POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengadilan Besar akan senang, tetapi hanya untuk mereka yang terbiasa dengan musik Barat

Apakah Anda mengasosiasikan vokal kecil dengan musik sedih dan vokal penting dengan musik bahagia? Jika ya, Anda mungkin tumbuh mengikuti musik yang mengikuti aturan dasar teori musik Barat. Tapi tidak semua orang memiliki pengalaman itu. Sebuah studi baru Dirilis hari ini Ini menunjukkan bahwa orang-orang di beberapa komunitas di Papua Nugini tidak akan menghubungkan paduan suara dengan suasana hati dengan cara yang sama seperti orang-orang jika mereka dikelilingi oleh musik Barat.

Bagi banyak orang, perbaikan akord kecil dalam musik adalah “sedih” sedangkan fokus utamanya adalah lagu-lagu “bahagia”. Tetapi bagi para peneliti yang mempelajari bagaimana orang merespons musik, selalu sulit untuk mengetahui apakah itu terkait dengan cara otak Anda memproses suara yang berbeda atau apakah itu adalah asosiasi budaya. Ini karena sebagian besar penelitian yang melihat bagaimana kebanyakan orang mendengarkan musik telah dilakukan dalam budaya, di mana setiap orang telah mengekspresikan gaya musik Barat sepanjang hidup mereka.

“Musik Barat” bukan tentang musik yang dibuat di negara-negara Barat, tetapi tentang apa pun yang mengikuti aturan dasar teori musik Barat dan dimensi dan koreografinya: musik klasik, jazz, pop (termasuk sub-genre seperti gay. -Pop), rock , folk, punk. , Hip hop, banyak musik film Hollywood, musik video game, nada dering, dan banyak lagi. Musik barat ada di mana-mana di sebagian besar dunia.

Semua gaya ini (dan banyak lagi) menggunakan aturan umum yang sama tentang ritme dan bentuk yang membentuk tangga nada, dawai, dan dawai dan melodi yang sama. Aturan-aturan ini mencakup, misalnya, kombinasi referensi yang menghasilkan jenis getaran tertentu yang disebut cincin besar, sementara yang lain adalah cincin kecil.

Mereka yang telah mengekspresikan jenis musik ini secara teratur selama bertahun-tahun sangat menyadari aturan tersebut bahkan ketika aturan tersebut tidak dapat dijelaskan dalam istilah teori musik. Bagi banyak telinga yang terbiasa dengan musik Barat, akord mayor terdengar lebih maju “bahagia” dan akord minor memajukan “sedih”. Tapi sepertinya tidak ada yang melekat pada string itu sendiri untuk membuat mereka “bahagia” atau “sedih”. Jadi para peneliti di universitas di Jerman dan Australia memutuskan untuk mencari tahu bagaimana pemikiran mereka yang paling sedikit mengekspresikan musik Barat tentang cincin ini.

Mereka mengunjungi beberapa komunitas terpencil di Papua Nugini, di mana orang sering mengekspresikan gaya musik tradisional mereka sendiri dan jarang mendengarkan musik Barat. Para peneliti diminta untuk mendengarkan beberapa peningkatan akord besar dan kecil dan untuk menunjukkan suara mana yang memberi mereka kesenangan. Di Sydney, Australia, banyak musisi dan musisi diminta untuk melakukan pekerjaan serupa dengan model musik yang identik, tetapi kehidupan sehari-hari mereka di Sydney benar-benar tenggelam dalam musik Barat.

Anehnya, subjek tes Sydney mengembangkan hubungan prediktif antara suasana hati yang bahagia dan cincin vital. Baik musisi dan musisi melakukan ini, jadi tidak ada hubungannya dengan latihan musik. Namun temuan di komunitas Papua Nugini sedikit berbeda. Dua dari kelompok ini telah memamerkan sejumlah kecil musik Barat selama bertahun-tahun, misalnya, melalui musik yang dibawakan oleh misionaris gereja di komunitas Lutheran dan Advent mereka. Anggota komunitas ini membuat beberapa hubungan antara suasana hati dan peningkatan akord, tetapi tidak sekuat yang dilakukan tim eksperimen Sydney. Kelompok ketiga, yang paling tidak mengungkapkan musik Barat, tidak benar-benar berpikir ada hubungan antara mood dan jenis akord.

Milik mereka Artikel Penelitian Diposting hari ini di PLOS Satu, “Sifat emosional besar dan kecil sangat terkait dengan ekspresi musik dan budaya yang dipengaruhi Barat,” kata para peneliti. Jadi, jika gantungan kunci membuat Anda bahagia, itu mungkin lebih terkait dengan bagaimana musik digunakan dalam budaya Anda daripada di dalamnya.

READ  Indonesia siap membebaskan wanita Chicago yang membantu membunuh ibunya