POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peningkatan pesat lalu lintas perdagangan dan pariwisata bilateral mencerminkan peningkatan hubungan antara Indonesia dan UEA: utusan Indonesia

Peningkatan pesat lalu lintas perdagangan dan pariwisata bilateral mencerminkan peningkatan hubungan antara Indonesia dan UEA: utusan Indonesia

ABU DHABI – Peningkatan pesat perdagangan bilateral antara Indonesia dan Uni Emirat Arab sejak ditandatanganinya Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) pada 1 September 2023, dan peningkatan pergerakan pariwisata mencerminkan pertumbuhan hubungan bilateral secara keseluruhan, kata Hussein Bagis, Duta Besar Indonesia untuk Uni Emirat Arab. . Uni Emirat Arab, menurut Kantor Berita Emirates (WAM).

“Pertemuan pertama Komite Bersama UEA-Indonesia (JMC) yang diadakan di Abu Dhabi pekan lalu meninjau perkembangan positif di semua sektor. Dia menambahkan dalam sebuah wawancara bahwa Komisi Gabungan Militer juga membahas langkah-langkah yang diperlukan untuk menjaga momentum guna lebih meningkatkan hubungan.

Perhiasan Bebas Tarif – Dampak CEPA

Bagis mengatakan tarif nol yang diberlakukan UEA terhadap impor perhiasan emas, yang merupakan akibat langsung dari Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif, telah menyebabkan peningkatan ekspor Indonesia yang signifikan. “Dalam seminggu setelah CEPA berlaku, Indonesia mengekspor pengiriman pertama emas perhiasan ke UEA senilai US$6,98 juta (AED 25,64 juta). Hanya dalam waktu 40 hari, pengiriman kedua senilai US$280 juta (AED 1,03 miliar) telah dikirim. AED), menjadikan total ekspor perhiasan emas menjadi $286,98 juta (AED 1,05 miliar).

Ia mencatat, sebelum Kerangka Kemitraan Ekonomi Komprehensif antara Indonesia dan UEA, Indonesia setiap tahunnya mengekspor perhiasan emas senilai sekitar US$300 juta ke pasar UEA senilai lebih dari US$2 miliar.

Utusan tersebut menjelaskan, sebelumnya, bea masuk yang tinggi membatasi ekspor langsung perhiasan emas Indonesia ke UEA, dan sejumlah besar perhiasan diekspor kembali ke UEA melalui negara ketiga yang telah menandatangani perjanjian perdagangan bebas dengan UEA.

Perdagangan senilai $10 miliar berjalan sesuai rencana

Dengan CEPA, perhiasan emas mendapatkan pembebasan tarif impor di UEA, bersama dengan beberapa produk Indonesia lainnya seperti produk kertas, minyak sawit, sabun, mobil, mentega, produk besi dan baja, peralatan listrik dan elektronik, pulp kayu, dan ban kendaraan. Bagis menjelaskan, sepatu, baterai, produk tekstil, arang, dan cengkeh. “Hal ini mendorong lebih banyak impor dari Indonesia. Begitu pula dengan penghapusan tarif impor yang akan meningkatkan ekspor petrokimia UEA ke Indonesia.
Oleh karena itu, Dubes optimis UEA dan Indonesia akan mencapai tujuan mereka untuk meningkatkan perdagangan bilateral tahunan hingga US$10 miliar dalam waktu 3 tahun.

READ  Mahasiswa Brodi Ekonomi Islam UNJA Raya Juara 3 Pameran Ekonomi Syariah Nasional 2023

Pariwisata, pendidikan dan hubungan antar masyarakat

Duta Besar mengatakan lalu lintas pariwisata dari UEA ke Indonesia mengalami peningkatan yang signifikan tahun ini. “Tahun 2022 tercatat 5.456 wisatawan, namun pada sembilan bulan pertama tahun 2023 (hingga September) tercatat 6.314 wisatawan atau meningkat 15,7 persen dibandingkan tahun lalu.” Dia memperkirakan jumlahnya akan terus meningkat dalam waktu dekat. Meningkatkan hubungan antar masyarakat dan budaya.

Dalam beberapa tahun terakhir, para imam dan pelajar Indonesia telah membangun jembatan antara kedua bangsa. “Saat ini, terdapat 70 imam di seluruh negeri dan sekitar 90 orang Indonesia yang belajar di universitas-universitas UEA. Kami berharap lebih banyak lagi di masa depan.” Dubes menambahkan, Indonesia juga menyambut baik pelajar Emirat yang ingin belajar di Indonesia.