POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Penundaan atau PHK”: sektor teknologi mundur untuk beradaptasi dengan kenyataan baru

Perusahaan teknologi di Amerika Utara sedang menyesuaikan diri dengan realitas ekonomi baru saat mereka bangkit dari hari-hari pertumbuhan eksplosif yang dipicu oleh pandemi – dan pekerjaan telah menjadi kerugian terbesar karena perusahaan teknologi menyusutkan tenaga kerja mereka.

Sejumlah faktor telah berubah dengan cepat di dunia teknologi, termasuk perlambatan e-commerce diikuti oleh ekonomi yang lemah, menurut Elaine Kunda, Managing Partner di Disruption Ventures yang berbasis di Toronto, sebuah perusahaan yang berinvestasi di startup teknologi tahap awal.

“Ini semacam pukulan ganda. Jadi, ada saja perilaku yang terjadi yang menyebabkan pasar turun. Dan kemudian ketakutan akan apa yang akan terjadi dan konsumen yang paling terpengaruh saat ini oleh inflasi,” katanya dalam sebuah wawancara telepon baru-baru ini.

Tantangan lain, katanya, adalah penurunan dramatis dalam pendanaan untuk perusahaan teknologi di seluruh papan, yang telah mendorong perusahaan untuk menilai kembali pengeluaran terbesar mereka – yang dalam banyak kasus adalah karyawan. Minimnya pendanaan baru juga mendorong beberapa dari mereka untuk memikirkan kembali rencana investasi masa depan mereka.

“Industri secara keseluruhan benar-benar tertinggal dalam hal investasi modal dan akses ke utang,” katanya.

“Perusahaan mengatakan mari kita menunda atau memberhentikan, dan Anda tahu, di perusahaan tahap awal, mereka tidak memiliki banyak staf – dan mereka biasanya diberhentikan. Jadi, apa yang akan Anda lihat, mungkin, adalah dengan perusahaan panggung yang telah mengumpulkan uang. Dan dengan uang yang sudah ada, mereka tidak akan merekrut secepat dan seagresif tahun lalu.”

Tetapi untuk perusahaan teknologi besar, beberapa telah memilih untuk mengurangi tenaga kerja mereka setelah hiruk-pikuk perekrutan selama hari-hari penguncian dan pembatasan pandemi.

READ  Tech: Di dalam pengunduran diri Dave Clark

Shopify Inc. dan Hootsuite, Wealthsimple, ClearCo, dan Robinhood Markets Inc. Mereka hanyalah beberapa dari perusahaan teknologi besar di Amerika Utara yang telah mengumumkan PHK dalam beberapa bulan terakhir. Sementara itu, perusahaan seperti Alphabet Inc. dan Apple Inc. Mempekerjakan membeku.

pergi ke tempat duduk

Kevin diberhentikan dari Google hanya beberapa bulan setelah pengangkatannya.

Dia bekerja sebagai perekrut mid-Atlantic untuk raksasa teknologi di bawah kontrak outsourcing dengan perusahaan rekrutmen Randstad. Dia mengatakan dia dipekerjakan pada bulan Mei dan mendapati dirinya menjadi bagian dari putaran PHK pada pertengahan Agustus.

“Beberapa minggu yang lalu, mereka memberi tahu kami bahwa mereka akan melalui pembekuan perekrutan yang akan menekan pers, dan tidak perlu khawatir, semua orang baik-baik saja. Mereka hanya mencari tahu apa yang akan mereka lakukan. Jadi saya dapatkan kata-kata mereka, ”katanya melalui telepon. Kevin bukanlah nama sebenarnya. BNN Bloomberg telah memberinya anonimitas untuk berbicara dengan bebas karena dia takut akan akibatnya.

“Saya percaya pada mereka dan tidak berpikir mereka akan membiarkan kita pergi.”

Pada tanggal 18 Agustus, ia mendapati dirinya tanpa pekerjaan dan ditawari pemutusan layanan selama seminggu.

BNN Bloomberg telah menghubungi Google untuk memberikan pernyataan terkait PHK tersebut dan masih menunggu tanggapan.

“Itu adalah panggilan yang direkam sebelumnya, mengatakan bahwa karena pembekuan perekrutan di Google dan kekurangan pekerjaan saat ini, sayangnya, Anda akan mengerjakan apa yang mereka sebut platform, dan mereka mencoba mencari pekerjaan lain untuk kami dengan perusahaan lain atau semacamnya,” katanya.

“Pada saat percakapan berakhir, semua email Google saya dan semuanya telah dinonaktifkan.”

Kevin mengatakan panggilan yang direkam sebelumnya mirip dengan rapat Zoom. Setelah pesan yang direkam sebelumnya, dia mengatakan bahwa karyawan yang terpengaruh diizinkan untuk mengajukan pertanyaan kepada dua pejabat Randstad di ruang obrolan platform dan tuan rumah memilih pertanyaan mana yang ingin mereka jawab.

READ  Gogoro meluncurkan teknologi penggantian baterainya sendiri di China

respon panik

Kunda dari Disrupt Ventures mengatakan perubahan cepat dalam ekonomi telah menyebabkan “kepanikan” di sektor teknologi.

“Dengan segalanya, Anda memiliki reaksi awal Anda, Anda memiliki penjualan panik, PHK, respons panik, dan kemudian, Anda tahu, orang-orang mengambil napas. [They] Lihatlah untuk melihat apa yang terjadi dan kemudian perlahan-lahan mulai memberikan kembali apa yang mereka butuhkan. Dia mungkin mengubah pendekatan mereka, katanya.

Namun, penurunan di sektor teknologi telah menjadi “reset yang diperlukan” untuk mengevaluasi kembali gaji perusahaan dan teknologi yang “keluar dari krisis” untuk menyelaraskan dengan fundamental ekonomi, tambahnya.

“Saya pikir beberapa komplikasi yang kita lihat tidak masuk akal. Saya sudah mengatakannya dalam beberapa tahun terakhir. Dan Anda tahu, gelembung itu pecah. Itu meledak sebelum meledak lagi. Dan kemudian, Anda tahu, mulai dan membangun kembali dari sana.”

Adapun Kevin, dia mengatakan dia masih bekerja di pertunjukan sampingannya, tetapi secara aktif mencari pekerjaan penuh waktu dari jarak jauh.