POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perebutan kembali apartemen milik Singapura di Badam

Redaktur yang terhormat,

Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk memberi tahu Anda tentang situasi terkini di Batam, Inda Puri Resort, yang merupakan rumah bagi banyak orang Singapura dan orang asing lainnya.

Apartemen-apartemen tersebut sekarang sedang direklamasi secara ilegal oleh perusahaan sejenis mafia yang berbasis di Madonna yang memotong atap apartemen, memutus aliran listrik dan air saat mereka masih dihuni.

Foto: Tangkapan Layar FB / ED ED

Di bawah ini adalah surat yang dikirim ke media beberapa waktu lalu yang merinci sejarah peristiwa di resor Inda Puri. Dari surat ini, peristiwa telah meningkat ke situasi tragis saat ini. Perusahaan yang bersangkutan juga membayar polisi dan militer untuk menggunakan taktik senjata ampuh.

Foto: Screencap Video FB / ED ED

Pentingnya hal ini bagi warga Singapura adalah begitu perbatasan dibuka kembali, warga Singapura akan menjadi target pasar bagi ribuan apartemen baru yang saat ini kosong di Batam. Jika situasi di Inda Puri dibiarkan berlanjut, nasib yang sama menanti mereka yang pasti membeli apartemen liburan di Badam.

Ada banyak video viral dalam pencarian Inda Puri di media sosial. Anda dapat menemukan lebih banyak video dan diskusi di grup Facebook Orang asing yang tinggal di Badam

Terima kasih untuk melihat ke depan untuk perhatian Anda.

– Iklan 2-

Ian

Foto: Screencap Video FB / ED ED

Latar belakang

Indah Puri Resort di Batam dibangun dan dibuka pada tahun 1993, pada awal 1990-an. Banyak yang telah menginvestasikan ratusan ribu dolar di apartemen di sebuah resor yang menawarkan lapangan golf, lapangan tenis, kolam renang dan gym. Marina juga dijanjikan akan dibangun. Mayoritas warga Singapura dan banyak penduduk lokal dan bekas padang yang bekerja di Badam memilih untuk berinvestasi dan memiliki properti resor. Apartemen dibeli dengan janji bahwa sewa 25 tahun akan diperpanjang tanpa masalah ketika berakhir pada 2018.

READ  Presiden Indonesia memperingatkan kebakaran hutan saat titik-titik panas diidentifikasi

Marina tidak pernah muncul, dan resor perlahan-lahan menjadi rusak. Peralatan gym tidak diganti saat rusak, area kolam berganti hari dengan jok dan sunbed kotor kurang terawat, area ganti seperti toilet umum kurang terawat.

– Iklan 3-

Apartemen tidak luput dari kehancuran ini, pegangan di tangga jatuh, balkon kayu perlahan memudar dari serangan rayap (yang resor meminta penghuni untuk perawatan), hampir setiap atap bocor, dan cat tingkat umum di bawah standar. .

Pada Juni 2018, tingkat serangan rayap menjadi jelas ketika bagian dari salah satu atap benar-benar runtuh (video tersedia). Meskipun bertanggung jawab atas area atap, pihak resor tidak melakukan upaya untuk memperbaikinya, sehingga membuat penghuni di bawahnya rentan terhadap banjir. Papan dipasang di seluruh area apartemen yang tidak aman (termasuk gambar).

Pemilik yang berkembang kehilangan kepercayaan pada Inda Purti dan berhenti pergi pada akhir pekan dan hari libur, banyak yang menolak untuk membayar karena perawatan yang buruk dan tingkat hunian yang rendah. Resor ini menyediakan biaya untuk penduduk yang tersisa, sehingga menjaga tagihan pemeliharaan sangat tinggi dibandingkan dengan lokasi serupa lainnya di Badam.

Sewa 2018 berakhir dan perusahaan induk PT Guthrie mengalihkan kendali PT Capital Graha Indonesia di Madonna.

