POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pergeseran radikal untuk bekerja dengan alam

Pergeseran radikal untuk bekerja dengan alam

Yang Mulia, kolega dan teman-teman.

Inisiatif ini bertujuan untuk memanfaatkan potensi alam untuk mendorong transformasi ekonomi dan sosial. Ya, alam telah lama menjadi pendorong transformasi ekonomi dan sosial. Atau lebih tepatnya, umat manusia telah memanfaatkan alam untuk mendorong transformasi ini.

Semuanya berasal dari alam. Bukan hanya tersangka biasa: makanan, air, udara, dan obat-obatan. Hampir setiap benda atau bahan yang kita gunakan, tidak peduli seberapa banyak diproses, dimulai dari atau secara alami.

Tapi mari kita perjelas. Kami tidak menggunakan alam. Kami menggunakan alam. Mendorong alam dan keanekaragaman hayati menuju penipisan dan kehancuran. Modal alam telah menurun sebesar 40 persen dalam dua dekade. Miliaran hektar lahan telah terdegradasi. Ekosistem dan jasa-jasanya melemah.

Fondasi perekonomian kita sedang terguncang. Mata pencaharian, ketahanan pangan, dan seluruh agenda pembangunan berkelanjutan sedang menderita. Jika fondasinya runtuh, tidak ada teknologi atau kecerdikan manusia yang mampu menyelamatkan kita.

Kita memerlukan perubahan yang mendesak dan radikal: dari memanfaatkan alam menjadi bekerja dengan alam. Untuk menciptakan perekonomian yang berpusat pada alam dan memahami perbedaan antara harga dan nilai, antara harga dan biaya. Memprioritaskan solusi berbasis alam sebagai pendukung utama Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Jadi, saya memberikan penghormatan kepada Brazil dan Indonesia, yang telah kami dengarkan. Dengan menetapkan jalur ekonomi nasional untuk memanfaatkan alam secara berkelanjutan, negara-negara ini menunjukkan kepemimpinannya. Terima kasih saya sampaikan kepada Perancis, yang akan segera menyediakan alat-alat baru untuk membantu memajukan proses transformasi.

Saya menyerukan kepada negara-negara lain untuk bergabung dalam inisiatif ini. Buatlah komitmen mereka sendiri. Dan lakukan apa pun untuk hidup selaras dengan alam.

Jadi, apa yang diperlukan?

READ  Calon presiden Indonesia dan pasangannya mengajukan surat-surat mereka untuk pemilu 2024 — BenarNews

Yang pertama adalah implementasi Kerangka Keanekaragaman Hayati Global Kunming-Montreal

GBF adalah rencana paling ambisius untuk keanekaragaman hayati. tidak pernah. Kita memerlukan pendekatan yang melibatkan seluruh masyarakat dan seluruh perekonomian untuk mewujudkan hal ini. Pendanaan sangat penting. Dana GBF diluncurkan pada bulan Agustus. Saya mendorong semua donor potensial untuk berkontribusi dan mencari cara inovatif lainnya untuk membiayai tujuan Forum Lingkungan Hidup Dunia.

Perubahan juga akan datang dari politik dalam negeri. Kebijakan subsidi yang menyebabkan penggunaan air, tanah, dan spesies secara berlebihan. Kebijakan untuk mengurangi fragmentasi ekosistem. Kebijakan mengenai pertanian yang positif dan berketahanan serta sistem pangan sirkular yang mengatasi kehilangan dan pemborosan pangan.

Keanekaragaman hayati ada dimana-mana: dari ladang petani hingga perkotaan. Kita perlu berpikir dan bertindak secara holistik.

Kedua, memperhitungkan alam

Seperti yang saya katakan, modal alam menurun, namun pemerintah dapat merujuk pada pertumbuhan PDB dan mengatakan bahwa semuanya baik-baik saja. Bisnis dapat menunjukkan keuntungan dan mengatakan semuanya baik-baik saja. Semuanya tidak cerah. Hal ini tidak akan terjadi, selama kita terus mengabaikan dampak buruk yang disebabkan oleh model ekonomi kita saat ini terhadap alam.

