POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese telah mengkonfirmasi keikutsertaannya dalam KTT Pemimpin G20, mengatakan “Berinvestasilah di Indo-Pasifik”

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese telah mengkonfirmasi keikutsertaannya dalam KTT Pemimpin G20, mengatakan “Berinvestasilah di Indo-Pasifik”

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese telah mengkonfirmasi kehadirannya di KTT Pemimpin G20 yang dijadwalkan pada 9-10 September di New Delhi.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese telah mengkonfirmasi kehadirannya di KTT Pemimpin G20 yang dijadwalkan pada 9-10 September di New Delhi.

Berbicara di KTT Pemimpin G20, Perdana Menteri Albanese mengatakan: “Lebih penting dari sebelumnya bahwa Australia bekerja sama dengan mitra internasional, termasuk melalui forum ekonomi multilateral seperti G20, untuk mengatasi tantangan dan peluang bersama.”

Berbicara di KTT Pemimpin G20, Perdana Menteri Albanese mengatakan: “Lebih penting dari sebelumnya bahwa Australia bekerja sama dengan mitra internasional, termasuk melalui forum ekonomi multilateral seperti G20, untuk mengatasi tantangan dan peluang bersama.”

“Australia berinvestasi dan berkomitmen pada kawasan Indo-Pasifik untuk mendorong pertumbuhan, kemakmuran, stabilitas, penghormatan terhadap kedaulatan, dan perdamaian abadi,” tambah Perdana Menteri Australia.

“Australia berinvestasi dan berkomitmen pada kawasan Indo-Pasifik untuk mendorong pertumbuhan, kemakmuran, stabilitas, penghormatan terhadap kedaulatan, dan perdamaian abadi,” tambah Perdana Menteri Australia.

Negara-negara G-20 menyumbang sekitar 85 persen dari PDB global dan lebih dari 75 persen perdagangan dunia, bersama dengan hampir dua pertiga dari populasi mereka. G-20 mencakup negara-negara seperti Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Prancis, Turki, Inggris, Amerika Serikat, dan Uni Eropa.

Negara-negara G-20 menyumbang sekitar 85 persen dari PDB global dan lebih dari 75 persen perdagangan dunia, bersama dengan hampir dua pertiga dari populasi mereka. G-20 mencakup negara-negara seperti Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Prancis, Turki, Inggris, Amerika Serikat, dan Uni Eropa.

Baru-baru ini, juru bicara Kementerian Luar Negeri, Arindam Bagchi, mengatakan topik kepresidenan India di G20 mendapat dukungan luas. Itu dikutip PTI Seperti yang Anda katakan, “Seperti yang Anda ketahui, tema Presidensi G20 kita dalam bahasa Inggris adalah – Satu Tanah, Satu Keluarga, Satu Masa Depan. Ini didasarkan pada semangat peradaban kita ‘Vasudhaiva Kutumbakam’ yang mendapat dukungan luas dan meresapi banyak negara. inisiatif yang dibawa India ke dalam agenda G20 “,

READ  Korban tewas akibat banjir Pakistan mencapai hampir 1.200

Baru-baru ini, juru bicara Kementerian Luar Negeri, Arindam Bagchi, mengatakan topik kepresidenan India di G20 mendapat dukungan luas. Itu dikutip PTI Seperti yang Anda katakan, “Seperti yang Anda ketahui, tema Presidensi G20 kita dalam bahasa Inggris adalah – Satu Tanah, Satu Keluarga, Satu Masa Depan. Ini didasarkan pada semangat peradaban kita ‘Vasudhaiva Kutumbakam’ yang mendapat dukungan luas dan meresapi banyak negara. inisiatif yang dibawa India ke dalam agenda G20 “,

Selain itu, Sekretaris Utama Perdana Menteri, PK Mishra, ketika berbicara setelah pertemuan kedua Komite Koordinasi Kepresidenan G20 di India, mengatakan bahwa total 185 pertemuan terkait G20, termasuk 13 di tingkat menteri, telah diselesaikan, mencakup semua negara bagian. .dan Wilayah Federal kira-kira. di negara. Ditambahkannya, selain 12 dokumen outcome, 12 output lainnya diadopsi secara konsensus

Selain itu, Sekretaris Utama Perdana Menteri, PK Mishra, ketika berbicara setelah pertemuan kedua Komite Koordinasi Kepresidenan G20 di India, mengatakan bahwa total 185 pertemuan terkait G20, termasuk 13 di tingkat menteri, telah diselesaikan, mencakup semua negara bagian. .dan Wilayah Federal kira-kira. di negara. Ditambahkannya, selain 12 dokumen outcome, 12 output lainnya diadopsi secara konsensus