POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penemuan planet baru seukuran Bumi yang mengorbit bintang yang akan berumur 100 miliar tahun

Penemuan planet baru seukuran Bumi yang mengorbit bintang yang akan berumur 100 miliar tahun

Sebuah tim internasional telah menemukan sebuah planet seukuran Bumi yang mengorbit katai merah berumur panjang, memberikan wawasan unik tentang dunia yang berpotensi layak huni. Kredit: SciTechDaily.com

Dengan menggunakan Teleskop Robot Internasional, para peneliti telah menemukan sebuah planet seukuran Bumi, SPECULOOS-3 b, yang mengorbit katai merah ultradingin di dalam galaksi. Bima Sakti. Planet yang terkunci pasang surut dan kemungkinan tidak memiliki atmosfer karena radiasi yang kuat ini menawarkan wawasan baru tentang katai merah berumur panjang, yang diperkirakan menjadi salah satu bintang terbakar terakhir di alam semesta.

Galaksi kita adalah harta karun berupa bintang merah. Faktanya, lebih dari 70% bintang di Bima Sakti merupakan katai M, yang juga dikenal sebagai katai merah. Bintang-bintang ini lebih sejuk dan redup jika dibandingkan dengan Matahari kita, namun mereka sering kali meledakkan planet ekstrasurya yang diorbitnya dengan radiasi energi tinggi, terutama pada awal kehidupannya. Dan “kehidupan” itu berlangsung selamanya panjang waktu. Bintang seperti Matahari kita terbakar selama sekitar 10 miliar tahun sebelum berubah menjadi raksasa merah lapar yang melahap planet mana pun yang jaraknya terlalu dekat. Katai M terus menyala selama 100 miliar tahun atau lebih, mungkin memberikan pijakan bagi kehidupan, dan jangka waktu yang lebih lama bagi kehidupan untuk berevolusi.

Sebuah tim internasional yang menggunakan teleskop robotik di seluruh dunia baru-baru ini menemukan sebuah planet seukuran Bumi yang mengorbit katai merah ultradingin, bintang paling ringan dan berumur paling panjang di antara bintang-bintang. Saat alam semesta menjadi dingin dan gelap, bintang-bintang ini akan menjadi bintang terakhir yang terbakar.

Penemuan

itu planet ekstrasurya SPECULOOS-3 b terletak sekitar 55 tahun cahaya dari Bumi (sangat dekat jika Anda mempertimbangkan skala kosmik!) dan ukurannya hampir sama. Setahun di sana, satu revolusi mengelilingi bintang, memakan waktu sekitar 17 jam. Namun, siang dan malam mungkin tidak pernah berakhir: planet ini dianggap terkunci pasang surut, sehingga sisi yang sama, yang disebut sisi siang, selalu menghadap bintang, seperti Bulan ke Bumi. Sisi malam akan tersegel dalam kegelapan yang tiada akhir.

SPECULOOS-3 b mengorbit bintangnya

Konsep seorang seniman tentang planet ekstrasurya SPECULOOS-3 b yang mengorbit bintang katai merahnya. Planet ini sebesar Bumi, sedangkan bintangnya sedikit lebih besar dari Jupiter – namun jauh lebih masif. Kredit: Leonel Garcia

Menjelajahi katai ultra-dingin

Di sudut galaksi kita, bintang katai yang sangat dingin ada dimana-mana. Mereka sangat lemah sehingga populasinya di planet ini sebagian besar belum dijelajahi. Proyek SPECULOOS (Search for Planets Obscuring Ultracool Stars), yang dipimpin oleh Michael Gillon di Universitas Liège di Belgia, dirancang untuk mengubah hal tersebut. Bintang katai yang sangat dingin tersebar di langit, jadi Anda harus mengamatinya satu per satu, selama berminggu-minggu, agar mendapat peluang bagus untuk melihat planet yang sedang transit. Untuk mencapai hal ini, Anda memerlukan jaringan teleskop profesional khusus. Ini adalah konsep SPECULOOS.

READ  Galaxy Cluster Warp Ruang dan Waktu, James Webb Telescope ditampilkan

“Kami secara khusus merancang SPECULOOS untuk menjelajahi bintang katai ultradingin di dekatnya untuk mencari planet berbatu,” kata Gillon. ''Dengan prototipe SPECULOOS dan bantuan penting dari NASA Teleskop Luar Angkasa Spitzer, kami menemukan sistem TRAPPIST-1 yang terkenal. Itu adalah awal yang luar biasa!

Gillon adalah penulis utama makalah yang mengumumkan penemuan planet ini, yang diterbitkan pada 15 Mei 2024 di jurnal Astronomi alam. Proyek ini merupakan upaya internasional, bekerja sama dengan universitas Cambridge, Birmingham, Bern, MIT dan ETH Zurich.

