POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perbedaan Strategis dengan Indonesia: Perspektif Australia

Perbedaan Strategis dengan Indonesia: Perspektif Australia

Dalam artikelnya tentang PenerjemahEvan Laksmana mengidentifikasi tiga sumber utama perbedaan antara Indonesia dan Australia: pandangan Amerika Serikat, ketegangan antara peran ASEAN dan lembaga kecil baru seperti Kuartet, dan ketidakmampuan kerja sama pertahanan menjembatani perpecahan ini.

Artikel ini menawarkan pandangan yang kontras, dan mengeksplorasi bagaimana perubahan cepat dalam politik Australia selama dekade terakhir berpotensi memperlebar kesenjangan ini lebih jauh lagi dalam beberapa dekade mendatang.

pertama bergeser masuk Serangkaian langkah tegas Australia untuk mendukung kehadiran militer AS yang semakin meningkat di tanah Australia. Pandangan Australia terhadap Amerika Serikat tidak berubah, memandang komitmennya terhadap Asia sebagai jaminan keamanan kawasan dan memungkinkan kemakmuran. Australia telah teguh dalam upaya untuk mendorong komitmen AS sekuat mungkin di kawasan ini. Hal ini bertentangan dengan pandangan yang berlaku di Jakarta yang digariskan oleh Laksmana: bahwa kehadiran militer AS di wilayah tersebut belum tentu merupakan hasil positif, atau jaminan keamanan regional.

Namun selama dekade terakhir, Australia telah bergerak dengan tegas untuk mendukung kehadiran militer AS dengan cara baru dan praktis. Mulai tahun 2012, Australia telah berupaya untuk memfasilitasi penyeimbangan kembali militer AS di Asia dengan menjadi tuan rumah rotasi angkatan laut AS di Darwin. Pada tahun 2021, Australia dan Amerika Serikat berkomitmen untuk “kemajuan secara signifikan“Kekuatan dari situasi ini adalah kerja sama lintas domain udara, laut, dan darat. Inti dari ini adalah komitmen bilateral untuk membangun fasilitas logistik, kecukupan, dan pemeliharaan bersama yang baru untuk mendukung pertempuran tingkat lanjut dan operasi militer gabungan. Dua manifestasi praktis pertama dari kebijakan ini adalah perluasan Pangkalan Angkatan Udara Tindal di Northern Territory untuk memungkinkan penyebaran Penggunaan reguler pembom dan pembom B-52 Amerika. HMAS sterling di Australia Barat untuk menjadi tuan rumah kehadiran bergilir kapal selam bertenaga nuklir dari Amerika Serikat dan Inggris. Analis Ashley Townsend menggambarkan perkembangan terbaru ini sebagai sorotan “pergeseran tektonikDalam aliansi antara Amerika Serikat dan Australia.

READ  Rupee dan ringgit naik di tengah pasar mata uang Asia yang tenang, saham terus naik

Australia cenderung meremehkan tingkat perubahan dalam pendekatannya, menekankan bahwa kondisi strategis yang memburuk membutuhkan perubahan.

Inti dari perubahan pendekatan Australia terhadap Indo-Pasifik adalah a Pergeseran dalam pandangannya tentang Cina. Baru 11 tahun lalu pemerintah Buruh Gillard menerbitkan buku putihnya, Australia di Abad Asia. Ini adalah pesan kunci yang optimis: “Kebangkitan Asia menawarkan peluang besar bagi Australia”.

Australia belum sepenuhnya mengabaikan risiko bahwa kebangkitan ekonomi China dapat mengubah keseimbangan strategis kawasan dengan cara yang tidak menguntungkan. Tetap saja, penyusunan Buku Putih Pertahanan 2013, hanya setahun kemudian, merupakan hal yang bermanfaat. Buku putih memperingatkan bahwa hubungan antara AS dan China akan menentukan lingkungan strategis Australia lebih dari faktor tunggal lainnya dalam beberapa dekade mendatang.

Sementara Buku Putih Pertahanan Australia 2016 dan Pembaruan Strategis Pertahanan (DSU) 2020 mempertahankan fokus pada hubungan AS-Tiongkok sebagai faktor kunci yang membentuk lingkungan regional, DSU menunjukkan pergeseran. Ini dengan jelas mengidentifikasi China sebagai akar penyebab ketidakstabilan, mencatat bahwa Beijing telah menjadi lebih tegas dalam mengejar pengaruh regional yang lebih besar. DSU juga ditentukan “Kemungkinan tindakan, seperti mendirikan pangkalan militer, yang dapat merusak stabilitas di kawasan Indo-Pasifik dan kawasan terdekat kami.”

AUKUS hanyalah salah satu bagian dari agenda yang lebih luas untuk meningkatkan kemampuan mematikan dan serangan jarak jauh dari Australian Defence Force (MoD)

Perspektif Australia tahun 2013, yang berfokus pada hubungan AS-Tiongkok, bukan tindakan sepihak Tiongkok, sebagai sumber potensial ketidakstabilan kawasan, serupa dengan pandangan kontemporer tentang Asia Tenggara. Ini terus membingkai tantangan regional lebih dalam hal “persaingan kekuatan besar” daripada sebagai produk dari perilaku China.

