POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian kanker palsu dan klaim penipuan ilmiah telah menimpa Dana-Farber Cancer Institute

Penelitian kanker palsu dan klaim penipuan ilmiah telah menimpa Dana-Farber Cancer Institute

Musim panas lalu, saya meliput kisah Francesca Gino dari Harvard Business School, yang secara terang-terangan dituduh memalsukan data dalam setidaknya empat penelitiannya yang diterbitkan. Dia tertangkap ketika beberapa detektif data Internet – yang menyelidiki kesalahan penelitian di waktu luang mereka – Saya menemukan ketidakkonsistenan Dalam makalahnya data dan diselidiki lebih lanjut.

Mereka akhirnya menyampaikan kekhawatirannya kepada Universitas Harvard, yang akhirnya menyelidiki masalah tersebut Permintaan untuk menarik surat-surat yang relevan. (Gino kaki Harvard menggugat dan para blogger, menuduh mereka berkolusi untuk mencoreng reputasinya.)

Saya terus memikirkan kasus Gino ketika saya membaca Cerita yang anehnya serupa Skandal di Dana-Farber Cancer Institute yang berafiliasi dengan Harvard, sebuah rumah sakit penelitian kanker terkemuka di Boston.

Dana Farber dikejutkan pada bulan Januari tahun ini oleh A Entri blog Ditulis oleh Sholto David, seorang ahli biologi molekuler dan detektif data internet, di mana ia menyajikan bukti meluasnya manipulasi data dalam penelitian kanker yang dipublikasikan oleh para peneliti terkemuka termasuk CEO dan COO institut tersebut. Daud Itu berkata Dia menghubungi lembaga tersebut karena kekhawatirannya terhadap 57 makalah penelitian, 38 di antaranya memiliki “tanggung jawab utama atas potensi kesalahan dalam data”. Lembaga telah meminta penarikan 6 diantaranya dan telah memulai koreksi terhadap 31 diantaranya.

Jelasnya, manipulasi data ini tidak dilakukan secara halus. (Postingan David yang agak berbunga-bunga yang mengumumkan bukti menyebutnya “sangat amatir dan berlebihan”.) Banyak kasus yang dia identifikasi melibatkan penggunaan kembali gambar yang sama berulang kali dalam bentuk yang berbeda, dengan label yang berbeda, dan dengan bentuk yang diputar atau diputar secara kikuk. Diperluas di Photoshop atau editor gambar serupa. Plot pengumpulan data pada hari yang berbeda kurang lebih sama. Hasil tes disalin dan ditempel dengan jelas.

READ  Sebuah penelitian menunjukkan bahwa lumba-lumba menunjukkan ciri-ciri penyakit Alzheimer

Hal ini menimbulkan pertanyaan: Dengan asumsi ada pelanggaran di balik gambar yang disalin dan ditempel, beraninya orang melakukan penipuan terang-terangan seperti itu, secara terbuka, dalam jangka waktu yang lama? Berapa banyak uang hibah yang diperoleh berdasarkan data palsu, dan seberapa besar perjuangan melawan kanker telah dirusak oleh ketidakakuratan yang dipublikasikan dalam penelitian ini?

Dan mungkin yang lebih penting, apakah ini hanyalah puncak gunung es?

Anatomi skandal data kanker

Selama bertahun-tahun, peneliti biomedis telah menyadari bahwa bidang ini menghadapi masalah gambar palsu di surat kabar. Dalam makalah tahun 2016, ahli mikrobiologi Belanda Elisabeth Beck menulis Dipindai Lebih dari 20.000 makalah biomedis mencari bukti manipulasi tersebut, dan menemukan bahwa 3,8% dari makalah tersebut memiliki tanda-tanda manipulasi tersebut, “dengan setidaknya setengahnya menunjukkan ciri-ciri yang menunjukkan adanya manipulasi yang disengaja.” Yang lebih parah lagi, permasalahan ini tampaknya semakin meningkat. “Prevalensi makalah penelitian yang memuat gambar-gambar bermasalah telah meningkat secara signifikan selama dekade terakhir,” kata Beck.

