POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perjanjian perdagangan terbesar di dunia mulai berlaku sebagai dorongan bagi ekonomi global

Perjanjian perdagangan bebas terbesar di dunia, yang ditandatangani oleh 15 negara di kawasan Asia-Pasifik, mulai berlaku pada hari Sabtu untuk memberi kawasan itu angin pemulihan pascapandemi dan dorongan bagi kemajuan ekonomi global, membawa secercah harapan.

RCEP mencakup 10 negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), ditambah Cina, Jepang, Korea Selatan, Australia dan Selandia Baru, dan mencakup hampir sepertiga dari populasi dunia dan PDB.

Mengingat ukuran dan kondisinya, RCEP secara luas diharapkan dapat meningkatkan arus perdagangan dan investasi regional, dan mempromosikan integrasi dan kemakmuran ekonomi di kawasan dan sekitarnya.

Perdagangan dan Investasi Daerah Nima

“Masa keemasan perdagangan durian akan datang,” kata Edwin Chiang, Sekretaris Jenderal Federasi Internasional Pengembangan Industri Durian Malaysia, mengharapkan RCEP untuk memacu ekspor “raja buah” sebesar 50 persen pada tahun 2030.

Chiang mengatakan RCEP akan membuka pasar yang lebih luas dan ruang pengembangan untuk sektor pertanian Malaysia, meningkatkan perdagangan pertanian di negara itu, serta investasi sektor dan kerjasama dengan negara-negara anggota lainnya.

“Ini (RCEP) tidak hanya akan memberikan peluang baru bagi perusahaan Malaysia, tetapi juga bagi komunitas bisnis regional untuk memanfaatkan RCEP untuk mengakses pasar Malaysia dan ASEAN secara lebih luas,” kata Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaqoub.

Blok perdagangan bebas pada akhirnya diharapkan dapat menghapus tarif lebih dari 90 persen barang, memperluas akses pasar untuk investasi, menyelaraskan aturan dan peraturan, menyederhanakan prosedur kepabeanan, dan menetapkan aturan umum tentang pengembangan e-commerce serta usaha kecil dan menengah. berdagang. Perusahaan bervolume tinggi, menurut orang dalam bisnis.

Dato’ Lim Guk Hui, Sekretaris Jenderal Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, mengatakan perjanjian itu “akan membuka peluang yang dapat merangsang perluasan perdagangan dan investasi regional.”

READ  Utusan Prancis kembali ke Amerika Serikat setelah Macron dan Biden berbicara | sebuah pekerjaan

“Dalam perjanjian RCEP, kawasan itu akan menjadi basis produksi tunggal sekaligus pasar produk-produknya,” katanya.

Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perdagangan dan Pembangunan mengatakan RCEP akan menciptakan “pusat gravitasi perdagangan global,” mengharapkan konsesi bea cukai perjanjian untuk meningkatkan ekspor intraregional sebesar US$42 miliar.

Perusahaan dengan rantai pasokan global mungkin menghadapi tarif bahkan di dalam kawasan perdagangan bebas (FTA) jika produk mereka mengandung bahan yang dibuat di tempat lain. Di bawah aturan asal RCEP, suku cadang dari negara anggota mana pun akan diperlakukan sama, yang dapat memberikan insentif bagi perusahaan di negara-negara RCEP untuk mencari pemasok di kawasan tersebut.

Qiu Jinliang, Managing Director Himile (Thailand), mengatakan konsesi tarif RCEP, aturan asal standar dan prosedur bea cukai yang disederhanakan “akan memungkinkan perusahaan kami untuk mendapatkan bahan baku dan peralatan serta mendistribusikan produk lebih efisien dan dengan biaya lebih rendah.” ) Inc., pemasok cetakan ban.

Li Yanqiang, Ketua Dewan Direksi Grup Pelabuhan Teluk Beibu di Daerah Otonomi Guangxi Zhuang, Tiongkok selatan, mengharapkan RCEP untuk meningkatkan kerja sama ekonomi dan perdagangan di kawasan itu dan meningkatkan kapasitas peti kemas pelabuhan.

Di antara 44 rute pelayaran yang menghubungkan pelabuhan dengan pelabuhan luar negeri, 28 terhubung ke negara-negara RCEP, kata Li.

