POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perjuangan Tiongkok melawan deflasi mungkin belum berakhir

Perjuangan Tiongkok melawan deflasi mungkin belum berakhir

Tekanan deflasi di Tiongkok tidak akan mereda, hal ini menunjukkan rapuhnya pemulihan ekonomi saat tahun 2023 memasuki fase pertumbuhan. Data yang dijadwalkan pada hari Kamis kemungkinan akan menunjukkan harga konsumen Tiongkok jatuh kembali ke dalam deflasi pada bulan Oktober, menurut ekonom yang disurvei oleh Bloomberg. Harga produsen juga kemungkinan akan turun selama 13 bulan berturut-turut.

Biaya konsumen sangat lemah tahun ini. CPI mengalami kontraksi pada bulan Juli dan sejak itu berada di ambang pertumbuhan negatif tahun-ke-tahun. Meskipun Bank Sentral Tiongkok (PBOC) mengatakan pada bulan Agustus bahwa harga akan kembali pulih setelah krisis musim panas yang parah, penurunan lainnya dapat membuktikan bahwa penilaian tersebut terlalu optimis.

Morgan Stanley melihat Tiongkok kemungkinan akan menghadapi perjuangan panjang melawan penurunan harga dalam beberapa tahun ke depan, dan baru-baru ini ia menulis bahwa Beijing sedang “berada dalam fase pertama pertarungan deflasi” seiring dengan peralihan dari “pertumbuhan hiper-ekspansif yang didorong oleh kredit.” model.”

Angka inflasi yang lemah akan menambah ketidakpastian terhadap prospek pertumbuhan negara tersebut menyusul kontraksi tak terduga dalam aktivitas pabrik dan perlambatan pertumbuhan di sektor jasa pada bulan Oktober.

“Permintaan konsumen di Tiongkok masih lemah,” kata Larry Hu, kepala ekonomi Tiongkok di Macquarie Group Ltd. Dia menambahkan bahwa ukuran harga yang paling luas di negara ini, yaitu deflator PDB, kemungkinan akan bernilai negatif dalam tiga bulan terakhir tahun ini. Harga minyak turun selama dua kuartal berturut-turut untuk pertama kalinya sejak tahun 2015, menurut perkiraan Bloomberg berdasarkan data resmi.

Laporan lain yang dijadwalkan akan diterbitkan dalam beberapa hari mendatang mungkin memberikan bukti tambahan mengenai jalur pemulihan ekonomi. Angka ekspor pada hari Selasa kemungkinan akan menunjukkan penurunan tahun-ke-tahun pada bulan Oktober yang menyempit, meskipun hal ini sebagian disebabkan oleh basis perbandingan yang lebih rendah dengan bulan pada tahun 2022 ketika Tiongkok masih bergulat dengan lockdown terkait pandemi.

Data kredit bulan lalu juga mungkin akan dirilis, kemungkinan besar akan menunjukkan peningkatan pembiayaan secara keseluruhan dibandingkan tahun lalu karena membanjirnya obligasi pemerintah ke pasar.

Ada ekspektasi yang berkembang bahwa bank sentral akan memberikan dukungan likuiditas lebih lanjut dengan menurunkan rasio persyaratan cadangan – yaitu jumlah uang tunai yang harus disimpan oleh bank sebagai cadangan. Beberapa analis memperkirakan bank sentral akan melakukan hal tersebut sebelum operasi pinjaman kebijakan bulanannya pada pertengahan November karena tingginya penerbitan obligasi pemerintah menekan likuiditas antar bank.

READ  JSL membukukan laba bersih konsolidasi Rs 293 crore pada kuartal Maret

Apa yang dikatakan ilmu ekonomi:

“Kami memperkirakan sinyal yang beragam. Pertumbuhan kredit kemungkinan akan menunjukkan bahwa stimulus baru-baru ini berhasil mendorong pinjaman. Perdagangan tampaknya akan mengalami kontraksi yang lebih kecil dibandingkan bulan sebelumnya, namun hal ini disebabkan oleh efek dasar statistik – bukan tanda meningkatnya permintaan di pasar.” dalam negeri.” “Atau di luar negeri. Inflasi harga konsumen kemungkinan akan tetap mendekati nol.”

