POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peringatan Bali yang 'polos' dari wisatawan justru menjadi bumerang bagi mereka yang gembira

Peringatan Bali yang 'polos' dari wisatawan justru menjadi bumerang bagi mereka yang gembira

Peringatan seorang wanita Inggris untuk tidak mengunjungi Bali menjadi bumerang setelah seorang wanita muda yang mengeluhkan lalu lintas di tempat wisata tersebut dan pantainya yang kotor diminta untuk “tutup mulut” dan melakukan penelitian.

“Semua orang berkata, 'Datanglah ke Bali, ini adalah tempat yang indah untuk dikunjungi,'” kata wisatawan Corinne kepada pengikutnya dari jalanan Kuta. “Sebenarnya aku sangat membencinya. Lihat ini.”

Wanita muda itu mengayunkan kameranya dan memfilmkan mobil dan sepeda motor yang lewat di depannya. Lalu lintas ada di mana-mana, katanya. “Lihat berapa banyak yang dibangun. Ini mengerikan. Anda bahkan tidak bisa bergerak. Bahkan tidak bisa menyeberang jalan. Anda berdiri di zebra cross dan semua orang masih melaju.. Lalu lintas tak tertahankan, saya belum pernah melihatnya seumur hidup. Sejujurnya itu benar-benar mengubah perspektif saya.

Lalu lintas di Kuta, Bali (kiri) dan Korin (kanan).

Korin, seorang traveler TikTok, merasa ngeri dengan kemacetan di Kuta yang menurutnya telah mengubah pandangannya terhadap Bali. Sumber: TikTok/cor_89

Sehari kemudian, Corinne memotret dirinya sendiri di pantai Kuta, dan mengakui bahwa dia “sedikit negatif” di postingan terakhirnya. “Tapi sayang, sebelum saya datang ke sini saya banyak riset kemana harus pergi, berdasarkan TikTok dan Googling, dan tempat ini muncul, jadi saya ingin mencobanya.”

“Aku kecewa sekali, lihat ini akhirnya,” ucapnya sebelum memperlihatkan tumpukan sampah yang berserakan di pasir. “Ada sampah berserakan di pantai… apa-apaan ini sebenarnya. Mengapa orang tidak menunjukkan ini padamu?”

“Saya minta maaf karena harus menjelaskan atau mengatakannya, tetapi ketika saya mencari sesuatu, saya ingin memastikan ada ulasan yang bagus, ada tempat yang bagus untuk dikunjungi, mengapa tidak ada influencer atau siapa pun yang memberi tahu saya di TikTok atau pantainya seperti ini? Karena aku tidak menginginkan ini… Pantai benar-benar jelek. Apa-apaan ini?”

READ  Pesawat kecil itu hilang kontak di Indonesia

Namun komentar Gore mendapat tanggapan buruk di media sosial, banyak yang berkomentar bahwa dia mengunjungi salah satu tempat wisata tersibuk di wilayah tersebut. “Pergi ke sisi lain Bali untuk mendapatkan pengalaman nyata,” tulis seseorang di Facebook. “Pergi ke Kepulauan Gili yang rahasia, pergi ke pulau-pulau yang belum terjamah… lakukan penelitian yang benar sebelum memulai.”

Yang lain berkomentar bahwa itu “semuanya adalah bagian dari pengalaman”. Yang lain menambahkan: 'Brengsek, jika Anda tidak menyukainya, kembalilah ke Inggris.' “Pulanglah dan tutup mulut,” kata yang keempat.

'Sedikit Lugu'

Sayangnya, komentar Gore bukanlah hal baru, karena wisatawan sering menggunakan media sosial untuk menunjukkan brosur tentang Bali dari sisi mereka.

“Saya tidak menyangka semua sampah ini tergeletak di sini,” YouTuber Skotlandia Dale Phillips baru-baru ini mengatakan kepada pengikutnya di TikTok sambil merekam tumpukan sampah di dasar Air Terjun Benghambu dekat Ubud. “Saya melihat tempat ini terlihat luar biasa di banyak foto Instagram yang mencolok dan glamor, tapi ketika saya sampai di sini saya menemukannya tertutup sampah.”

Menurut Gareth Butler, dosen senior pariwisata dan acara internasional di Flinders University, ketika wisatawan mengambil referensi dari foto di media sosial, ​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ ​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ ​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ ​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ ​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ ​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ ​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ ​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ ​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ ​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ , Snapshot gila yang tidak akurat yang tidak mewakili kenyataan.

“Jika Anda kembali ke 20 tahun yang lalu, pengetahuan dan kesadaran masyarakat terhadap destinasi wisata berasal dari sumber yang sangat sempit seperti situs informasi wisata,” katanya kepada Yahoo News Australia. “Tetapi menurut saya, karena cara kita mendistribusikan gambar-gambar saat ini, dan cara orang-orang memanipulasi dan menyaring gambar-gambar mereka, hal ini memberi kita pemahaman atau perspektif yang semakin tidak realistis tentang seperti apa tempat-tempat tersebut sebenarnya.”

READ  Berita Dunia | Kapal ICG 'Samudra Prahari' akan mengirim negara-negara ASEAN ke luar negeri untuk mengatasi pencemaran laut

“Saya melihat beberapa gambar dan saya pernah ke tempat yang sama dan, wow, jika itu yang menjadi referensi Anda, Anda akan sedikit terkejut.”

Butler menambahkan bahwa sudut pandang Corrin dan Dale “mungkin kurang berkaitan dengan kedekatan geografis”, dan “sedikit naif” mengenai seperti apa sebenarnya negara berkembang.

“Sebagian besar warga Australia tumbuh dengan kesadaran yang tinggi tentang seperti apa Bali dan Indonesia, dan banyak warga Australia yang tumbuh besar dengan mengunjungi Bali,” jelasnya. “Orang-orang Eropa, menurut saya, mungkin memiliki gagasan yang sangat romantis tentang Bali sebagai tujuan wisata.”

Apakah Anda punya tip cerita? Surel: ruang [email protected].

Anda juga dapat mengikuti kami Facebook, Instagram, TIK tok, Twitter Dan Lampu jaringan.