POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perekonomian Indonesia mencatat pertumbuhan paling lambat dalam dua tahun terakhir seiring menurunnya ekspor

Perekonomian Indonesia mencatat pertumbuhan paling lambat dalam dua tahun terakhir seiring menurunnya ekspor

Seorang pekerja berjalan melewati tumpukan kontainer di pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia, pada 3 Februari 2023. REUTERS/Ajing Dinar Ulviana/File Foto Memperoleh hak lisensi

  • PDB Q3 +4,94% y/y, dibandingkan 5,05% dalam survei
  • PDB Q3 adalah +1,60% q/q, dibandingkan +1,71% dalam survei

JAKARTA (Reuters) – Perekonomian Indonesia mencatat pertumbuhan yang kuat pada kuartal ketiga, meskipun melambat lebih dari yang diperkirakan ke level terlemahnya dalam dua tahun karena kontraksi ekspor dan penurunan belanja rumah tangga.

PDB tumbuh sebesar 4,94% tahun-ke-tahun pada periode Juli-September, lebih rendah dari pertumbuhan 5,17% yang tercatat pada kuartal kedua, dan lebih rendah dari perkiraan para ekonom sebesar 5,05%.

Para ekonom memperkirakan perekonomian terbesar di Asia Tenggara ini akan melemah tahun ini karena serangkaian kenaikan suku bunga dalam negeri, jatuhnya harga komoditas, dan lemahnya pertumbuhan global.

Kenaikan suku bunga yang mengejutkan oleh Bank Indonesia pada bulan lalu, yang bertujuan untuk mempertahankan nilai tukar rupiah yang melemah, menjadikan total suku bunga sejak tahun lalu menjadi 250 basis poin.

“Meskipun suku bunga di bawah 5% masih sangat bagus, hal ini menjadi peringatan bagi otoritas moneter kita untuk tidak terlalu agresif dalam menaikkan suku bunga,” kata Myrdal Junarto, ekonom di Maybank Indonesia, yang memperkirakan kenaikan suku bunga sebesar 25 basis poin lagi. suku bunga”.

Meskipun data PDB mengecewakan, rupee pada hari Senin memperpanjang kenaikannya hingga diperdagangkan 1,3% lebih tinggi dari penutupan hari sebelumnya karena melemahnya dolar AS.

Untuk kuartal saat ini, belanja kampanye dan peningkatan anggaran kesejahteraan sosial pemerintah baru-baru ini akan memberikan sejumlah dukungan, kata Joshua Pardidi, kepala ekonom di Permata Bank, yang memperkirakan pertumbuhan setahun penuh pada tahun 2023 sebesar 5,07%.

READ  Arsip keluarga memberikan wawasan yang lebih baik tentang dinamika sejarah

Bulan lalu, pemerintah meluncurkan paket kebijakan yang mencakup pengurangan pajak bagi pembeli rumah, memperluas distribusi beras, dan memberikan bantuan tunai tambahan. Kandidat presiden dan partai politik dijadwalkan mulai berkampanye menjelang pemilihan umum yang dijadwalkan pada 14 Februari akhir bulan ini.

Dalam konferensi pers pasca rilis GDPR, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pemerintah akan memperluas keringanan pajak pembelian properti untuk mendorong pertumbuhan hingga tahun 2024.

Pemerintah juga merevisi sedikit perkiraan PDB resmi setahun penuh untuk tahun 2023 menjadi 5,04%, dari 5,1% pada perkiraan sebelumnya, dengan pertumbuhan tahun depan diperkirakan sebesar 5,24%.

Hal ini sebanding dengan pertumbuhan ekonomi sebesar 5,3% pada tahun 2022, yang merupakan tingkat tertinggi dalam sembilan tahun ketika Indonesia yang kaya sumber daya memperoleh manfaat dari lonjakan komoditas global.

Grafik Reuters

Pada periode Juli-September, kontraksi ekspor semakin dalam menjadi 4,26% dari 2,97% pada kuartal kedua, dengan belanja pemerintah juga menurun secara tahunan.

Pertumbuhan belanja rumah tangga, yang menyumbang lebih dari separuh PDB, melambat menjadi 5,06% dari 5,22%.

Data menunjukkan bahwa sektor pertanian juga terkena dampak kekeringan akibat fenomena iklim El Niño. Dampak El Niño diperkirakan mencapai puncaknya pada bulan Oktober.

Salah satu titik terang anjloknya PDB datang dari investasi yang mencatatkan pertumbuhan sebesar 5,77% pada kuartal III dibandingkan 4,63% pada kuartal II.

Pada basis triwulanan yang tidak disesuaikan secara musiman, PDB Indonesia tumbuh 1,6%, di bawah ekspektasi pertumbuhan sebesar 1,71%.

(Laporan oleh Stefano Suleiman dan Gayatri Suroyo – Persiapan oleh Mohammed untuk Buletin Bahasa Arab) Laporan tambahan oleh Francisca Nanjoy Penyuntingan oleh Kanupriya Kapoor, Shri Navaratnam, Edwina Gibbs dan Simon Cameron-Moore

READ  Para ahli mengatakan undang-undang ketenagakerjaan Indonesia dapat mengurangi prospek investasi

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru