POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian baru mendukung teori bahwa perubahan iklim akan memperburuk masalah sampah antariksa

Gambar konseptual puing-puing ruang angkasa di sekitar Bumi, bukan skalanya.

Dua masalah besar dan bencana akan berkembang dalam waktu dekat: Perubahan iklim kemungkinan akan memperburuk masalah sampah antariksa, menurut belajar Itu diterbitkan di Geophysical Research Letters bulan lalu.

Pergeseran kepadatan udara dapat meningkatkan kepadatan di bagian atas atmosfer, meningkatkan potensi tabrakan satelit. Selain itu, penelitian terbaru menunjukkan bahwa di bawah skenario iklim tengah, atmosfer bagian atas akan kehilangan kepadatannya dua kali lebih cepat di masa depan daripada di masa lalu.

Baca lebih banyak

“Puing-puing ruang angkasa menjadi masalah yang berkembang pesat bagi operator satelit karena risiko tabrakan,” kata Ingrid Knusen, ilmuwan atmosfer di Dewan Penelitian Lingkungan Alam Inggris dan peneliti utama studi tersebut. jumpa pers Dari Survei Antartika Inggris. “Penurunan kepadatan atmosfer atas dalam jangka panjang sedang terjadi [the issue] Lebih parah lagi,” tambahnya.

Diagram puing-puing di orbit rendah Bumi

Diagram puing-puing di orbit rendah Bumi

NASA melacak perkiraan jumlah objek yang mengorbit di sekitar Bumi. Grafik ini, berdasarkan data 2019, menampilkan semua objek yang saat ini dilacak di LEO.

Ini kontra-intuitif, tetapi karena manusia terus memompa gas rumah kaca ke atmosfer yang lebih rendah, sehingga memanaskan permukaan planet kita, kita secara bersamaan membuat Udara tengah dan atas yang dingin. Penyebabnya bermacam-macam, tetapi salah satu penyumbang terbesarnya adalah emisi karbon dioksida.

Molekul karbon dioksida menyerap panas dengan mudah. Di atmosfer yang lebih rendah, ini berarti lebih banyak partikel yang saling bertabrakan dan lebih banyak panas yang dipantulkan kembali ke Bumi. Tetapi di atmosfer atas, di mana ada lebih sedikit molekul untuk memulai, karbon dioksida yang terperangkap panas menyimpan energi dengan sangat erat sehingga lebih mungkin untuk melarikan diri ke luar angkasa daripada menabrak partikel lain dan memanaskan udara tipis.

READ  Gunung-gunung di bumi kuno naik dengan bantuan makhluk terkecil di lautan

Saat atmosfer bagian atas mendingin, ia juga kehilangan kepadatannya. Udara yang kurang padat berarti satelit dan objek luar angkasa lainnya yang mengorbit Bumi menghadapi hambatan yang lebih kecil. Atmosfer kita seharusnya membersihkan diri, dengan benda-benda jatuh dari orbit dan terbakar saat turun. Namun, di lingkungan yang kurang padat, satelit dan puing-puing ruang angkasa tetap terangkat lebih lama.

Akumulasi puing-puing ruang atmosfer, dengan sendirinya, Krisis yang berkembang membayangi. Kami bergantung pada infrastruktur satelit untuk komunikasi, penelitian, pengumpulan data, dan prakiraan cuaca – dan segera kami akan kehabisan real estat. Sudah ada beberapa kekhawatiran tabrakan Dan menutup panggilan.

Saat ini, ada lebih dari 30.000 keping objek yang dapat dilacak Ini mengorbit di orbit rendah Bumi, menurut Badan Antariksa Eropa. NASA memperkirakan bahwa sekitar 23000 buah Dari puing-puing yang lebih besar dari bola softball yang mengorbit Bumi, sekitar 100 juta keping sangat kecil. Setiap tabrakan menghasilkan lebih banyak sampah. Tambahkan ke perubahan iklim, dan kehancuran bisa berlipat ganda.

pencarian sebelumnya Mereka sampai pada kesimpulan yang sama. sebuah publikasi 2021n, juga disumbangkan oleh Cnossen, menemukan bahwa objek di orbit rendah Bumi akan memiliki 30% lebih lama hidup di bawah 1,5°C pemanasan global, dibandingkan dengan tahun 2000.

Hasil terbaru mendukung kesimpulan sebelumnya dan memberikan perkiraan kuantitatif baru tentang perubahan atmosfer. Atmosfer bagian atas akan kehilangan panas dan kepadatan dua kali lebih cepat dalam 50 tahun ke depan seperti yang terjadi dalam setengah abad terakhir, menurut penelitian. Percepatan ini mengikuti proyeksi kenaikan simultan tingkat karbon dioksida di atmosfer antara sekarang dan 2070, tulis penulis studi tersebut.

READ  Dengarkan Seperti Apa Lubang Hitam - Suara Lubang Hitam Baru NASA Dengan Remix

Knusen mengandalkan model komputer untuk mencapai kesimpulan ini. Data iklim, emisi, dan atmosfer digunakan untuk menghasilkan salah satu model perubahan iklim terlengkap di seluruh atmosfer bagian atas hingga saat ini.

“Perubahan yang kami lihat antara iklim di atmosfer atas selama 50 tahun terakhir dan proyeksi kami untuk 50 tahun ke depan adalah hasil dari emisi karbon dioksida,” kata Knusen dalam siaran persnya. Untuk industri satelit dan pembuat kebijakan, tambahnya, memahami perubahan iklim – di luar permukaan bumi – “semakin penting”.

Dalam pekerjaan tindak lanjut, ilmuwan berharap untuk mengeksplorasi berbagai skenario iklim dan emisi karbon dioksida, untuk lebih mempersiapkan dunia untuk semua hasil potensial dari sampah luar angkasa.

Idealnya, itu akan mengarah pada pemahaman yang lebih besar tentang masalah Solusi yang berarti. “Saya berharap pekerjaan ini akan membantu memandu langkah-langkah yang tepat untuk mengendalikan masalah polusi ruang angkasa,” kata Knusen dalam pernyataannya. Pada akhirnya, Anda ingin “memastikan bahwa atmosfer atas tetap menjadi sumber daya yang dapat digunakan di masa depan”.

lagi: Apa yang Anda ketahui tentang sindrom Kessler, bencana luar angkasa mutlak?

Lainnya dari Gizmodo

tanda untuk Buletin Gizmodo. untuk berita terbaru, FacebookDan Twitter Dan Instagram.

Klik di sini untuk membaca artikel selengkapnya.