POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perlombaan Investasi Kendaraan Listrik di Asia Tenggara |  fDi Intelligence – Sumber informasi investasi asing langsung Anda

Perlombaan Investasi Kendaraan Listrik di Asia Tenggara | fDi Intelligence – Sumber informasi investasi asing langsung Anda

Indonesia, Thailand, Malaysia dan Vietnam telah meluncurkan sejumlah insentif dalam beberapa tahun terakhir dalam upaya untuk menjadi pusat kendaraan listrik berikutnya, yang melayani permintaan global yang terus meningkat dari pasar regional yang sedang berkembang. Keringanan pajak yang besar membuat negara-negara Asia Tenggara berusaha mengalahkan penawaran satu sama lain untuk menarik semakin besarnya minat investor asing.

“Saat ini kami berada dalam perlombaan investasi di mana… [Association of Southeast Asian Nations (Asean)] “Negara-negara berlomba-lomba menarik investor asing untuk datang,” kata Aloysius Joko Purwanto, ekonom energi di ASEAN and East Asia Economic Research Institute. “Ini adalah situasi saat ini, tidak hanya dalam pembuatan mobil listrik, tetapi juga dalam baterainya.”

Pasar di Asia Tenggara masih dalam tahap awal, dengan kendaraan listrik menyumbang kurang dari 2% dari total penjualan kendaraan penumpang di wilayah ini pada tahun 2022, menurut Counterpoint. Lebih dari separuh permintaan kendaraan listrik di kawasan ini berasal dari Thailand sebesar 58,3%, diikuti oleh Indonesia sebesar 19,5%, Vietnam sebesar 15,8%, dan Singapura sebesar 3,8%.

Namun, investor asing berbondong-bondong datang ke kawasan ini, terpikat oleh basis manufaktur mobil yang sudah mapan, sumber daya alam yang melimpah, dan insentif pemerintah yang besar.

“ASEAN, dengan pertumbuhan ekonominya, memiliki potensi besar untuk pasar kendaraan listrik,” kata Noki Agya Utama, Direktur Eksekutif ASEAN Energy Centre. “Penarikan pesanan ini juga dilengkapi dengan dorongan kebijakan dari pemerintah yang memperkuat lingkungan investasi di industri ini.”

Selain itu, terdapat konsensus bahwa Asia Tenggara masih menyediakan basis manufaktur yang murah dibandingkan dengan negara-negara maju, sehingga mendorong investor untuk membangun kehadiran mereka untuk melakukan ekspor.

Pemimpin pasar

Di Asia Tenggara, Indonesia, Thailand, Malaysia dan Vietnam merupakan pasar otomotif dan pusat manufaktur yang mapan.

READ  Hassan Ola ingin melihat peluang di ibu kota nusantara

Indonesia memiliki simpanan nikel terbesar di dunia, dengan beberapa produsen mobil global dari Tiongkok, Jepang, Korea, dan Amerika Serikat berencana berinvestasi pada rantai nilai kendaraan listrik dan baterai di sana, menurut analis di Maybank.

Thailand, yang telah memiliki pasar yang mapan untuk kendaraan bermesin pembakaran internal, melihat masuknya investasi asing langsung untuk memproduksi kendaraan listrik dan komponen bagi produsen mobil Jerman, Jepang, Tiongkok, dan Korea.

Malaysia baru-baru ini melihat Tesla mendirikan kantor pusat di pinggiran Kuala Lumpur, meskipun ada banyak godaan dari Indonesia.

“Tesla kemungkinan besar berangkat ke Malaysia karena kepastian regulasi,” kata Purwanto. “Sementara investor asing di Indonesia mengkhawatirkan kepastian peraturan di dalam negeri.”

Ia menjelaskan bahwa telah terjadi tiga atau empat perubahan besar terhadap peraturan di sektor pembangkit listrik antara tahun 2016 dan 2023, yang semakin menambah gambaran bahwa Indonesia memiliki landasan peraturan yang lemah. Hal ini diperburuk oleh ketidakpastian seputar pemilihan presiden yang dijadwalkan pada tahun 2024.

Selain Tesla, produsen mobil Tiongkok Geely kemungkinan akan berinvestasi dalam manufaktur kendaraan listrik di Malaysia melalui kepemilikannya di Proton, menurut analis Maybank.

Di Vietnam, VinFast, produsen kendaraan listrik dalam negeri yang baru-baru ini mencatatkan sahamnya di Nasdaq, memimpin pengembangan kendaraan listrik. Perusahaan memiliki fasilitas manufaktur kendaraan listrik di Vietnam, yang terletak di kawasan industri yang terletak di Pulau Cat Hai dekat Kota Hai Phong. Perusahaan ini juga mendirikan fasilitas di Amerika Serikat, kata Jigar Shah, kepala penelitian keberlanjutan di Maybank.