Di tempat lain, Ketua Federal Reserve Jerome Powell dan Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde termasuk di antara puluhan pengambil kebijakan dari lembaga masing-masing yang tampil di depan publik. Para gubernur bank sentral di Australia kemungkinan akan menaikkan suku bunga, sementara para gubernur bank sentral di Polandia diperkirakan akan menurunkan suku bunganya.

Sementara itu, Forum Ekonomi Baru Bloomberg kembali diadakan di Singapura pada tanggal 8-10 November saat beberapa pemimpin paling berpengaruh di dunia berkumpul untuk mengatasi masalah-masalah penting yang dihadapi perekonomian global. Tema tahun ini, “Merangkul Instabilitas,” berfokus pada isu-isu fundamental ekonomi seperti inflasi yang terus-menerus, ketegangan geopolitik, kebangkitan kecerdasan buatan, dan krisis iklim. Lihat apa yang terjadi di sini.

perekonomian AS dan Kanada

Dengan data AS yang lebih ringan dari biasanya, fokusnya akan tertuju pada Ketua Fed Powell. Kepala Bank Sentral AS akan berpartisipasi dalam diskusi panel pada hari Kamis mengenai tantangan kebijakan moneter dalam perekonomian global.

Pejabat Fed lainnya, setelah mempertahankan suku bunga tidak berubah pada 1 November, juga kembali menjadi pembicara. Setelah laporan pekerjaan bulan Oktober yang lebih lemah dari perkiraan pada hari Jumat, investor mengecilkan kemungkinan kenaikan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang dan meningkatkan spekulasi mengenai penurunan suku bunga lebih awal pada tahun depan.

Presiden Fed Dallas Lori Logan dan Presiden Fed Kansas City Jeffrey Schmid berbicara pada konferensi energi pada hari Selasa. Presiden Fed Regional Raphael Bostic dan Tom Barkin akan membahas data survei pada hari Kamis.

Di antara rilis ekonomi minggu depan, Universitas Michigan akan merilis indeks kepercayaan konsumen awal untuk bulan November pada hari Jumat. Para ekonom juga akan mengamati laporan klaim pengangguran mingguan pada hari Kamis untuk mencari tanda-tanda pelemahan tambahan di pasar tenaga kerja.

Lebih jauh lagi, Bank of Canada akan menerbitkan ringkasan pertimbangan menjelang keputusannya untuk mempertahankan suku bunga tetap di 5% bulan lalu karena perlambatan ekonomi, meskipun risiko inflasi meningkat.

READ  Indonesia dan Vietnam Punya Potensi Kerja Sama: Pemimpin Kaden | Bisnis

Bank sentral juga akan merilis dua survei: survei pertama menanyakan pelaku pasar, yang akan menyoroti prospek pertumbuhan Kanada, dan survei lainnya mengumpulkan informasi tentang praktik pemberian pinjaman lembaga keuangan.

Asia

Reserve Bank of Australia diperkirakan akan menaikkan biaya pinjaman ke level tertinggi dalam 12 tahun sebesar 4,35% pada hari Selasa karena meningkatkan upaya melawan inflasi. Pertemuan tersebut terjadi di tengah pembicaraan gaji di bank sentral yang dapat menyebabkan pemogokan pertama kali yang dilakukan oleh karyawan di sana. Reserve Bank of Australia akan menindaklanjuti pernyataan kebijakan moneternya pada hari Jumat.

Gubernur Bank of Japan Kazuo Ueda mungkin akan memberikan kejelasan lebih lanjut mengenai keputusan terbaru ini untuk memungkinkan lebih banyak fleksibilitas dalam pergerakan imbal hasil obligasi ketika ia berbicara pada hari Senin. Angka pertumbuhan upah, faktor kunci yang mendorong Bank of Japan lebih dekat ke normalisasi kebijakan, akan dirilis keesokan harinya dengan ringkasan pandangan yang diungkapkan pada pertemuan yang dijadwalkan pada hari Kamis.

Di wilayah lain, angka PDB kuartal ketiga diperkirakan menunjukkan perekonomian Indonesia melambat sementara produksi di Filipina meningkat. Angka inflasi di Thailand, Filipina, dan Taiwan diperkirakan menunjukkan perlambatan pertumbuhan harga.

Eropa, Timur Tengah, Afrika

Perekonomian Jerman diperkirakan akan mengalami penurunan lebih lanjut, dengan data produksi pabrik pada hari Senin dan angka produksi industri pada hari Selasa diperkirakan akan menunjukkan kontraksi pada bulan September.

