POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penyu harus bertarung dengan ribuan jaring yang tertinggal di laut. Sekarang ada cara baru untuk membantu mereka

Aniltilqua Maritime Leighton Hastings ingin bekerja untuk melindungi lautnya di sekitar kepulauan Groot Island di Teluk Carpenteria.

“Saya suka pergi ke luar negeri, jaga tempat ini,” katanya.

“Tidak banyak tempat seperti ini. Sangat indah. Airnya sangat biru.”

Tetapi banyak patroli melibatkan pengumpulan sampah laut, jenis utamanya adalah “jaring hantu”.

Jaring hantu adalah jaring ikan terbengkalai, sering kali datang dari Indonesia dan negara Asia Tenggara lainnya setelah terputus atau hilang saat cuaca buruk dan kesulitan datang di arus laut.

Aniltilqua Ranger Terence Lalara menyesalkan dampaknya terhadap kehidupan laut.

“Penting agar penyu tidak terjebak jaring hantu dan mati, terdampar di pantai,” katanya.

Anindilyaqua Ranger Leighton Hastings dengan kemeja polo biru di tanah di depan perahu.
Aniltilqua Ranger Leighton Hastings menyukai pekerjaannya, tetapi menyesali dampak jaring hantu di negara lautnya.(

Berita ABC: Jane Barton

)

Peningkatan jaring yang ditinggalkan

Ilmuwan Senior Riset Kelautan CSIRO, Denise Hardesti, melakukan studi data selama 16 tahun yang menunjukkan bahwa jumlah jaring yang masuk telah meningkat empat kali lipat, terutama di Teluk Carpenteria dan Selat Torres.

Di beberapa daerah itu akan meningkat dari 60 jaring menjadi hampir 300 per tahun, katanya.

“Apa yang kami temukan adalah kami melihat jaring hantu mendarat di lepas pantai Australia di Australia utara,” katanya.

“Meskipun 10.000 hingga 15.000 jaring hantu telah dihapus dari daerah itu dalam 15 tahun terakhir.”

Kedua wanita itu berbaring di haluan perahu, mengambil jaring yang berisi plastik dan biota laut.
Kapal penangkap ikan komersial membantu membawa jaring hantu ke Australian Fisheries Management Authority.(

Disampaikan oleh: Otoritas Pengelolaan Perikanan Australia

)

Peter Wenslows, manajer umum Otoritas Manajemen Perikanan Australia, mengatakan jaring itu menjebak dan membunuh semua jenis kehidupan laut, termasuk hewan yang terancam punah dan ikan asli.

“Jaring itu menjebak penyu, duyung, dan lumba-lumba, dan mereka juga mengumpulkan hiu dan ikan seperti tenggiri dan tenggiri.

“Jaring pembunuh ini bisa panjangnya antara sepuluh meter, terkadang lebih dari 100 kilometer, dan beratnya bisa beberapa ton.”

Mengeluarkan jaring dari air

Ketika jaring besar ditemukan oleh pesawat Angkatan Perbatasan Australia, mengambilnya bisa menjadi tugas yang mahal dan sulit.

Mereka seringkali terlalu berat untuk diangkut oleh kapal patroli pemerintah, sehingga mereka mengontrak kelompok penjaga suku dan nelayan komersial untuk mengangkatnya.

Karena jaring terus bergerak setelah ditemukan, sulit untuk menemukannya lagi.

Hal ini mendorong lembaga pemerintah untuk mengembangkan sistem baru yang menghubungkan perusahaan web dengan suar GPS.

Seorang pria dalam pakaian selam hitam mengenakan helm akan memasang pelacak ke web.
Instansi pemerintah menempatkan perangkat pengawasan di jaring hantu yang terlalu besar untuk segera dipulihkan.(

(Dikeluarkan oleh: Otoritas Pengelolaan Perikanan Australia

)

“Kapal patroli dapat melacak mereka setelah mereka meninggalkan daerah tersebut. Kami dapat memandu kapal kontrak ke daerah yang tepat sehingga mereka tidak perlu mencarinya,” kata Wenslows.

Pemerintah federal telah menyediakan $ 14 juta untuk program pemantauan tiga tahun.

Tapi itu tidak menghentikan datangnya jaring.

Lingkungan Federal Susan Lay mengatakan pemerintah sedang mengadakan diskusi tentang hal itu.

“Kami memiliki kemitraan dengan Asia Tenggara, termasuk Indonesia, tetapi ini sedang dibahas, tetapi sementara ini penting, kami tidak sabar untuk mengatasi ini pada sumbernya,” katanya.

“Kita perlu menemukan cara untuk menghilangkan jaring hantu ini dan membuang peralatan memancing dari air, dan yang lebih penting, jangan buang waktu mencari tembok mematikan yang mengambang di Teluk Carpenteria ini.

READ  Orangutan yang mengayunkan sepasang bayangan membuat diktok terasa