Perubahan pandangan tentang Cina ini merupakan dorongan bagi kepentingan Australia dalam pengaturan keamanan “miniatur”, yang diidentifikasi oleh Laksmana sebagai salah satu sumber ketidaksepakatan dengan Australia. Dan analisisnya menunjukkan bahwa pernyataan Australia yang dapat mendukung sentralisme ASEAN, bersama dengan pengelompokan baru seperti Kuartet, tidak “bersinggungan” dengan Indonesia. Bagaimana australia mengelola file Pesannya adalah Kuartet duduk “berdampingan” dengan dukungan ASEAN Ini akan menjadi ujian besar saat menjadi tuan rumah Summit Quad bulan depan.

READ  Pekerjaan informal tetap tinggi meskipun ada sedikit perbaikan - Ekonomi

A Pergeseran ketiga adalah meningkatnya niat Australia untuk memproyeksikan kekuatan pada jarak yang lebih jauh. Meskipun keputusan untuk mengakuisisi kapal selam bertenaga nuklir di bawah pengawasan AUKUS telah menimbulkan kekhawatiran di Indonesia, ini hanyalah salah satu bagian dari agenda yang lebih luas untuk meningkatkan kemampuan ofensif dan mematikan jarak jauh Angkatan Bersenjata Australia. DSU menegaskan bahwa Australia mencari kemampuan untuk “menjauhkan kekuatan musuh dan infrastruktur yang terancam punah dari Australia”. bahwa DSU telah menarik a respon positif Kementerian Pertahanan Indonesia mungkin memberi Canberra tingkat kepercayaan bahwa niat kebijakannya disambut baik di Jakarta.

Istilah “proyeksi dampak” Menteri Pertahanan Richard Marlis meremehkan beberapa komentator Berdebat dengan wajar Ini membawa Australia kembali ke versi baru dari kebijakan “pertahankan ke depan”, di mana keamanan teritorial Australia dipandang tidak dapat dipisahkan dari dinamika regional yang lebih luas. Pandangan yang berlaku di antara Komando Pertahanan Australia dan Komentator ahliDan Baru-baru ini didukung oleh Sekretaris Negara Penny Wong, Apakah perubahan teknologi berarti Australia harus mampu memproyeksikan kekuatannya dari jarak jauh untuk melindungi dirinya sendiri; Perbedaan tegas antara kemampuan untuk mempertahankan Australia atau memproyeksikan kekuatan di wilayah tersebut sudah tidak ada lagi. Tidak mengherankan, Indonesia berusaha untuk memahami apa arti perubahan ini bagi keamanannya, bahkan jika dipahami dengan baik bahwa menghalangi China adalah tujuan Australia.

Dalam konteks ini, AUKUS telah menggiring beberapa orang di Indonesia pertanyaan apakah Kapal selam bertenaga nuklir Australia masa depan harus diizinkan melewati jalur laut kepulauan Indonesia. Meskipun tidak jelas seberapa luas pandangan ini di Indonesia, kemungkinan deklarasi semacam itu dari Indonesia dalam keadaan darurat di Taiwan membuat khawatir para pembuat kebijakan Australia, karena itu akan mewakili interpretasi “netralitas” yang terkait erat dengan kepentingan China.

READ  Tenaga nuklir adalah kunci keamanan energi Jepang: Yasutoshi Nishimura
Secara realistis, para pejabat Australia telah memfokuskan energi mereka pada bidang-bidang yang momentumnya mungkin lebih positif, misalnya dalam hubungan ekonomi yang berkembang antara kedua negara (Australian Embassy Jakarta/Flickr)
Secara realistis, para pejabat Australia telah memfokuskan energi mereka pada bidang-bidang yang momentumnya mungkin lebih positif, misalnya dalam hubungan ekonomi yang berkembang antara kedua negara (Australian Embassy Jakarta/Flickr)

Politik Australia telah berubah dengan cepat dalam waktu singkat. Namun, ketika mengkomunikasikan perubahan ini kepada mitra regional seperti Indonesia, Australia cenderung meremehkan sejauh mana perubahan dalam pendekatannya, menekankan bahwa kondisi strategis yang memburuk menuntut perubahan, dan bahwa Australia merespons perubahan dinamika regional daripada memicunya. Misalnya, saat pidato Juli 2022 di Singapura, Wong Kapal selam bertenaga nuklir bukanlah kemampuan baru di wilayah tersebut. Pidatonya di Press Club di Canberra minggu ini menggambarkan AUC sebagai “Perkembangan hubungan kita dengan Amerika Serikat dan Inggris RayaKedua pernyataan ini, meskipun akurat, bukan berarti tidak penting bagi AUKUS.

Laksmana dengan tepat berpendapat bahwa Australia berharap kerja sama pertahanan antara kedua negara akan membantu membangun pemahaman jangka panjang antara kedua belah pihak. itu Iklan masa kini Bahwa kedua belah pihak akan berusaha untuk meningkatkan tingkat kerja sama pertahanan mereka dalam perjanjian tingkat perjanjian, dengan komitmen baru pada akses timbal balik dan peningkatan dialog mencerminkan ambisi ini.

Pejabat Australia cukup realistis tentang kemungkinan ini dalam jangka pendek, Fokuskan energi mereka pada area di mana momentumnya mungkin paling positif, misalnya, dalam pertumbuhan hubungan ekonomi antara kedua negara. Namun, pragmatisme ini harus berdampingan dengan dialog strategis yang lebih dalam dan terbuka antara kedua negara tentang kemungkinan perbedaan, dan bagaimana mengelolanya.