POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjelajah NASA menghasilkan oksigen yang cukup untuk bernapas di Mars untuk menopang seekor anjing selama 10 jam

Penjelajah NASA menghasilkan oksigen yang cukup untuk bernapas di Mars untuk menopang seekor anjing selama 10 jam

Pesawat luar angkasa Perseverance milik NASA telah berhasil menyelesaikan eksperimen yang dirancang untuk menghasilkan oksigen di Mars, menggunakan teknologi yang suatu hari nanti dapat menyediakan udara untuk bernapas bagi para astronot dan digunakan sebagai bahan utama bahan bakar roket untuk perjalanan pulang.

Umat ​​​​manusia berupaya memperluas wilayahnya lebih jauh ke dalam tata surya, pertama dengan mendirikan pangkalan permanen di Bulan, sebelum akhirnya menempatkan manusia di Mars untuk pertama kalinya dalam sejarah singkat spesies kita. Agar hal ini menjadi kenyataan, NASA dan mitranya perlu mengembangkan teknologi baru yang akan memanfaatkan sumber daya alam di dunia yang jauh tersebut untuk memastikan misi masa depan dapat mandiri.

Salah satu masalah utama yang dihadapi para astronot yang mengunjungi Mars adalah memastikan mereka memiliki pasokan udara yang dapat digunakan untuk bernapas. Oksigen di Bumi relatif melimpah, mencakup sekitar 21% atmosfer planet kita. Namun, atmosfer gas yang menyelimuti Mars terdiri dari kurang dari satu persen oksigen, 96 persen karbon dioksida, dan sisanya adalah nitrogen, argon, dan gas yang tak terhitung jumlahnya.

Masukkan penjelajah Perseverance NASA, yang akan mendarat di Kawah Jezero di Mars pada tahun 2021 dengan membawa serta demonstrasi teknologi yang disebut Eksperimen Pemanfaatan Sumber Daya In-Situ Oksigen Mars, atau disingkat MOXIE. MOXIE adalah instrumen berukuran gelombang mikro yang menggunakan alat yang disebut elektroliser untuk memecah molekul karbon dioksida yang dikumpulkan dari atmosfer Mars menjadi oksigen murni dan produk limbah seperti karbon monoksida.

READ  Batu luar angkasa monster di Antartika adalah salah satu yang terbesar yang ditemukan dalam 100 tahun: ScienceAlert

Demonstrasi teknologi telah dilakukan secara berkala tidak lama setelah penjelajah tersebut mendarat pada tahun 2021, dan baru-baru ini menyelesaikan uji coba ke-16 dan terakhirnya pada awal bulan lalu. MOXIE dulunya mampu menghasilkan oksigen dengan laju sekitar 12 gram per jam, dan kini telah menghasilkan total 122 gram gas berharga tersebut.

Jumlah yang dihasilkan, kira-kira sama dengan jumlah yang dihirup seekor anjing kecil selama 10 jam, Menurut NASA, jumlahnya dua kali lipat dari target awal para ilmuwan, dan kemurniannya setidaknya 98 persen. Selain dapat bernapas, oksigen juga dapat digunakan sebagai bahan utama dalam pembuatan bahan bakar roket, yang tanpanya para astronot akan terdampar di Planet Merah tanpa batas waktu, atau harus menunggu pasokan dari Bumi.

“Kinerja MOXIE yang mengesankan menunjukkan bahwa ekstraksi oksigen dari atmosfer Mars dapat dilakukan — oksigen yang dapat membantu menyediakan udara untuk bernapas atau bahan bakar roket bagi astronot masa depan,” jelas Wakil Administrator NASA Pam Milroy. “Mengembangkan teknologi yang memungkinkan kita memanfaatkan sumber daya di Bulan dan Mars sangat penting untuk membangun kehadiran bulan dalam jangka panjang, menciptakan ekonomi bulan yang kuat, dan memungkinkan kita mendukung kampanye awal eksplorasi manusia ke Mars.”

NASA memperkirakan astronot akan membutuhkan sekitar 25 hingga 30 ton oksigen untuk menghasilkan bahan bakar yang dibutuhkan untuk diluncurkan dari permukaan Planet Merah dalam perjalanan kembali ke Bumi. Oleh karena itu, versi MOXIE yang jauh lebih besar akan diperlukan untuk melayani misi Mars di masa depan, bersama dengan sejumlah teknologi lain yang akan dikembangkan dan diuji di Bumi dan Bulan dalam beberapa dekade mendatang.

READ  Kru astronot terbang ke dekat Florida, mengakhiri masa tinggal lima bulan mereka di luar angkasa

Anthony adalah kontributor lepas yang meliput berita sains dan video game untuk IGN. Dia memiliki pengalaman lebih dari delapan tahun dalam meliput perkembangan terkini di berbagai bidang ilmiah dan sama sekali tidak punya waktu untuk membodohi Anda. Ikuti dia di Twitter @BeardConGamer

Kredit gambar: NASA/JPL-Caltech/MSSS