Presiden Bundesbank Joachim Nagel merupakan salah satu pejabat Jerman yang mempermasalahkan pelabelan negara tersebut baru-baru ini terhadap orang sakit di Eropa, dan mengingat bahwa ia dijadwalkan untuk tampil di depan umum setiap hari pada minggu depan, ia akan memiliki banyak kesempatan untuk membela bank terbesar di Eropa tersebut. Ekonomi.

Pasar akan sangat tertarik dengan pandangan Nagel mengenai langkah ECB selanjutnya, dan dia adalah salah satu dari puluhan anggota dewan – termasuk Presiden Christine Lagarde dan kepala ekonom Philip Lane – yang dijadwalkan untuk berbicara.

Bank Sentral Eropa juga menerbitkan survei bulanan mengenai ekspektasi inflasi konsumen.

Pertemuan bulanan para menteri keuangan UE pada paruh kedua minggu ini dijadwalkan untuk membahas peraturan defisit UE, yang seharusnya mulai berlaku kembali pada tahun 2024, meskipun peraturan tersebut sendiri sedang ditinjau.

Polandia, Rumania dan Serbia membuat keputusan mengenai suku bunga. Bank sentral kemungkinan akan menurunkan suku bunga utamanya sebesar seperempat poin, setelah penurunan serupa pada bulan Oktober. Dua lainnya kemungkinan akan berhenti.

READ  Mengamankan mineral penting yang tidak dimiliki Amerika dan sekutunya

Di Inggris, angka yang dirilis pada hari Jumat kemungkinan menunjukkan bahwa PDB mengalami kontraksi pada kuartal ketiga. Bloomberg Economics memperkirakan hal ini akan menandai awal resesi. Gubernur Bank of England Andrew Bailey dan kepala ekonom Hugh Bell dijadwalkan untuk berbicara.

Investor menunggu pada hari Kamis untuk melihat apakah inflasi di Mesir telah melambat pada bulan Oktober atau meningkat ke tingkat rekor lainnya. Angka tahunan mencapai 38% pada bulan September, yang menunjukkan krisis biaya hidup di negara ini. Bank sentral berada di bawah tekanan untuk mendevaluasi pound lagi – yang dapat mendorong inflasi lebih tinggi, setidaknya dalam jangka pendek – namun kemungkinan besar tidak akan dilakukan sebelum pemilihan presiden pada bulan Desember.

Amerika Latin

Empat dari lima negara dengan perekonomian terbesar di kawasan ini – Brazil, Chile, Kolombia dan Meksiko – melaporkan data inflasi untuk bulan Oktober.

Dengan perkiraan penurunan di Brasil setelah lonjakan tiga bulan sebesar 3,16%, inflasi akan mulai menurun lagi di kelima negara tersebut, meskipun diperkirakan tidak ada yang akan kembali ke target sebelum akhir tahun 2024.

Bank Sentral Brasil pada hari Selasa menerbitkan risalah keputusannya pada tanggal 1 November untuk memberikan penurunan ketiga berturut-turut sebesar setengah poin menjadi 12,25%.

Dalam pernyataan pasca-keputusan tersebut, para pembuat kebijakan tetap berpegang pada panduan mereka untuk pemotongan suku bunga sebesar 50 basis poin pada pertemuan-pertemuan mendatang, sambil mengungkapkan kekhawatiran mengenai hambatan yang meluas dan risiko ekonomi.

Pada pertemuan bulan November, bank sentral Meksiko pasti akan mempertahankan suku bunga utamanya pada 11,25% di tengah pertumbuhan ekonomi yang kuat dan inflasi di atas target.

Banxico diharapkan menjadi bank terakhir dari lima bank penargetan inflasi utama di kawasan ini yang menargetkan bank sentral untuk mulai menurunkan suku bunga. Salah satu anggota dewan menyarankan agar mereka tidak pindah hingga pertengahan 2024.

Sebaliknya, Banco Central de Reserva del Peru mulai melakukan pelonggaran moneter pada bulan September, dan pemotongan kuartal ketiga berturut-turut menjadi 7% merupakan keputusan konsensus setelah harga konsumen turun pada bulan Oktober.

Peringatan Penting!Livemint menduduki puncak tangga lagu sebagai situs berita dengan pertumbuhan tercepat di dunia 🌏 klik disini Untuk mempelajari lebih lanjut.