Bintang SPECULOOS-3 ribuan derajat lebih dingin dari Matahari kita, dengan suhu rata-rata sekitar 4.760 F (2.627 C), namun ia menghantam planetnya dengan radiasi, yang berarti kemungkinan besar ia tidak memiliki atmosfer.

Melihat bintang, apalagi planet, merupakan sebuah pencapaian tersendiri. “Meskipun katai merah ini seribu kali lebih redup daripada Matahari, planetnya mengorbit pada jarak yang jauh lebih dekat daripada Bumi,” kata Katherine Clark, rekan penulis dan peneliti pascadoktoral di Jet Propulsion Laboratory NASA . Di California Selatan.

Fakta menyenangkan

  • Meskipun planet ini sebesar Bumi, bintangnya sedikit lebih besar Jupiter – Tapi jauh lebih masif.
  • Planet ini menerima sekitar 16 kali lebih banyak energi per detik dibandingkan yang diterima Bumi dari Matahari.
  • Apakah Anda menangkap koneksi cookie? SPECULOOS Planet Discovery memiliki nama yang sama dengan roti pendek yang dibumbui. Mereka berdua berasal dari Belgia. manis!

Langkah selanjutnya

SPECULOOS-3 b adalah kandidat yang sangat baik untuk observasi lanjutan dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb. Kita tidak hanya akan belajar tentang kemungkinan adanya atmosfer dan mineral permukaan, tetapi juga dapat membantu kita memahami lingkungan bintang dan tempat kita di dalamnya.

READ  Saksikan saat Artemis 1 Orion terbang melewati bulan pada Senin pagi

“Kami membuat kemajuan besar dalam studi kami tentang planet-planet yang mengorbit bintang lain. Kami kini telah mencapai titik di mana kami dapat mendeteksi dan mempelajari exoplanet seukuran Bumi secara mendetail. kata Steve P. Howell, salah satu penemu planet di Pusat Penelitian Ames NASA di Silicon Valley. Selanjutnya adalah menentukan apakah ada di antara planet-planet tersebut yang dapat dihuni, atau bahkan dihuni.

Untuk informasi lebih lanjut tentang penemuan ini:

Referensi: “Penemuan planet ekstrasurya seukuran Bumi yang mengorbit bintang katai ultradingin SPECULOOS-3” oleh Michael Gillon dan Peter B. Pedersen, dan Benjamin V. Rackham, Georgina Dranfield, Elsa Ducrot, Khaled Al-Barqawi, Artem Burdanov, Urs Schrofenegger, Yelin Gomez Maco-Chiu, Susan M. Lederer, Rui Alonso, Adam J. Burgasser, Steve B. Howell, Norio Narita, Julien de Wit, Brice Olivier Demaury, Didier Queloz, Amaury HMG Triaud, Laetitia Delrez, Emmanuelle Jehin, Matthew J. Hutton, Leonel J. Garcia, Claudia Jano Muñoz, Catriona A. Murray, Francisco J. Pozuelos, Daniel Sebastian, Mathilde Timmermans, Samantha J. Thompson, Sebastian Zuniga Fernandez, Jesús Acetono, Cristian Ajanzi, Pedro J. Amado, Thomas Bycroft, Zuhair Bin Khaldun, David Berardo, Emeline Polmont, Katherine A. Clark, Yasmin T. Davis, Fatima Davoudi, Zoe L. de Bourse, Jerome B. de Leon, Masahiro Ikoma, Kai Ikuta, Keisuke Isogai, Izuru Fukuda, dan Akihiko. Fukui, Roman Gerasimov, Murat Gashui, Maximilian N. Günther, Samantha Hasler, Yuya Hayashi, Kevin Heng, Renyu Hu, Taiki Kagitani, Yugo Kawai, Kyo Kawauchi, Daniel Kitzmann, Daniel D. B. Cole, Monika Lindell, John H. Livingston, Shentong . Liu, Eric A. Mayer Valdés, Mayuko Mori, James J. McCormack, Felipe Morgas, Prajwal Niraula, Enrique Bali, Elsie Blaucho-Frayne, Rafael Rebollo, Lawrence Sabin, Yannick Schacki, Nicole Schanech, Frank Celces, Alfredo Sotta, Manu Stalbort. , Matius R. Berdiri, Kevan J. Stasson, Motohide Tamura, Yuka Terada, Christopher A. Thiessen, Martin Torbet, Valerie van Grootel, Roberto Varas, Noriharu Watanabe, dan Francis Zhong Lang, 15 Mei 2024, Astronomi alam.
doi: 10.1038/s41550-024-02271-2

READ  Organisasi Kesehatan Dunia meminta Tiongkok memberikan rincian tentang wabah penyakit pernapasan tersebut