POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peningkatan awal jumlah virus pernapasan pada anak-anak menyebabkan kebingungan di beberapa rumah sakit



CNN

Peningkatan penyakit pernapasan di kalangan anak-anak mulai memberi tekanan pada rumah sakit.

Secara khusus, rumah sakit melihat peningkatan kasus virus pernapasan syncytial, atau RSV, virus flu biasa yang dapat dikaitkan dengan penyakit parah pada anak-anak dan orang tua. Kasus meningkat di beberapa wilayah AS, dengan beberapa sudah mendekati tingkat puncak musiman, menurut data pengawasan real-time terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Data surveilans yang dikumpulkan oleh CDC dengan jelas menunjukkan Naik di RSV Kasus secara nasional dalam beberapa minggu terakhir, dengan kasus yang terdeteksi oleh tes reaksi berantai polimerase (PCR) telah meningkat tiga kali lipat dalam dua bulan terakhir dan mendekati puncaknya tahun lalu. Program pengawasan Centers for Disease Control (CDC) menangkap data dari 75 kabupaten yang mewakili sekitar 9% dari total populasi AS.

“Penerimaan RSV di Connecticut for Children sedang meningkat. Oktober belum pernah terjadi sebelumnya untuk virus ini,” Monica M. Buchanan, direktur senior komunikasi strategis dan korporat di Rumah Sakit Anak Connecticut, mengatakan kepada CNN.

Buchanan mengatakan para pemimpin rumah sakit telah bertemu dengan Departemen Kesehatan Masyarakat Connecticut dan Garda Nasional untuk memulai tinjauan logistik menempatkan rumah sakit lapangan bergerak di halaman depan dan lebih banyak pekerjaan dijadwalkan Kamis untuk menentukan keputusan akhir dan mendapatkan persetujuan.

Dr Joan Salazar, wakil presiden eksekutif dan dokter umum untuk Anak Connecticut, mengatakan kepada wartawan CNN Kate Bolduan bahwa tempat tidur penuh dan anak-anak datang ke rumah sakit pada tingkat “belum pernah terjadi sebelumnya”: lebih dari 100 terinfeksi virus pernapasan syncytial. 10 hari terakhir termasuk banyak yang membutuhkan perawatan intensif dan terapi oksigen.

“Saya telah melakukan ini untuk waktu yang lama,” katanya, “Saya telah berada di Connecticut untuk anak-anak selama 25 tahun, dan saya belum pernah melihat tingkat peningkatan ini—terutama di RSV—datang ke rumah sakit kami. ”

Rumah sakit belum diperluas menjadi tenda lapangan, kata Salazar, “tapi kami harus siap jika jumlahnya terus meningkat. Jadi jika RSV semakin meningkat dan kami terkena flu pada akhir ini … kami akan membutuhkan tambahan kapasitas. untuk rumah sakit kami.”

Lonjakan kasus juga terjadi lebih awal di tahun dari yang biasanya diharapkan dokter.

“Kami dulu memiliki semacam musim untuk virus yang berbeda,” kata Dr. Thomas Murray, spesialis penyakit menular pediatrik dan asisten profesor di Yale University School of Medicine. WFSB CNN. “Seperti virus saat ini, respiratory syncytial virus atau RSV akan datang pada bulan Desember, dan akan hilang disusul flu, akan hilang dan lain-lain. Yang sepertinya terjadi dengan Covid sekarang semuanya beredar di waktu yang sama.”

Di sebagian besar Amerika Serikat, RSV biasanya menyebar selama musim gugur, musim dingin, dan musim semi, tetapi waktu dan tingkat keparahan musim RSV di komunitas tertentu dapat bervariasi dari tahun ke tahun.

Pada tahun 2021, RSV memuncak selama musim panas, sehingga peningkatan musim gugur dan musim dingin tahun ini menandai kembalinya pola sirkulasi yang terlihat pada tahun-tahun pra-pandemi, menurut pernyataan juru bicara CDC Kristin Nordlund.

Pergeseran itu terjadi ketika virus pernapasan lainnya – virus corona yang menyebabkan Covid-19, rhinovirus, enterovirus, dan influenza – juga meningkatkan kekhawatiran.

Salazar mengatakan Amerika Serikat muncul dari era Covid, ketika anak-anak memiliki paparan virus yang relatif sedikit – dan mereka sekarang menginfeksi mereka.

“Saya pikir selama empat hingga delapan minggu ke depan, kita hanya harus berhati-hati,” kata Salazar, seraya menambahkan bahwa vaksinasi flu sekarang dapat membantu mengekang kasus flu berbulan-bulan kemudian.

“Dapatkan anak-anak Anda divaksinasi flu,” katanya. “Inilah saatnya kamu harus melakukannya.”

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan agar setiap orang berusia 6 bulan ke atas mendapatkan suntikan flu.

Peningkatan awal aktivitas flu musiman telah dilaporkan di sebagian besar Amerika Serikat, dengan wilayah Tenggara dan selatan-tengah melaporkan tingkat flu tertinggi, menurut CDC.

“Di sini kita pada pertengahan Oktober – bukan pertengahan November – kita sudah melihat kasus flu sporadis, bahkan kasus flu rumah sakit, di seluruh negeri,” kata Dr. William Schaffner, seorang profesor di Divisi Penyakit Menular di Vanderbilt University Medical Center dan direktur medis dari National Foundation for Infectious Diseases, mengatakan kepada CNN.

READ  Saksikan roket SpaceX Falcon 9 terbang di atas bulan (video)