POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perrine Delacour berada di posisi prima dengan akhir pekannya di The ANNIKA |  LPGA

Perrine Delacour berada di posisi prima dengan akhir pekannya di The ANNIKA | LPGA

BELLEIRE, Fla. – Wanita Prancis Perrine Delacour menempatkan dirinya dalam posisi prima selama dua putaran di Pelican Golf Club, melakukan pukulan pada putaran 67 dan 65 untuk menduduki posisi keempat dengan 8-under pada 36 hole permainan di Gainbridge yang dipimpin Anika pada pukul Pelikan. Dia membuat lima birdie dan dua bogey pada hari Kamis di Bellaire, Florida, dan menindaklanjutinya dengan ronde bebas bogey pada hari Jumat, ronde yang membuatnya membuat lima birdie dalam perjalanannya mencatatkan total 36 hole terendah kedua di dunia. LPGA. perjalanan.

Memulai harinya di No. 10, Delacour mengambil birdie awal di hole ke-12 par-3, dan mendapatkan birdie lagi di hole ke-16 untuk menambah 5 under secara keseluruhan. Setelah berusia 33 tahun, ia memulai sembilan pertandingan terakhirnya dengan empat putt berturut-turut sebelum kembali menerobos dengan birdie di hole kelima par-4. Pemain berusia 29 tahun itu kemudian meraih dua birdie lagi pada hole ke-7 dan ke-9 untuk membukukan angka 65 dan tertinggal empat pukulan dari keunggulan putaran kedua yang dipegang oleh Emily Kristen Pedersen.

Ini adalah pertama kalinya sejak Kejuaraan Kroger Queen City yang dipersembahkan oleh P&G Delacour dibuka dengan putaran langsung di tahun 60an, yang kini telah ia lakukan sebanyak empat kali musim ini, dan ini adalah pertama kalinya sejak akhir pekan di Kejuaraan Wanita BMW. bahwa dia mempostingnya dengan putaran lurus di tahun enam puluhan dalam kapasitas apa pun. Ini adalah pertama kalinya sejak Delacour mencetak angka 63 pada hari pertama Portland Classic, pemenang Epson Tour dua kali itu mencatatkan angka 65 atau lebih baik, dan ini adalah putaran bebas bogey kesembilannya di musim LPGA Tour 2023. .

READ  Giannis Antetokounmpo (belakang) absen untuk Game 3 melawan Heat

Delacour saat ini berada di urutan ke-54 dalam Perlombaan menuju CME Globe, dan meskipun dia tahu seberapa besar kemungkinan dia akan kehilangan posisi 60 teratasnya saat lolos ke CME Group Tour Championship, dia masih ingin menjalani minggu yang kuat di THE ANNIKA yang dipimpin oleh Gainbridge di Pelican dan bangun momentum sebelum penampilan keduanya di Klub Golf Tiburón.

“Sejujurnya, kemungkinan saya dikeluarkan dari CME cukup rendah, jadi saya lebih menyukai posisi saya dibandingkan orang-orang di belakang saya,” kata Delacour, yang saat ini diproyeksikan naik peringkat dari peringkat 54 ke 48. “Tetapi Anda tidak pernah tahu permainan golf. Ini bukan hanya tentang diri Anda sendiri, ini tentang orang lain. Tentu, lolos, rasanya menyenangkan. Bermain CME, ini kedua kalinya saya, jadi kalau Anda melihatnya setahun yang lalu, di mana Dulu, dan sekarang, rasanya seperti, “Wow, bagus sekali. Saya bangga pada diri saya sendiri.”

Wanita Prancis itu menyelesaikan musim 2022 di posisi ke-98 di Klasemen CME Globe Race Points, 38 tempat di luar kualifikasi CME Group Tour Championship dan hanya dua tempat di dalam 100 besar, nyaris tidak berhasil mempertahankan tempatnya untuk musim LPGA Tour 2023. . Dia telah memanfaatkan peluang yang diberikan kepadanya tahun ini, dengan mencatatkan tujuh finis di 20 besar, yang terbaiknya adalah hasil posisi kesembilan di Bank of Hope LPGA Match-Play yang dipersembahkan oleh MGM Rewards.

Namun segala sesuatunya tidak selalu tampak bebas stres dan mudah bagi Delacour.

Dia telah berjuang dengan kesehatan mentalnya dalam beberapa musim terakhir, mengambil istirahat selama yang diperlukan dari kompetisi LPGA Tour untuk mengembalikan mentalnya ke jalur yang benar sambil menghadapi tekanan menjadi atlet profesional. Meskipun beberapa pemain mungkin menyembunyikan kesulitan mereka di luar lintasan dan mengatasi tantangan mereka secara pribadi, Delacour sangat terbuka dan jujur ​​tentang apa yang telah dia lalui, yang sangat membantunya berproses dan belajar dari perjuangan yang mengganggu dirinya dan permainannya. Dua tahun terakhir.

READ  Shane O'Brien pensiun dari Connacht setelah menderita gegar otak

“Sebenarnya sangat membantu saya untuk terbuka dan memberi tahu orang-orang tentang hal ini karena saya adalah tipe orang yang tidak suka memakai masker. “Di Korea, setelah dua ronde, saya mengalami banyak kesulitan, dan kemudian saya mulai terbuka dan berbicara dengan pemegang gelar saya dan para pemain tentang hal itu,” kata Delacour. “Saya seperti, ‘Bukan hanya kamu yang menangis di lapangan.’ Saya menangis, dan mencetak 12-under pada akhir pekan. Jadi, saya merasa semakin saya terbuka kepada orang lain, semakin baik saya bermain.” . Begitulah adanya saya. Saya seorang ekstrovert.” Dan jika beberapa orang ingin membicarakannya, saya akan dengan senang hati membantu dan meningkatkan mereka.

Saat dia bersiap untuk menghabiskan akhir pekan dengan berkompetisi di ANNIKA Gainbridge di Pelican, Delacour akan terus bekerja untuk menjaga pikirannya saat dia melihat peluang lain untuk kemenangan pertamanya. Apa pun yang terjadi, Delacour bertekad untuk tidak terlalu keras pada dirinya sendiri, terutama mengingat seberapa besar pertumbuhan dan pencapaiannya sejak musim lalu, baik di dalam maupun di luar lapangan golf.

“Sebagai pegolf, Anda selalu menginginkan yang terbaik, dan terkadang hal itu sulit,” kata Delacour. “Saya mempunyai tim yang sangat bagus di sekitar saya, dan mereka selalu berkata, ‘Anda harus melihat di mana Anda berada setahun yang lalu dan di mana Anda berada sekarang.’ Dan itu benar-benar membantu saya. Ya, saya telah membuat langkah besar. Anda selalu ingin segala sesuatunya berjalan lebih cepat, tapi itulah yang terjadi.”

“Pada akhirnya, ini hanya golf. Saya tidak peduli. Saya sebenarnya sedang berlibur minggu lalu, dan itu adalah pertama kalinya semua orang melihat saya sebagai non-pegolf. Dan ketika saya mulai berkata, ‘Oh, Saya sedang bermain golf,’ Anda dapat melihat bahwa “Orang-orang memandang saya secara berbeda. Pada dasarnya, tujuan saya adalah melihat diri saya bukan seorang pegolf, dan siapa yang peduli dengan cara Anda bermain, pada akhirnya, semua orang adalah akan mencintaimu apa pun yang terjadi.”

READ  Kartu Arya Jotanugarn di babak pertama 65 di Dana Open | LPGA