POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peninjauan Kembali Pendanaan PPR Bidang Epidemiologi – Kamis, 23 Juni 2022

M. Iqbal Hafizan dan Saeed Muhammad Jundullah (Jakarta Post)

Premium

Jakarta
Kamis, 23 Juni 2022

COVID-19 telah mengungkapkan kesenjangan finansial yang besar dalam pencegahan, kesiapsiagaan, dan respons epidemi (PPR). Bank Dunia (WB) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa tambahan $ 10,5 miliar per tahun akan dibutuhkan dari dana internasional untuk memenuhi persyaratan investasi tahunan $ 31,1 miliar per tahun untuk PPR epidemi global, termasuk pengawasan, penelitian dan kesetaraan. Akses ke penanggulangan klinis, kesehatan masyarakat dan komunitas tangguh, intervensi kesehatan terukur dan strategi dan kegiatan PPR.

Persyaratan nasional untuk PPR untuk epidemi di negara-negara berpenghasilan rendah, berpenghasilan rendah-menengah (LMICs) dan negara-negara berpenghasilan rendah (LICs) diperkirakan sekitar $ 16,2 miliar per tahun, tambahan $ 7 miliar per tahun. Pendanaan internasional akan dibutuhkan (Bank Dunia & WHO, 2022).

Tujuan artikel ini adalah untuk menyoroti perdebatan di bidang berikut: Kesenjangan Keuangan PPR untuk Epidemiologi Global dan Nasional, Pelajaran Utama untuk Pendanaan PPR Epidemi, Dana Kesiapsiagaan Bencana Global sebagai solusi terbaru dan Rekomendasi untuk Indonesia sebagai Pemilik Grup 20.

Baca cerita lengkapnya

BERLANGGANAN SEKARANG

Rp 55.500 / bulan

  • Akses tak terbatas ke konten web dan aplikasi kami
  • Surat Kabar Digital Harian E-Post
  • Tidak ada iklan, tidak ada interupsi
  • Akses khusus ke acara dan program kami
  • Berlangganan buletin kami

Atau biarkan Google mengelola langganan Anda

READ  Indonesia memiliki 10 negara teratas dengan tingkat vaksinasi tertinggi