Target 14 Kerangka Keanekaragaman Hayati Global menyerukan integrasi keanekaragaman hayati dan nilai-nilainya ke dalam kebijakan dan akuntabilitas nasional. Sekretaris Jenderal PBB telah mengeluarkan seruan untuk melampaui PDB. Kita perlu menjawab panggilan-panggilan ini. Dan mengambil tindakan nyata berdasarkan pengukuran tersebut.

Ketiga, mengambil tindakan komprehensif untuk mengatasi krisis tiga planet ini

Inisiatif terhadap alam ini luar biasa. Namun hal ini tidak akan menyelesaikan permasalahan dengan sendirinya. Semuanya terhubung. Misalnya, perubahan iklim adalah penyebab utama hilangnya alam dan keanekaragaman hayati, sehingga kita harus memenuhi tujuan Perjanjian Paris.

READ  Perlunya mengembangkan ekosistem kendaraan listrik di ASEAN: Menteri

Polusi juga merupakan faktor pendorong lainnya, jadi kita harus mencapai kesepakatan yang kuat untuk mengakhiri polusi plastik. Draf awal kesepakatan tersebut akan dinegosiasikan pada bulan November. Seperti hal lainnya, kesepakatan ini harus mengarah pada transformasi ekonomi yang mengurangi dampak terhadap alam dan keanekaragaman hayati pada sumbernya. Hal ini berarti merancang plastik, bukan sekedar mencoba menghindari atau mengurangi polusi melalui daur ulang.

Untuk hidup selaras dengan alam, kita perlu memenuhi seluruh kewajiban lingkungan internasional dan mengambil tindakan yang membawa banyak manfaat.

teman-teman,

Inisiatif ini juga bertujuan untuk meningkatkan dukungan PBB bagi negara-negara yang melakukan transisi menuju pengelolaan dan pemanfaatan alam berkelanjutan. UNEP dan PBB secara lebih luas berkomitmen untuk memberikan dukungan ini.

Badan-badan PBB telah berjanji untuk mengarusutamakan keanekaragaman hayati ke dalam pekerjaan mereka melalui pendekatan umum terhadap keanekaragaman hayati dan solusi berbasis alam. Namun momentumnya belum terbangun. Oleh karena itu, saya menyerukan kepada badan-badan PBB untuk berbuat lebih banyak, baik melalui pinjaman lunak atau program berbasis hibah yang memperhitungkan ketergantungan pada alam.

Dukungan PBB terhadap rencana aksi keanekaragaman hayati nasional – melalui UNEP, Program Pembangunan PBB Fasilitas Lingkungan Global – harus selaras dengan perencanaan dan anggaran pembangunan nasional. Hal ini harus memperhitungkan risiko, itulah sebabnya Kantor Pengurangan Risiko Bencana PBB mempunyai peran yang perlu dilakukan. Sistem PBB juga harus melakukan upaya yang lebih besar dalam harmonisasi melalui pendekatan tim negara.

Selain memanfaatkan alam secara berkelanjutan, kita juga harus memulihkan apa yang telah hilang. Itu sebabnya UNEP, FAO dan lembaga lainnya mendukung komitmen untuk merestorasi 1 miliar hektar lahan di bawah Dekade Restorasi Ekosistem.

READ  Perspektif global: Tawaran keamanan Jepang, bantuan ekonomi harus mempertimbangkan perbedaan antara ASEAN

Kita semua sepakat bahwa kita masih jauh dari jalur untuk memenuhi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan dan target iklim, keanekaragaman hayati, dan polusi. Hak atas lingkungan yang sehat masih merupakan cita-cita yang berharga, bukan kenyataan. Semua ini tidak akan berubah kecuali kita mengubah hubungan kita dengan alam.

Bisakah kita melakukan ini? Tentu saja kita bisa. Namun semuanya dimulai dengan pemahaman bahwa alam bukanlah bahan bakar yang tiada habisnya bagi mesin pertumbuhan ekonomi. Kemanusiaan tidak berdiri di atas atau terpisah dari alam. Kita adalah bagian dari alam. Saatnya untuk mulai bertindak seperti itu.