Ha Skala untuk menggambarkan manipulasi Bab ini mengkaji tiga jenis foto palsu – kasus di mana foto yang sama digunakan dua kali, dengan keterangan berbeda (yang mungkin merupakan kesalahan yang tidak disengaja), dan kasus di mana foto yang sama digunakan dua kali namun dalam satu kejadian foto tersebut sengaja dipotong (yang sepertinya kecil kemungkinannya adalah foto palsu). Ini adalah kesalahan yang tidak disengaja (sebuah kesalahan yang tidak disengaja), dan kasus-kasus di mana ada sesuatu yang lain yang ditempelkan pada gambar tersebut (yang tampaknya tidak mungkin merupakan kesalahan yang tidak disengaja).

Jadi, para ilmuwan biomedis sangat menyadari bahwa bidang ini mempunyai masalah. Beberapa manipulasi spesifik yang disoroti dalam postingan blog David sudah dikenal luas di kalangan ilmuwan Topik hangat diskusi di forum diskusi PubPeer. Meskipun kekhawatiran tersebut sudah diketahui umum, tampaknya hal tersebut mengambil posisi David Penarikan cepat dan penyelidikan internal.

READ  Sebuah studi evolusi menunjukkan bahwa ukuran tubuh manusia dibentuk oleh iklim

Kesalahan mempunyai konsekuensi

Sangat meresahkan jika muncul kasus-kasus seperti pemeriksaan data eksternal yang diwajibkan oleh Gino dan Dana Farber. Menjadi seorang detektif data sangatlah tidak menguntungkan, dan bahkan berisiko. Daud Saat ini menganggur dan melakukan pekerjaan pelaporan pengolahan data Di waktu luangnya di sela-sela pertunjukan, katanya kepada The Guardian.

Banyak penyelidik data diancam dengan tuntutan hukum untuk mengungkap penipuan data. “Banyak ilmu pengetahuan penting yang dilakukan bukan oleh lembaga-lembaga besar yang mempertanyakan berbagai hal, namun oleh orang-orang independen seperti itu,” kata pengacara pencemaran nama baik, Ken White, kepada saya musim panas lalu. Masalahnya adalah tidak ada proses kelembagaan untuk meninjau penelitian kecuali ada orang lain yang menyoroti masalahnya, dan sebagian besar ilmuwan tidak ingin membahayakan karier mereka untuk melakukan pekerjaan yang membuat frustrasi dan tidak terlalu indah ini.

Yang juga mengkhawatirkan adalah pemalsuan tersebut begitu mencolok. Di sini kita tidak berbicara tentang pemrosesan data yang kompleks, melainkan tentang kasus-kasus di mana para ilmuwan mengedit gambar hasil eksperimen mereka dengan buruk. “Kami hanya melihat puncak kecil dari gunung es penipuan – duplikasi data gambar, upaya terakhir dari dunia yang gagal setelah semua trik lainnya gagal memberikan hasil yang diinginkan,” tulis David dalam postingan blog aslinya. Dalam budaya di mana hasil eksperimen Photoshop diulangi, hal ini bukanlah satu-satunya bentuk manipulasi.

Ada benang merah lain antara kegagalan Gino dan kegagalan Dana-Farber: Harvard. Antara kasus Gino, pengunduran diri Presiden Harvard Claudine Guy, dan dugaan penelitian kanker palsu, reputasi Harvard dalam bidang akademis tidak diragukan lagi telah terpukul keras.

Namun penemuan tantangan-tantangan ini di universitas paling bergengsi di Amerika juga membantu menarik perhatian publik terhadap isu yang sangat membutuhkan perhatian. Mungkin mempermalukan Harvard akan membawa perubahan.

READ  Video menakjubkan menunjukkan bola api besar menerangi langit malam di atas Amerika Serikat

Versi cerita ini pertama kali muncul di Masa depan sempurna berita. Daftar disini!