POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penderitaan di Singapura saat Malaysia melarang ekspor ayam

Placeholder saat memuat tindakan artikel

KUALA LUMPUR, Malaysia – Restoran di Singapura bersiap untuk harga yang lebih tinggi untuk hidangan ayam dan nasi nasional mereka, karena negara tetangga Malaysia bersiap untuk melarang ekspor mulai Rabu untuk meningkatkan pasokan di pasarnya dan menurunkan harga yang melonjak.

Perdana Menteri Ismail Sabri Yaqoub mengumumkan pekan lalu bahwa mulai 1 Juni, Malaysia akan melarang ekspor 3,6 juta ayam per bulan sampai harga domestik dan produksi stabil. Langkah itu paling terasa di Singapura, yang sumber sepertiga unggasnya berasal dari Malaysia.

Hampir semua ayam diimpor langsung ke Singapura, di mana mereka disembelih dan didinginkan. Konsumen di Singapura bergegas untuk membeli ayam segar sebelum larangan, dengan media lokal melaporkan bahwa rak-rak di beberapa pasar basah dan supermarket telah dibersihkan dari unggas.

Surat kabar Straits Times Singapura mengatakan penjual ayam memperkirakan harga ayam yang didinginkan akan naik sebanyak 30%, menaikkan harga untuk hidangan ayam. Pemerintah Singapura telah mendesak konsumen untuk beralih ke ayam beku dan daging alternatif lainnya, dan sedang menjajaki pasar baru untuk ayam segar.

Namun ada kekhawatiran tentang nasib nasi ayam di mana-mana, yang dijual di mana-mana mulai dari warung jajanan hingga hotel-hotel besar. Restoran populer Tian Tian Hainanese Chicken Rice, yang mendapatkan seluruh unggasnya dari Malaysia, dikatakan telah mengatakannya. Sajikan hidangan daging babi dan seafood Alih-alih menggunakan ayam beku jika gagal mencari pemasok baru.

Larangan Malaysia datang sebagai negara di seluruh dunia bergulat dengan kenaikan harga panganSebagian dipicu oleh perang di Ukraina. Ukraina adalah pengekspor utama jagung dan biji-bijian yang merupakan bahan utama pakan ayam.

READ  Umat ​​Muslim menghadiri salat Idul Fitri di masjid-masjid di seluruh India

Saat India bergerak untuk melindungi pasarnya, pembatasan gula dan ekspor gandum, sementara Indonesia menghentikan sementara — dan kemudian meningkatkan — penjualan minyak sawit ke luar negeri.

Selain larangan ekspor, Malaysia juga telah membatalkan izin impor untuk ayam dan makanan lainnya untuk meningkatkan pasokan makanan dan menekan harga di tengah protes publik. Itu sebelumnya membatasi harga ayam dan memberikan subsidi kepada petani yang dirampingkan karena kenaikan biaya pakan ayam, sebagian disebabkan oleh mata uang Malaysia yang lemah.

Langkah itu mengejutkan pemerintah Ismail, yang mulai menjabat pada Agustus dan menghadapi pemilihan umum tahun depan. Pemerintah juga menyelidiki tuduhan bahwa kartel mengendalikan harga dan pasokan ayam.

Larangan itu tidak hanya menimbulkan kekhawatiran di Singapura tetapi juga membuat marah para peternak unggas kecil Malaysia yang memasok ke Singapura untuk membantu operasi mereka tetap berjalan. Pemerintah belum mengatakan berapa lama larangan ekspor akan berlangsung, tetapi para pejabat memperkirakan pasokan dan harga akan kembali normal dalam waktu satu bulan.