POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengorbit surya menangkap cahaya Venus selama jarak dekat dari planet paling ganas di tata surya kita

Cuplikan Venus yang ditangkap oleh Fotografer Orbital Heliosphere di atas European Space Agency/NASA Solar Orbiter. Kredit: ESA/NASA/NRL/SoloHI/Phillip Hess

Pada 9 Agustus 2021, Badan Antariksa Eropa /NASAPesawat luar angkasa Solar Orbiter telah melewati 4.967 mil (7.995 km) dari permukaan planet Venus. Pada hari-hari sebelum pendekatan ini, teleskop Solar Orbiter Heliospheric Imager, atau SoloHI, menangkap pemandangan planet yang cerah ini.

Gambar menunjukkan Venus mendekat dari kiri sementara Matahari jauh dari kamera di kanan atas. Sisi malam planet ini, bagian yang tersembunyi dari matahari, muncul sebagai setengah lingkaran gelap yang dikelilingi oleh cahaya bulan sabit yang terang – cahaya dari sisi Venus yang sangat terang dengan sinar matahari.

“Idealnya kita bisa menyelesaikan beberapa fitur di sisi malam planet ini, tapi ada banyak sinyal dari sisi siang hari.” “Hanya sebagian kecil dari sisi siang hari yang terlihat dalam gambar, tetapi itu memantulkan sinar matahari yang cukup untuk menciptakan bulan sabit yang cerah dan sinar difraksi yang muncul dari permukaan,” kata Philip Hess, astrofisikawan di Naval Research Laboratory di Washington. , DC

Dua bintang terang juga muncul di latar belakang di awal urutan, sebelum mereka dikaburkan oleh planet. Paling kanan adalah Omicron Tauri, dan di atas dan di kiri adalah Xi Tauri, yang sebenarnya adalah sistem bintang empat. Keduanya merupakan bagian dari konstelasi Taurus.

Ini adalah flyby Venus kedua Solar Orbiter, dengan flyby Bumi pada November 2021 dan enam penerbangan lagi di Venus dari 2022 hingga 2030. Pesawat ruang angkasa menggunakan gravitasi Venus untuk membawanya lebih dekat ke Matahari dan memiringkan orbitnya, menyebabkannya berosilasi baik ke atas maupun ke luar. . Seperti “melihat ke bawah” pada matahari. Dari sudut pandang ini, Solar Orbiter pada akhirnya akan menangkap gambar pertama kutub utara dan selatan matahari.

READ  Seorang astronot di stasiun luar angkasa menangkap pemandangan tepi Bumi yang menakjubkan

Pada 10 Agustus, hanya sehari kemudian, Badan Antariksa Eropa dan misi BepiColombo Badan Eksplorasi Luar Angkasa Jepang terbang dekat dengan Venus. Pelajari lebih lanjut tentang penerbangan ganda dan lihat foto-foto BepiColombo di liputan Badan Antariksa Eropa tentang acara tersebut.