POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian menemukan pengeluaran untuk kesehatan mental meningkat selama pandemi

Penelitian menemukan pengeluaran untuk kesehatan mental meningkat selama pandemi

Penggunaan layanan kesehatan mental meningkat secara dramatis selama pandemi virus corona, karena telemedis mengurangi hambatan terhadap kunjungan rutin, menurut sebuah penelitian besar mengenai klaim asuransi yang diterbitkan pada hari Jumat di JAMA Health Forum.

Studi tersebut menemukan bahwa dari Maret 2020 hingga Agustus 2022, kunjungan kesehatan mental meningkat sebesar 39 persen, dan pengeluaran meningkat sebesar 54 persen. Pemeriksaan yang dilakukan terhadap 1.554.895 pemohon kunjungan dokter juga mengidentifikasi peningkatan sepuluh kali lipat dalam penggunaan telehealth.

pembelajaran Hal ini mencakup kunjungan ke sekitar tujuh juta orang dewasa di seluruh negeri yang menerima asuransi kesehatan melalui perusahaan mereka, sehingga tidak mencakup banyak pasien dengan penyakit mental berisiko tinggi, dan tidak mencakup perawatan akut atau perawatan residensial.

ujar Christopher M. Wally, ekonom layanan kesehatan di Rand Corporation dan penulis studi tersebut, mengatakan kenaikan ini kemungkinan akan terus berlanjut, bahkan ketika perusahaan asuransi mempertimbangkan manfaat dari terus membayar lebih banyak.

“Itu adalah biaya yang sangat besar, dan kami membayar biaya tersebut dengan premi yang lebih tinggi dan pengurangan yang lebih tinggi,” kata Mr. Whaley, seorang profesor di Brown University.

Di sisi lain, tambahnya, pasien dengan kebutuhan kesehatan mental yang tidak terpenuhi cenderung tidak meminum obatnya dan lebih cenderung beralih ke ruang gawat darurat saat krisis, sebuah perilaku yang juga mengalihkan biaya besar ke kelompok asuransi.

“Tantangan bagi perusahaan asuransi, dan bagi apa yang harus kita pikirkan sebagai sistem layanan kesehatan, adalah biaya yang sebenarnya paling besar,” kata Mr. Whaley.

Sebagian besar kunjungan kesehatan mental berkaitan dengan kecemasan dan depresi, masing-masing mencapai 45% dan 33% dari total kunjungan; Kunjungan PTSD menyumbang 10 persen; Gangguan bipolar 9 persen. dan skizofrenia, 2,6 persen.

READ  Amnesia karena membalikkan TBI

Di antara lima diagnosis, gangguan kecemasan mengalami peningkatan kunjungan terbesar selama pandemi, yaitu sebesar 73,7%. Kunjungan PTSD meningkat sebesar 37 persen; kunjungan penderita gangguan bipolar sebesar 32 persen; dan kunjungan depresi sebesar 31,9 persen. Kunjungan penderita skizofrenia tidak berubah.

Para peneliti terkejut saat mengetahui bahwa penggunaan layanan telehealth di bidang kesehatan mental tidak menurun seiring berakhirnya epidemi, seperti yang terjadi di bidang kedokteran lainnya.

“Ini adalah satu-satunya bidang sistem layanan kesehatan di mana pasien dan penyedia layanan memberikan suara mereka sampai tingkat tertentu“,” kata Pak Wally.Dan tampaknya perubahan ini akan terus berlanjut setelah epidemi berakhir.”

Robert L. Trestmann, ketua psikiatri di Carillion College of Medicine di Virginia Tech, yang mengawasi sistem psikiatri di Barat, mengatakan peningkatan penggunaan layanan kesehatan mental mencerminkan menurunnya stigma dan berkurangnya hambatan praktis terhadap kunjungan kesehatan mental. Virginia.

Dalam sistemnya sendiri, kata Dr. Tristmann, tahun-tahun pandemi telah membawa “peningkatan tagihan yang mengejutkan” bagi pasien yang menderita kecemasan dan depresi. Secara historis, katanya, hampir separuh orang dengan gejala gangguan tersebut tidak mendapat perawatan kesehatan mental.

Semakin banyak orang yang mencari layanan kesehatan, angkanya “sebenarnya lebih konsisten dengan epidemiologi yang kita perkirakan,” katanya.

“Mereka terkendala karena harus mencari dokter, menyediakan waktu untuk bekerja dan menemui mereka,” kata Dr. Tristmann, yang juga merupakan Ketua Dewan Direksi Sistem Layanan Kesehatan dan Keuangan. “Dengan darurat kesehatan masyarakat dan perluasan telehealth, keterbatasan ini telah hilang.”

Dia menambahkan bahwa dia memperkirakan tren ini akan terus berlanjut, karena orang Amerika menghadapi ketidakamanan keuangan, perumahan, dan pembayaran pinjaman pascapandemi.

“Saya tidak melihat bukti apa pun mengenai penurunan yang kami lihat atau dapat kami prediksi,” katanya.

READ  Kamera 360 derajat pertama di luar angkasa menangkap gambar Bumi yang menakjubkan

Tidak jelas apakah perusahaan asuransi akan mencoba mengendalikan tingkat pengeluaran yang lebih tinggi.

Pasien telah lama mengeluh bahwa kunjungan kesehatan mental sulit untuk dicakup, meskipun sudah ada undang-undang federal, Undang-Undang Kesetaraan Kesehatan Mental dan Kecanduan tahun 2008.

Perusahaan asuransi harus menentukan apakah telehealth mencegah pasien mengakses bentuk layanan yang lebih mahal, seperti penggunaan ruang gawat darurat untuk krisis kesehatan mental, kata Dr. Jane M. Hazu, asisten profesor kedokteran di Oregon Health & Science University yang telah mempelajari akses. . dari layanan kesehatan mental.

“Ini akan menetes ke bawah suatu saat nanti,” tambahnya. “Ini berarti total pengeluaran akan meningkat jika banyak orang menggunakan telehealth, atau perusahaan asuransi akan mencari cara untuk mengurangi pengeluaran mereka.”

Dr Chu mengatakan penerimaan layanan telehealth bervariasi di antara kelompok populasi yang berbeda. belajar Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Health Affairs pada tahun 2022 menemukan bahwa penderita skizofrenia lebih lambat beralih ke teleterapi, sedangkan penderita gangguan terkait kecemasan dan ketakutan lebih cepat beralih ke teleterapi.

A analisis tahun 2022 oleh Kantor Federal untuk Kebijakan Kesehatan menemukan penurunan yang signifikan dalam penerapan telehealth di kalangan orang yang tidak memiliki asuransi dan dewasa muda. Kunjungan video paling tinggi terjadi pada orang kulit putih dan mereka yang berpendapatan lebih tinggi, dan paling rendah pada orang dengan pendidikan rendah; orang yang berusia di atas 65 tahun; Latin, Asia, dan Kulit Hitam.

Dr Chu mengatakan peningkatan penggunaan layanan ini sangat mengejutkan.

“Saya belum pernah melihat hal seperti ini dalam literatur,” katanya. “Jelas, ini adalah periode waktu yang benar-benar baru.”