POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peningkatan baru-baru ini dalam jumlah infeksi virus corona di Malaysia telah menyebabkan penutupan baru dan kekhawatiran baru

Di Asia Tenggara, laju virus corona meningkat, dengan wabah penyakit baru yang berbahaya di Malaysia dan Vietnam. Kedua negara berhasil menghindari pandemi terburuk di tahun 2020.

Di Malaysia, peningkatan jumlah kasus terjadi setelah pertumbuhan eksplosif yang dimulai pada awal April. Kasus meningkat lebih dari 60% dalam 14 hari terakhir.

Disaksikan pada hari Jumat saja Lebih dari 8.200 kasus baru yang dikonfirmasi, menjadikan penghitungan negara menjadi lebih dari 603.100, meningkat lima kali lipat sejak awal tahun.

Munir Majid, pusat penelitian independennya Penelitian dan advokasi CARI ASEAN Berfokus pada negara-negara Asia Tenggara, ia mencatat bahwa dalam hal kasus baru per juta, infeksi Malaysia “bahkan lebih tinggi daripada India.”[‘s]. “

Mulai 2 Juni, Rata-rata tujuh hari di Malaysia Itu berarti 237,45 kasus per juta orang, dibandingkan dengan 111,06 kasus per juta di India.

Bukan lagi “contoh yang bersinar”

Kenaikan ketinggian saat ini merupakan perubahan drastis bagi Malaysia. Analis politik yang berbasis di Kuala Lumpur James Chai mengatakan negara itu telah berubah dari “contoh cemerlang dalam penanganan dan penindasan pandemi menjadi nomor satu setiap hari” menjadi wabah COVID-19 yang tumbuh paling cepat di seluruh Asia Tenggara.

Jumlah kasus harian baru melampaui Indonesia dan Filipina, negara-negara dengan wabah terburuk di kawasan itu.

Direktur Jenderal Kesehatan Tanah Air, Dr. Nour Hisham Abdullah. peringatan hari minggu Bahwa permintaan tempat tidur ICU membanjiri sistem dan kapasitasnya lebih dari 104%. Kepala petugas kesehatan mengatakan wabah yang memburuk dapat memaksa dokter untuk membuat “pilihan sulit” tentang siapa yang hidup dan siapa yang mati, mengalokasikan tempat tidur perawatan intensif untuk pasien dengan kemungkinan bertahan hidup yang lebih besar.

READ  Dua orang yang hilang di laut diselamatkan 29 hari kemudian dari Pulau Mono di Papua Nugini

Lebih dari 1.200 orang Malaysia telah meninggal karena COVID-19 di bulan Mei, hampir tiga kali lipat dari 471 kematian terkait virus corona di setiap tahun 2020. Selasa, 126 pasien Matt, “yang sangat besar untuk sebuah negara kecil,” catatan Majed.

kontraktor sukarela Chai, yang sedang mempersiapkan jenazah untuk laporan pemakaman Muslim, mengatakan dia menangani “sekitar 30 kali lebih banyak mayat” daripada tahun lalu.

Pada hari Selasa, negara itu memulai penguncian dua minggu untuk mencoba meratakan kurva infeksi. Jalanan Kuala Lumpur luar biasa sepi. Namun Majid mengatakan banyak perusahaan, termasuk pabrik, telah diizinkan beroperasi pada kapasitas 60%, memicu “banyak kontroversi dan kepahitan”.

“Beberapa orang berkata, ‘Apa itu shutdown, ketika Anda mengizinkan 92.000 perusahaan untuk terus beroperasi? “Banyak pekerja terus pergi bekerja.”

Chai mengatakan perselisihan internal telah menyebabkan kebingungan dalam pesan pemerintah. Pemerintahan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin menderita keluhan mulai dari janji vaksinasi hingga standar ganda dalam menerapkan pembatasan.

Chai perhatikan frasa ini pemerintah gagal, Sebuah “negara gagal” telah muncul di media sosial, sebuah ekspresi yang luar biasa blak-blakan untuk orang Malaysia yang katanya biasanya berkomunikasi secara tidak langsung.

“Beberapa menteri tidak memenuhi tugas itu,” kata Majid. Dia percaya bahwa reformasi pemerintah dan pembentukan pemerintah “persatuan nasional” akan membantu memulihkan kepercayaan publik.

Dia menambahkan, jika penerapan protokol keselamatan kurang tepat, warga Malaysia juga merasa puas.

Di negara berpenduduk mayoritas Muslim, hari raya keagamaan massal tampaknya berkontribusi pada gelombang kasus baru-baru ini. Dan meskipun ada perintah resmi untuk tidak melakukannya, ribuan orang melakukan perjalanan di bulan Mei untuk merayakan Idul Fitri, akhir bulan suci Ramadhan.

READ  UFO 'Menormalkan' - Pensiunan pilot Angkatan Laut AS ingat pertemuan tic-tac, berita dunia ا

“Mereka kembali ke jalan… untuk menghindari barikade polisi untuk bergabung dengan keluarga,” kata Majid. Ketika mereka kembali, infeksi menyebar.

Kasus baru Vietnam

Di tempat lain di Asia Tenggara, negara-negara lain yang sebelumnya mampu menekan angka infeksi juga telah berjuang.

Vietnam, yang sebagian besar merupakan kisah sukses dalam mencegah penyebaran virus, sekarang memerangi kelompok-kelompok di ibu kota komersial Kota Ho Chi Minh dan di dua provinsi utara. Minggu ini, pihak berwenang menutup sebagian besar Kota Ho Chi Minh dan berencana untuk menguji semua 9 juta penduduknya.

Pada hari Jumat, Vietnam melaporkan lebih dari 130 kasus baru secara nasional.

Sejak akhir April, infeksi telah menyebar ke lebih dari dua lusin kota dan kabupaten, menghasilkan lebih dari 5.000 kasus yang dikonfirmasi – dua kali lipat jumlah total yang dilaporkan oleh negara tersebut dari awal pandemi hingga akhir April.

Otoritas kesehatan Vietnam telah menyarankan bahwa negara itu mungkin mengalami jenis virus corona hibrida baru, tetapi Organisasi Kesehatan Dunia telah menetapkan bahwa itu adalah mutasi dari jenis delta yang diidentifikasi di India.

Dengan hanya sekitar 1% dari populasi 100 juta orang yang menerima setidaknya satu dosis vaksin, Vietnam sedang berjuang untuk meningkatkan vaksinasi. Hanoi mendorong agar paten internasional pada vaksin ditangguhkan untuk mempercepat produksi, dan Jumat mengumumkan rencana untuk $1,1 miliar dana publik Untuk mendanai 150 juta dosis.

Kekurangan vaksin melumpuhkan upaya Filipina untuk menahan epidemi. Hanya 1,3 juta dari 9,4 juta Orang yang lebih tua menerima suntikan sejauh ini. Para peneliti mengatakan 50% penerima vaksin gagal kembali untuk dosis kedua mereka.

Dengan Lebih dari 1,2 juta kasus terkonfirmasi virus coronaFilipina memiliki prevalensi terburuk kedua di Asia Tenggara setelah Indonesia, yang memiliki lebih dari 1,8 juta kasus. Peluncuran vaksin yang sangat lambat di Filipina membuat target kekebalan kelompok akhir tahun 110 juta orang menjadi lemah.

Hak Cipta 2021 NPR. Untuk mempelajari lebih lanjut, kunjungi https://www.npr.org.