POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengungsi Rohingya mencapai Indonesia bagian barat dengan perahu rusak |  Rohingya

Pengungsi Rohingya mencapai Indonesia bagian barat dengan perahu rusak | Rohingya

Sekitar 250 pengungsi Rohingya terapung di Laut Andaman setelah upaya mereka untuk mendarat di Indonesia ditolak.

Perahu kayu mereka yang bobrok dan penuh sesak mencapai Indonesia bagian barat pada hari Kamis. Namun, dua perahu yang membawa sekitar 350 pengungsi dihentikan pada awal minggu ini di sisi utara Aceh, sehingga mereka tidak bisa turun.

Perahu ketiga mendapat perlawanan dari penduduk setempat di Bireuen, yang menolak mengizinkannya mendarat dan mendorong kapal tersebut kembali ke laut.

Ketika perahu mencoba mendarat untuk kedua kalinya – tidak jauh dari selatan Muara Batu – dan para pengungsi tersandung ke pantai, mereka berbaris dan mundur, kata para saksi.

Mayoritas Muslim Rohingya dianiaya di Myanmar, dan setiap tahun ribuan orang mempertaruhkan nyawa mereka dalam perjalanan laut yang jauh dan mahal, seringkali dengan perahu kecil, untuk mencoba mencapai Malaysia atau Indonesia.

Nelayan di lepas pantai Muara Batu memberikan sejumlah paket makanan dan botol air kepada para pengungsi, namun situasi meningkat pada sore hari.

Pria, wanita, anak-anak dan bayi terlihat menatap ke pantai ketika penduduk setempat yang marah meminta kapal tersebut untuk tidak mendarat, dan beberapa penumpang mengatakan mereka telah meninggalkan Bangladesh.

Para pemuda di perahu itu mengulurkan tangan mereka dengan panik, dan perahu yang atapnya terbuka itu miring ke satu sisi karena kerumunan orang.

Menurut Mukhtarudin, kepala desa Pulo Binung Munasa, warga Aceh setempat menawarkan makanan dengan harapan penumpang akan memutuskan untuk berangkat.

Namun, para penumpang terpaksa melaut setelah hampir tiga minggu.

Setelah memanjat tali dan berenang ke darat dan memohon kepada masyarakat Aceh, seorang pria Rohingya terbaring tanpa alas kaki dan bertelanjang dada di atas pasir, ditutupi plester, hampir tak bernyawa.

READ  Indonesia-Swiss perkuat kerja sama sumber daya manusia

Mukhtaruddin mengatakan sisa kedatangan hari Kamis itu menunggu di perahu sekitar 100 meter (110 yard) dari pantai.

Pengungsi Rohingya, Mansoor Alam, mengatakan kapal tersebut meninggalkan Cox’s Bazar di Bangladesh, rumah bagi hampir satu juta pengungsi Rohingya, 20 hari lalu dengan 249 orang di dalamnya.

Mukhtaruddin memperkirakan “antara 250 dan 260” pengungsi berada di perahu atau di pantai.

Tiga orang, termasuk Alam, memberikan rincian penumpang yang berbeda, namun semuanya mengatakan sebagian besar penumpang adalah perempuan dan anak-anak.

“Anak-anaknya banyak, anak kecil. Tolong lindungi mereka. Mereka sangat lapar karena tidak punya apa-apa,” kata Alam, 23 tahun.

Beberapa pria Rohingya berdiri di sisi kapal, melindungi wajah mereka dari sinar matahari dengan tangan, mencari jawaban di pantai.

Seorang wanita Rohingya juga terlihat mengangkat tangannya sebagai tanda berdoa.