POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengoperasian bandara adalah prospek yang baik untuk pertumbuhan sosial dan ekonomi di Volta - Konsul Kehormatan Indonesia di Ghana

Pengoperasian bandara adalah prospek yang baik untuk pertumbuhan sosial dan ekonomi di Volta – Konsul Kehormatan Indonesia di Ghana

Bandara Hu yang sangat dinanti dijadwalkan untuk menerima penerbangan komersial pertamanya pada 4 Desember 2021, setelah selesai pada 2017, dengan perkiraan biaya $25 juta.

Passion Air akan menjadi maskapai niaga pertama yang menggunakan fasilitas yang dibangun di bawah manajemen Mahama, melalui jajaran mendiang Dzifa Attivor, mantan Menteri Perhubungan, 2013-2015.

Maskapai ini telah mengintegrasikan rute Ho di portal pemesanan online-nya, berharap dapat ditayangkan pada bulan Desember, menghubungkan tiket penerbangan ke GH¢209.

Bandara Ho

Berbicara tentang perkembangan tersebut, Konsul Kehormatan Republik Indonesia di Ghana, H.E. Pascal AB Royce, menyatakan kegembiraannya atas berita tersebut, menambahkan bahwa pengoperasian bandara akan berfungsi sebagai katalis untuk pengembangan sosial ekonomi wilayah Volta.

Dia menjelaskan potensi pariwisata, pertanian dan industri di wilayah tersebut, dan mengatakan bahwa bandara akan berfungsi sebagai katalis untuk pertumbuhan sektor-sektor ini.

Dia menambahkan bahwa fasilitas tersebut terletak dengan baik di Afrika Barat dan dengan demikian dapat menjadi titik transit ke bagian lain dari sub-kawasan dalam waktu dekat, jika manajemen dan modalitas yang tepat diterapkan.

“Bagi saya, saya berharap suatu saat bandara ini akan menjadi bandara internasional karena lokasi bandara ini sangat bagus, terutama untuk perjalanan ke negara-negara Afrika lainnya. Untuk Togo lebih pendek dari Accra, untuk Nigeria lebih pendek daripada Accra,” katanya dalam wawancara telepon dengan Fred Quame Asare dari Joy News.

Yang Mulia Royce mengungkapkan bahwa para taipan bisnis dari wilayah Volta telah mulai merencanakan untuk meluncurkan proyek real estat senilai satu juta dolar di berbagai bagian wilayah Volta, karena adanya bandara.

“Ini juga akan memungkinkan saya untuk mendatangkan investor dari Indonesia [to the region]’, dia menegaskan.

READ  Peluncuran kemitraan NFC dan SiCepat Indonesia untuk sepeda motor listrik

Dia menambahkan bahwa pengoperasian penuh Bandara Ho akan mengurangi tingkat pengangguran kaum muda di sebagian negara, percaya bahwa kesempatan kerja yang melimpah akan tercipta.

Konsul RI menilai bandara dengan selesainya jalur KA timur ke Ghana akan mengurangi waktu tempuh dan mengurangi kemacetan di ibu kota negara, Accra.

“Ketika bandara dan kereta api bekerja, orang dapat tinggal di Ho dan bekerja di Accra. Ini akan mengurangi lalu lintas di Accra.”

Ia optimistis waktu tempuh dan stres yang dilalui masyarakat, terutama wisatawan, untuk mencapai ibu kota daerah Volta melalui jalan darat, akan berkurang.

“Ketika Anda tiba di Bandara Internasional Kotoka, Anda tidak perlu membawa barang bawaan Anda ke stasiun truk, berkeringat dan tegang. Anda tidak akan pernah mengalami hal-hal ini lagi.”

“Jika Anda tidak memiliki tempat tinggal di Accra, Anda tidak perlu menginap di hotel dan pergi keesokan harinya. Anda dapat mengantarkan tiket Anda langsung dari bandara ke Ho, rumah Anda.”

“Bahkan jika mereka membakar air ‘Akbel’ sebelum lepas landas, Anda akan bertemu dengannya dan menikmati ‘Akbel’ dan ‘Vetreditsi’ sebagai makan malam sebelum Anda tidur,” jelasnya.

Dia menyimpulkan bahwa fasilitas itu juga akan berfungsi sebagai daya tarik wisata dan stimulus bagi generasi muda, “yang, karena apa yang mereka lihat, mungkin ingin tumbuh menjadi pilot dan insinyur penerbangan.”