Sejak September 2018 semua pekerjaan pemeliharaan dihentikan di area perumahan apartemen. Kolam renang, gym, dan lapangan tenis ditutup. Rerumputan tidak ditebang, tangga dan pintu masuk umum tidak dibersihkan, dan program pengasapan mingguan anti nyamuk dihentikan.

Pada saat yang sama, warga berhenti mendapatkan tagihan untuk air dan listrik & pemeliharaan, yang tentu saja tidak dilakukan. Asumsinya adalah bahwa semuanya akan dimulai kembali setelah perubahan ke perusahaan baru dan pembaruan sewa selesai. Namun, sepertinya ada alasan yang lebih buruk dari ini.

READ  Comedy Wildlife Photography Awards memberikan gambaran sekilas tentang entri-entri lucu tahun ini

Pada bulan Agustus tahun berikutnya, penyewa hanya diberi pemberitahuan 3 hari untuk menghadiri pertemuan mengenai pembaruan sewa. Pada pertemuan tersebut, dinyatakan bahwa perusahaan baru ingin merombak resor dan untuk memfasilitasi ini, semua penghuni akan diusir dari rumah mereka dan ditempatkan di apartemen yang berbeda untuk memfasilitasi renovasi. Biayanya, 12 juta rupee per meter persegi, akan lebih dari $ 100.000 untuk sebagian besar apartemen!

Berdasarkan biaya pembaruan sewa normal (sekitar $5 per meter persegi) di Badam untuk daerah itu, penduduk mengharapkan untuk membayar hanya sekitar $4.000, hal yang sama diberitahukan kepada pembeli ketika menanyakan pembaruan sewa sebelum membeli.

Pemilik juga diberitahu pada pertemuan bahwa penagihan untuk pemeliharaan dan penggunaan akan segera dilanjutkan. Tidak hanya itu, tagihan untuk pemeliharaan tahun sebelumnya juga akan benar. Dikatakan, meskipun kolam renang, gym, dan lapangan tenis ditutup, rumput tidak dipangkas, tidak ada layanan pembersihan dan tidak ada pengasapan nyamuk.

Warga tentu saja menentang hal ini, dengan mengatakan bahwa mereka akan dikenakan biaya untuk layanan yang tidak mereka terima. Namun, Inda Puri bersikukuh bahwa jumlah pemeliharaan harus dibayar penuh.

Beberapa penduduk hanya membayar untuk air dan listrik, sementara yang lain memberikan kontribusi yang baik, tetapi banyak yang menolak untuk membayar layanan yang tidak mereka terima, dengan mengatakan bahwa mereka senang membayar pengumpulan dan perlindungan sampah yang diberikan tahun sebelumnya. Untuk RUU yang diubah.

Surat ancaman itu datang dengan mengatakan bahwa penduduk akan diisolasi dari air dan listrik bahkan jika mereka membayar utilitas itu, terlepas dari apakah mereka dibayar sebagian atau tidak. Mereka juga diberitahu bahwa tindakan lebih lanjut pada akhirnya akan mengakibatkan penduduk ditolak aksesnya ke resor dan rumah mereka. Surat berikutnya sekarang telah mengkonfirmasi hal ini, dan tidak jelas apakah penduduk akan meninggalkan resor jika mereka diizinkan untuk kembali ke rumah mereka.

READ  Djokovic dari Indonesia menginginkan pertumbuhan. Lebih Sesuatu yang Lebih

Keputusan untuk menghentikan pemeliharaan dan penagihan sekarang merupakan taktik yang disengaja untuk mengusir penduduk yang tahu bahwa mereka akan menolak untuk membayar layanan yang tidak diberikan, sehingga dengan asumsi perusahaan induk mengizinkan mereka untuk merebut properti secara gratis.

Banyak penghuni telah melepas perabotan dan perlengkapan apartemen mereka. Bahkan unit AC telah dilepas dalam upaya untuk menghemat sesedikit mungkin. Namun, harus diingat bahwa mereka semua kehilangan rumah.


Pandangan yang diungkapkan di sini tidak selalu mewakili pandangan penulis / kontributor dan pandangan The Independent Singapore. / DISG

Ikuti kami di media sosial

Kirimkan berita Anda ke [email protected]