, minyak naik dengan invasi Rusia ke Ukraina

Seorang pria mengenakan masker pelindung, di tengah wabah penyakit coronavirus (COVID-19), berjalan melalui papan elektronik yang menunjukkan indeks Nikkei Jepang dan harga indeks pasar saham di berbagai negara di luar broker di Tokyo, Jepang, 22 Februari 2022 REUTERS/Kim Kyung-Hoon

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • MSCI Asia tidak termasuk Jepang turun lebih dari 3%; S&P e-mini turun 2,3%
  • Pasukan Rusia mendarat di Odessa, Mariupol – IFX
  • Emas adalah yang tertinggi sejak 2021, minyak menembus $100
  • Penerbangan sipil dilarang di Ukraina -NOTAM

SHANGHAI (Reuters) – Saham global dan imbal hasil obligasi AS jatuh pada Kamis, sementara dolar, emas, dan harga minyak naik tajam ketika pasukan Rusia tiba di kota-kota Laut Hitam Ukraina dan Ukraina mengatakan Moskow meluncurkan invasi skala penuh. .

Kantor berita Rusia melaporkan bahwa pasukan Rusia mendarat di pelabuhan Ukraina Odessa di Laut Hitam dan di Mariupol di wilayah Donetsk di Ukraina timur. Baca lebih banyak

Pada saat yang sama, pusat komando militer Ukraina di kota-kota Kiev dan Kharkiv menjadi sasaran serangan rudal, situs berita Ukranska Pravda mengutip seorang pejabat Kementerian Dalam Negeri Ukraina.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Serangan itu menyusul peringatan keras dari Presiden Rusia Vladimir Putin pada Kamis. Putin meminta tentara Ukraina untuk meletakkan senjata mereka segera dan kembali ke rumah, dan mengatakan bahwa tanggung jawab atas pertumpahan darah akan berada di hati nurani “rezim Ukraina”, menurut pernyataan yang dibawa oleh kantor berita Rusia. Baca lebih banyak

Putin juga mengizinkan operasi militer khusus di wilayah Donbass Ukraina.

READ  Kekeliruan Pemerintah Picu Revolusi di Jalanan Sri Lanka - The Irish Times

Seorang saksi mata Reuters, tak lama setelah Rusia mengumumkan operasi militer, melaporkan mendengar beberapa ledakan di ibukota Ukraina, Kiev, sebelum fajar, setelah serangkaian suara awal yang menyerupai tembakan artileri.

Komentar tersebut memperburuk aksi jual yang sudah suram di perdagangan Asia, mendorong indeks MSCI yang lebih luas untuk saham Asia Pasifik keluar dari Jepang. (MIAPJ0000PUS.) turun lebih dari 3,2%, dengan saham Australia (.AXJO) Dari lebih dari 3% dan chip Cina yang luar biasa (.CSI300) turun 1,3%.

Nikkei di Tokyo (.N225) Itu 2,4% lebih rendah. Pasar saham berjangka AS juga turun tajam, dengan S&P 500 e-minis turun 2,3% dan Nasdaq turun 2,8%.

“Pasar selalu mencoba untuk menilai apakah mereka akan berhenti di Donbass, dan tampaknya jelas mereka menuju ke Kiev, yang selalu menjadi salah satu skenario terburuk karena kami sekarang memiliki malam yang panjang untuk mencoba memahami bagaimana buruk ini,” kata Chris Weston, kepala penelitian di Pepperstone. Dan sanksi apa yang dijatuhkan, karena harus ada babak baru sanksi sekarang terhadap Putin dan pemerintah Rusia.”

“Ini adalah tempat terburuk, atau skenario beruang untuk pasar, dan itulah yang kami lihat. Tidak ada pembeli di sini yang mengambil risiko, dan ada banyak penjual, jadi pasar ini menerima pukulan berat.”

Pasar aset telah melihat peningkatan tajam dalam volatilitas selama krisis yang semakin dalam, dengan indeks volatilitas Cboe, yang dikenal sebagai pengukur ketakutan Wall Street, naik lebih dari 55% selama sembilan hari terakhir. (.VIX)

Minyak mentah berjangka Brent, berayun antara tertinggi dan terendah yang tajam pada hari Rabu, melonjak lebih dari 3,5% untuk melampaui $100 per barel pada hari Kamis untuk pertama kalinya sejak September 2014. West Texas Intermediate melonjak 4,6% menjadi $96,22 per barel, level tertinggi sejak Agustus. 2014.

READ  Prancis melarang perjalanan yang tidak penting ke Inggris karena meningkatnya kasus Omicron

Harga emas spot melonjak lebih dari 1,7 persen ke level tertinggi sejak awal Januari 2021.

Penjualan saham yang semakin dalam terjadi setelah saham AS terpukul pada hari Rabu, dengan Dow Jones Industrial Average (.DJI) Itu turun 1,38% menjadi tepat di atas level yang akan mengkonfirmasi koreksi. Indeks Dunia MSCI (.MIWD00000PUS)pengukur utama pasar saham global, ke level terendah sejak April 2021.

Investor juga bergulat dengan prospek pengetatan kebijakan segera oleh Federal Reserve AS yang bertujuan memerangi kenaikan inflasi, yang menurut analis NAB dapat diperburuk oleh kejutan pasokan komoditas.

Sementara ekspektasi untuk kenaikan tajam 50 basis poin pada pertemuan Fed Maret telah mendingin, dana berjangka Fed terus menunjukkan setidaknya enam kenaikan suku bunga tahun ini. FEDWATCH

Meskipun demikian, ancaman geopolitik langsung membebani imbal hasil AS pada hari Kamis, mendorong imbal hasil benchmark 10-tahun AS turun tajam menjadi 1,8681% dari penutupan AS di 1,977% pada hari Rabu. Hasil dua tahun juga turun menjadi 1,5% dari penutupan 1,6%.

Penerbangan global ke tempat yang aman mendorong dolar, yang melonjak lebih dari setengah persen dari sekeranjang mitra dagang utama lainnya menjadi 96,715.

Euro turun 0,8% hari ini di $1,1220.

Rubel Rusia berbalik lebih rendah setelah membukukan keuntungan kecil di awal sesi. Penurunan terakhir sekitar 4 persen berada di atas penurunan 3 persen terhadap dolar pada hari Rabu.

Aksi jual menyebar di pasar cryptocurrency, mendorong Bitcoin di bawah $35.000 untuk pertama kalinya dalam sebulan.

“Pasar sekarang menetapkan harga yang lebih tepat pada risiko sesuatu yang mengerikan terjadi. Itu dikombinasikan dengan ketidakpastian adalah lingkungan yang mengerikan untuk ditinggali. Tidak ada yang mau mengambil risiko saat melakukan perdagangan,” kata Rob Carnell, kepala penelitian Asia Pasifik di ING. .

Pelaporan tambahan oleh Andrew Galbraith di Shanghai; Pelaporan tambahan oleh Kevin Buckland di Tokyo, Sinad Karo di New York, Elon John di Hong Kong dan Wayne Cole di Sydney. Diedit oleh Shree Navaratnam dan Kim Koogill

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.