POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perekonomian Indonesia mengalahkan ekspektasi belanja konsumen dan pemerintah |  Bisnis dan ekonomi

Perekonomian Indonesia mengalahkan ekspektasi belanja konsumen dan pemerintah | Bisnis dan ekonomi

PDB meningkat sebesar 5,03 persen pada periode Januari-Maret meskipun terjadi perlambatan ekspor.

Pertumbuhan ekonomi Indonesia tetap stabil pada kuartal pertama karena peningkatan konsumsi dan belanja pemerintah mengimbangi perlambatan ekspor dan investasi di negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara.

Data Badan Pusat Statistik pada Jumat menunjukkan produk domestik bruto tumbuh 5,03 persen pada periode Januari-Maret dibandingkan tahun sebelumnya. Angka ini melebihi perkiraan rata-rata dalam jajak pendapat Reuters sebesar 4,95 persen dan dibandingkan dengan pertumbuhan sebesar 5,01 persen pada kuartal keempat.

Pemulihan Indonesia pascapandemi terbantu oleh lonjakan ekspor yang didorong oleh komoditas, meskipun para analis memperkirakan momentum ekonomi akan melambat karena penurunan harga komoditas dan pengetatan kebijakan moneter di seluruh dunia yang membebani permintaan global.

Pengetatan moneter yang dilakukan Bank Indonesia (BI), termasuk menaikkan suku bunga sebesar 225 basis poin antara bulan Agustus dan Januari untuk memerangi inflasi, juga dapat berdampak pada permintaan domestik.

Bank sentral telah menunda pengetatan sejak saat itu, dan beberapa ekonom memperkirakan bank sentral akan mempertahankan suku bunga tidak berubah selama sisa tahun ini, meskipun ada pula yang berpendapat bahwa kekhawatiran terhadap pertumbuhan dapat mendorong The Fed untuk melakukan pelonggaran pada akhir tahun ini.

Pada periode Januari-Maret, pertumbuhan konsumsi rumah tangga, yang menyumbang lebih dari separuh PDB, sedikit meningkat menjadi 4,54 persen, dibandingkan dengan 4,48 persen pada tiga bulan sebelumnya, sementara belanja pemerintah naik 4 persen dibandingkan kontraksi sebelumnya.

Sementara pertumbuhan ekspor turun menjadi 11,68 persen dari sekitar 15 persen pada kuartal keempat. Badan Pusat Statistik menyebutkan ekspor produk utama Indonesia seperti batu bara, minyak sawit, dan mineral tetap kuat.

READ  Indonesia sedang dalam ayunan penuh untuk memperkuat tulang punggung ekonominya

Investasi juga melambat.

“Kami yakin perekonomian akan mengalami kesulitan pada kuartal-kuartal mendatang,” Gareth Leather, analis Capital Economics, mengatakan dalam catatan mengenai data tersebut, menyoroti lemahnya ekspor dan dampak pengetatan Bank Indonesia terhadap permintaan.

Bank sentral memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia akan berada di ujung atas kisaran 4,5 hingga 5,3 persen, turun dari 5,3 persen pada tahun 2022.

Sektor transportasi, pergudangan dan perhotelan mencatat pertumbuhan tercepat dari tahun ke tahun pada kuartal pertama.