“Oleh karena itu, setiap negara di Asia Tenggara memiliki pendorong yang berbeda untuk meningkatkan investasi pada kendaraan listrik dan baterai.”

READ  Indonesia: UE menaikkan tarif impor baja nirkarat dari India dan Indonesia

Insentif yang besar

Keringanan pajak merupakan bentuk insentif yang paling umum, dimana masing-masing dari empat negara terkemuka memberikan keringanan pajak yang besar untuk memastikan mereka tidak kalah dalam persaingan mobil listrik regional.

Misalnya, Indonesia dan Thailand memberikan pengecualian bea masuk atas barang modal terkait produksi. Perusahaan mobil listrik jenis tertentu mendapatkan keringanan pajak perusahaan di Indonesia, dan di Vietnam mobil bertenaga baterai dibebaskan dari biaya pendaftaran untuk tiga tahun pertama.

Kedua negara telah berhasil menarik perusahaan multinasional besar termasuk Great Wall Motors, Foxconn, LG Group dan CAT untuk memproduksi baterai untuk kendaraan listrik dan mobil.

“Dengan basis pemasok yang kuat, Thailand merupakan pemain utama dalam manufaktur otomotif di kawasan ini,” kata Audrey Gerrard, Wakil Presiden, Mobilitas Otomotif, Asia Pasifik, DHL. “Mereka kini beralih ke kendaraan listrik – didukung oleh insentif pemerintah yang kuat.”

Di sisi lain rantai pasokan, Indonesia secara alami memimpin pasar produksi baterai kendaraan listrik karena cadangan nikelnya yang besar, serta larangan ekspor nikel yang belum diolah, sehingga menciptakan insentif tambahan bagi pihak-pihak yang berada dalam rantai nilai untuk mencari lokasi tersebut. di negara.

“Indonesia memiliki basis sumber daya nikel terkemuka di dunia yang serupa dengan Australia, namun kebijakan yang menguntungkan dan biaya yang rendah telah menarik lebih banyak investasi nikel di Indonesia, sementara Filipina sedikit tertinggal dalam hal kebijakan dan menderita karena sumber daya nikel yang menipis,” kata Kenneth Ong. Fund Manager dengan tim Asian Equities di Lion Global Investors.

Tiongkok: pengubah permainan

Pada tahun 2022, Tiongkok menyalip Jerman sebagai eksportir mobil terbesar kedua di dunia. Namun, dengan meningkatnya kejenuhan pasar domestik, Asia Tenggara siap mengambil manfaat dari produsen mobil Tiongkok yang ingin meningkatkan investasi mereka di luar negeri.

READ  Penandatanganan perjanjian transportasi udara antara Uni Eropa dan ASEAN di Bali - Ekonomi

“Tiongkok sedang menuju periode perlambatan ekonomi yang mengurangi permintaan dalam negeri, yang berarti ada lebih banyak tekanan pada produsen mobil untuk beralih ke luar negeri,” kata Ilaria Mazzocco, peneliti senior di Pusat Studi Strategis dan Internasional. “Produsen mobil Tiongkok ingin membuka pabrik dan memperluas pusatnya.”

Investor Tiongkok khususnya aktif di Thailand, di mana setidaknya terdapat lima pabrik yang sedang dibangun, menurut Ibu Mazzocco. BYD, pembuat baterai yang berada di garis depan transisi kendaraan listrik di Tiongkok, memiliki pangsa pasar kendaraan listrik terbesar di Thailand, yaitu sebesar 33,9%.

Booming mobil listrik di Tiongkok di Thailand mengancam cengkeraman lama Jepang di pasar.

“Produsen mobil Jepang secara tradisional sangat kuat di pasar Thailand – dalam hal produksi dan penjualan di sana – namun kini produsen mobil Tiongkok benar-benar memimpin di sektor mobil listrik,” kata Mazzocco. “Anda akan melihat persaingan yang lebih efisien di antara para pembuat mobil ini.”

Mentalitas penggerak pertama

Meskipun terdapat booming kendaraan listrik di Asia Tenggara, pasarnya masih sangat kecil dibandingkan penggunaan mobil ICE.

Namun pasar yang sedang berkembang berarti masih banyak ruang untuk pertumbuhan. “Pastinya ada perasaan bahwa semakin banyak investasi yang dapat Anda tarik pada tahap awal ini, semakin besar pula investasi yang akan menempatkan Anda pada posisi kepemimpinan di tahun-tahun mendatang dalam rantai pasokan kendaraan listrik,” tambah Ms. Mazzocco.

Artikel ini pertama kali terbit pada edisi cetak Oktober/November 2023 fDi Intelijen