POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peningkatan perlindungan mangrove dapat memberikan manfaat moneter, karbon, dan pesisir

Perubahan dalam cara kita berpikir mengenai manfaat hutan bakau bagi wilayah pesisir dapat memberikan keuntungan ekonomi dan keanekaragaman hayati yang signifikan serta melindungi jutaan orang dari banjir, demikian ungkap penelitian.

Studi yang dipimpin oleh University of Queensland ini menemukan bahwa upaya konservasi saat ini umumnya bertujuan untuk melindungi keanekaragaman hayati sambil meminimalkan konflik dengan kepentingan ekonomi, namun gagal mempertimbangkan manfaat besar yang diberikan oleh ekosistem.

Alveis Tabala, sekarang di Universitas Azores dan mahasiswa pascasarjana di UQ yang menjadi dasar penelitian ini, mengatakan aktivitas manusia seperti penggundulan hutan dan pembangunan pesisir telah menyebabkan hilangnya hutan bakau secara luas di seluruh dunia.

“Mereka melindungi infrastruktur dan masyarakat dari badai, menyerap karbon, dan menyediakan lahan bagi perikanan, sehingga kepunahan mereka yang cepat sangat menyedihkan untuk disaksikan,” kata Tabala.

“Upaya keamanan saat ini tidak cukup untuk mendukung penggunaan layanan ini.”

Kelompok ini menggunakan PBB Kerangka Keanekaragaman Hayati GlobalLaporan ini merekomendasikan peningkatan kawasan lindung menjadi 30 persen dari luas dunia berdasarkan usulan mereka.

Para peneliti merekomendasikan perspektif perencanaan konservasi optimal yang beroperasi dalam kerangka ini dan memberikan penekanan lebih besar pada jasa ekosistem.

“Ini merupakan sebuah tindakan yang menyulap dimana kita harus mempertimbangkan konservasi keanekaragaman hayati, konflik ekonomi dan trade-off antar jasa ekosistem,” kata Tabala.

“Tetapi jika dilakukan dengan benar, tujuan ini berpotensi melindungi aset pesisir secara global senilai AU$25,6 miliar.

“Hal ini akan melindungi 6,1 juta komunitas pesisir dari dampak banjir dan lebih dari satu miliar ton karbon yang tersimpan.

“Di Australia sendiri, kami telah mengidentifikasi kawasan prioritas antara Queensland Utara, Darwin dan Arnhem Timur di Northern Territory serta Pilbara dan Kimberley di Australia Barat.

READ  Etika kecerdasan buatan dalam dunia kedokteran harus dibenahi, kata peneliti UI

“Memperluas konservasi hutan bakau di Australia khususnya bermanfaat bagi penyerapan karbon dan konservasi keanekaragaman hayati, karena keduanya merupakan hutan bakau yang sangat beragam dan kaya akan karbon.”

Pencapaian hasil ini memerlukan perubahan perspektif, kata Profesor Anthony Richardson dari UQ.

“Kami menyadari bahwa di beberapa bagian dunia, tekanan manusia mungkin begitu tinggi sehingga tidak dapat mengkompensasi hilangnya nilai jasa ekosistem dan menyebabkan masalah dalam penerapan konservasi,” kata Profesor Richardson.

“Namun, untuk banyak ekosistem, termasuk hutan bakau, kami telah menghitung manfaat relatif dari jasa yang diberikan oleh ekosistem ini – statistik ini tidak dapat disangkal.

“Kita tahu bahwa keuntungan jangka panjang dari konservasi keanekaragaman hayati lebih besar daripada keuntungan jangka pendek dari aktivitas antropogenik, sehingga perubahan pola pikir ini perlu dilakukan secepatnya.”

Profesor Richardson mengatakan peningkatan data keanekaragaman hayati dan jasa ekosistem harus menjadi prioritas untuk dimasukkan ke dalam rencana konservasi terapan.

“Pelaksanaan proyek-proyek ini harus mengikuti berbagai praktik konservasi yang menargetkan kebutuhan masyarakat lokal,” katanya.

“Ke depannya, para pengambil keputusan dan pemangku kepentingan lainnya harus fokus pada penerapan, pengelolaan, dan pemantauan kawasan lindung untuk memberikan hasil konservasi yang solid.”