POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Workers in protective suits stand near an ambulance carrying the body of a COVID-19 victim as they wait for a grave to be prepared, at Cipenjo cemetery in Bogor, West Java, Indonesia. (AP)

Penguncian baru di Asia meragukan pemulihan pertumbuhan: Barclays

Mumbai: Ketika jenis baru virus corona mematikan mulai muncul di negara-negara Asia, para ekonom tetap khawatir tentang laju pemulihan ekonomi. Bank investasi global Barclays mengatakan pembatasan yang diberlakukan untuk menahan penyebaran menimbulkan angin sakal baru bagi pertumbuhan di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara atau ASEAN, sementara ekspor teknologi dapat membuat Asia Utara relatif terisolasi di tengah vaksinasi yang masih lambat.

Keberhasilan relatif Asia dalam menahan COVID-19 pada tahun 2020 tampaknya telah terkikis oleh penyebaran variabel delta, seperti halnya pemulihan ekonomi yang dimulai di seluruh kawasan. Biaya kesehatan meningkat, dengan lebih dari 10.000 infeksi baru dan hampir 3.000 kematian dilaporkan di delapan negara pada 21 Juli saja. Sistem perawatan kesehatan berada di bawah tekanan besar. Indonesia, Thailand dan Malaysia tampaknya menjadi hot spot saat ini, melaporkan jumlah kasus dan kematian tertinggi. Sebaliknya, kasus baru menurun di India, Filipina, dan Taiwan.

Pembatasan telah diberlakukan untuk berbagai tingkat di seluruh wilayah. Namun, indikator mobilitas menunjukkan dampak ekonomi yang lebih moderat dibandingkan dengan penguncian yang diberlakukan pada tahun 2020, mungkin karena tingkat kepatuhan yang lebih rendah meskipun pembatasan ketat diberlakukan, terutama di Thailand dan Indonesia, kata Barclays.

Menurut Barclays, jika kasus baru terus meningkat, dengan kematian yang meningkat bersamaan, penguncian yang lebih ketat atau periode pembatasan yang lebih lama tidak dapat dikesampingkan, yang dapat berarti hambatan untuk pertumbuhan. Hal ini telah diamati di Singapura, meskipun tingkat vaksinasi di negara tersebut relatif tinggi.

Bahkan ketika peningkatan di India mereda, gelombang virus bergerak ke timur, dengan Indonesia, Malaysia, Thailand, dan Korea melaporkan jumlah infeksi harian yang tercatat.

READ  Ekonomi Asia Tenggara tampaknya kewalahan lebih dari yang terlihat

Di ujung lain spektrum adalah Singapura dan Taiwan. Keduanya mengelola wabah tahun lalu, tetapi melihat lonjakan infeksi baru selama April dan Mei. Sementara Taiwan berhasil meratakan kurvanya, Singapura memberlakukan kembali pembatasan pergerakan pada 22 Juli untuk membatasi transmisi komunitas yang lebih luas dari pertemuan baru.

Lintasan infeksi baru COVID-19 di Indonesia, Thailand, dan Malaysia saat ini menunjukkan bahwa kasus belum mencapai puncaknya di negara-negara tersebut. Beban kasus sangat meresahkan karena kematian sebagai proporsi kasus meningkat,” kata Barclays.

Dia menambahkan bahwa kebangkitan kasus COVID-19 telah membawa negara-negara ASEAN kembali ke penguncian yang serupa dengan yang diberlakukan tahun lalu. Hal ini dapat dilihat sebagai kemunduran, karena pemerintah mencoba untuk memelihara pemulihan ekonomi.

Barclays mengatakan pengalaman dari gelombang kedua yang melemahkan di India telah menunjukkan bahwa kasus varian delta mungkin mulai menurun secara signifikan hanya setelah mobilitas turun secara signifikan, baik secara sukarela atau karena pembatasan yang ketat.

Secara keseluruhan, Barclays mengharapkan vaksinasi meningkat dari tingkat saat ini di sebagian besar negara, tetapi masih jauh dari target pemerintah.

“Kami mengakui bahwa perkiraan ini dapat berubah dengan cepat, karena pemerintah terus berusaha untuk mengamankan lebih banyak penawaran pasokan vaksin dan mendapatkan pengiriman yang lebih cepat. Selain itu, penyesuaian cepat oleh pihak berwenang terhadap interval waktu yang ditetapkan antara dua dosis, pencampuran vaksin , dan pemberian dosis booster, dapat secara signifikan mengubah perkiraan jadwal kami saat ini,” kata Barclays.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!