POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian baru menunjukkan bagaimana warna dapat membantu mencegah nyamuk

Gigitan nyamuk adalah keniscayaan musim panas yang tak terhindarkan – atau memang begitu? Para ilmuwan baru-baru ini menemukan bahwa nyamuk lebih tertarik pada beberapa warna daripada yang lain, yang berpotensi terbukti bermanfaat bagi mereka yang mencoba menghindari gigitan gatal.

Itu belajar, yang diterbitkan Jumat, menemukan bahwa setelah jenis nyamuk yang umum mencium CO2 – gas yang dihembuskan manusia – mereka memutuskan untuk mendarat di beberapa titik berwarna tetapi mengabaikan yang lain.

“Bayangkan Anda berada di trotoar dan Anda mencium kulit pai dan kayu manis,” kata penulis senior Jeffrey Riffell, seorang profesor biologi di University of Washington, dalam sebuah jumpa pers mengumumkan temuan studi. “Itu mungkin pertanda ada toko roti di dekat sini, dan Anda mungkin mulai mencari-cari. Di sini, kami mulai mempelajari elemen visual apa yang dicari nyamuk setelah mencium bau toko roti versi mereka sendiri.”

Tim peneliti meletakkan titik-titik berwarna berbeda di bagian bawah ruangan dan menyemprotnya dengan CO2. (Tanpa CO2, nyamuk mengabaikan setiap titik.) Mereka menemukan bahwa nyamuk paling tertarik pada warna merah, oranye, hitam, dan cyan.

Penelitian baru menunjukkan bahwa nyamuk Aedes aegypti tertarik pada warna tertentu, termasuk merah. / Kredit: Kiley Riffell

Mereka juga menemukan bahwa nyamuk mengabaikan warna hijau, ungu, biru dan putih. Ketika seorang peneliti memasukkan tangan mereka ke dalam ruangan dengan mengenakan sarung tangan hijau, nyamuk mengabaikannya, bahkan ketika disemprot dengan CO2.

Sayangnya, menghindari nyamuk tidak semudah memilih warna pakaian yang tepat. Kulit manusia memancarkan “sinyal” merah-oranye yang jelas kepada nyamuk, kata para peneliti, sehingga sulit untuk disembunyikan sepenuhnya.

“Dulu saya mengatakan ada tiga isyarat utama yang menarik nyamuk: napas Anda, keringat Anda, dan suhu kulit Anda,” kata Riffell. “Kami menemukan isyarat keempat: warna merah, yang tidak hanya dapat ditemukan di pakaian Anda, tetapi juga ditemukan di kulit setiap orang. Warna kulit Anda tidak masalah, kami semua memberikan tanda merah yang kuat.”

READ  Fisikawan itu mengklaim bahwa data digital dapat mengubah massa Bumi dalam jumlah kecil

Sementara penelitian menemukan bahwa nyamuk tampaknya lebih menyukai warna tertentu, itu tidak mengukur apakah memakai warna seperti hijau atau ungu akan membantu mencegah makhluk tersebut. Namun Riffel mengatakan mengenakan pakaian yang menghindari warna paling menarik “bisa” terbukti menjadi cara lain untuk mengurangi gigitan.

Para peneliti juga berharap bahwa temuan mereka dapat membantu merancang penolak serangga yang lebih baik, perangkap serangga, dan cara lain untuk mengusir serangga penggigit.

Komite Nasional Partai Republik memberikan suara untuk mengecam Cheney dan Kinzinger atas Januari. 6 eksplorasi

Badan Keamanan Nasional merinci peningkatan keamanan siber 2021

Bibit tanaman taman peri untuk persahabatan yang langgeng