Pada tahun 2030, RCEP akan meningkatkan pendapatan negara-negara anggota sebesar 0,6 persen, menambahkan $245 miliar per tahun dan 2,8 juta pekerjaan ke ekonomi regional, menurut sebuah studi oleh Bank Pembangunan Asia.

Tembakan di Persenjataan untuk Ekonomi Global

RCEP mulai berlaku pada awalnya di 10 negara yang menyerahkan instrumen ratifikasi kepada Sekretariat ASEAN.

Karena pemulihan ekonomi global terus bergerak berombak, pemberlakuan RCEP pasti akan menjadi “tembakan tangan” bagi perkembangan ekonomi dan perdagangan global, kata Ji Hongliang, wakil direktur School of ASEAN Studies di Guangxi University. untuk kebangsaan.

READ  Pemeriksa fakta mengatakan YouTube adalah saluran utama untuk berita palsu YouTube

“Ini akan membantu menjaga pemulihan ekonomi global dan mengurangi efek negatif dari epidemi,” kata Ge.

Dalam Outlook Ekonomi Dunia terbaru, Dana Moneter Internasional memangkas perkiraan pertumbuhan global untuk 2021 menjadi 5,9 persen dari 6 persen pada Juli. Ini meninggalkan perkiraan pertumbuhan global 2022 tidak berubah pada 4,9 persen.

“Tinjauan utama sederhana ini menutupi penurunan peringkat yang signifikan untuk beberapa negara,” kata IMF dalam laporan itu, menambahkan bahwa dinamika pandemi yang memburuk telah menggelapkan prospek negara-negara berkembang berpenghasilan rendah karena ekonomi maju bergulat dengan gangguan pasokan.

Peningkatan perdagangan regional melalui RCEP akan membawa kembali beberapa kegiatan ekonomi yang telah ditutup atau melambat akibat pandemi, kata William Jones, kepala publikasi Executive Intelligence Review kantor Washington AS.

“Peningkatan ‘aliran’ barang dan jasa yang dimungkinkan oleh ekonomi digital juga mendorong pertumbuhan ekonomi,” kata Jones, memprediksi e-commerce melalui RCEP akan mendorong pertumbuhan.

Lawrence Lu, seorang profesor di National University, mengatakan RCEP memfasilitasi integrasi rantai pasokan yang lebih dalam, sementara fleksibilitas dan mobilitas dalam arus barang dan jasa akan menciptakan rantai pasokan super di kawasan Asia-Pasifik yang dapat mengatasi gangguan pasokan yang disebabkan oleh pandemi. dari Sekolah Bisnis Singapura.

Kemenangan pluralisme dan perdagangan bebas

Sementara manfaat perdagangan bebas dan globalisasi dipertanyakan, pengenalan RCEP mewakili “kemenangan bagi pluralisme dan perdagangan bebas.”

Pemberlakuan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional adalah bukti tekad kawasan untuk mendukung sistem perdagangan multilateral yang terbuka, bebas, adil, inklusif dan berdasarkan aturan, Sekretariat ASEAN mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu.

Melihat RCEP sebagai model FTA lain untuk ditiru, Luo mengatakan bahwa meskipun RCEP bersifat lintas regional, ada peluang kerjasama dengan FTA lain di Amerika dan Eropa.

READ  China Menghukum Lebih dari 600.000 Pejabat pada 2021 Di Tengah Tindakan Pencegahan Korupsi Xi

“Keterkaitan RCEP dalam perdagangan dan investasi akan memperkuat globalisasi yang terancam oleh ketegangan geopolitik,” kata Low.

Implementasi perjanjian Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) akan mempercepat negosiasi perjanjian perdagangan bebas trilateral antara China, Jepang dan Korea Selatan, dan mempercepat pembangunan Kawasan Perdagangan Bebas Asia-Pasifik, kata Liu Ziyang, seorang profesor di Universitas Kyung Ji di Korea Selatan.

Selain efek merangsang pertumbuhan ekonomi, Jin Jianmin, Senior Fellow di Fujitsu Research Institute di Jepang, mengharapkan RCEP untuk meningkatkan reformasi kelembagaan dan kemampuan tata kelola ekonomi global, yang akan membantu mempromosikan pembangunan berkelanjutan dalam jangka menengah hingga panjang.