POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendarat bulan Jepang kemungkinan jatuh, kata Espace

Pendarat bulan Jepang kemungkinan jatuh, kata Espace

Sebuah perusahaan Jepang telah kehilangan kontak dengan pesawat ruang angkasa robot kecil yang dikirim ke bulan. Analisis data dari penjelajah menunjukkan bahwa ia kehabisan propelan selama pendekatan terakhirnya dan bukannya mendarat dengan lembut, ia malah menabrak permukaan bulan.

Setelah menyalakan mesin utamanya, pendarat Misi 1 Hakuto-R, yang dibangun oleh perusahaan Jepang Ispace, meluncur keluar dari orbit bulan. Sekitar satu jam kemudian, pada pukul 12:40 ET pada hari Selasa, pendarat setinggi sekitar 7,5 kaki itu diharapkan mendarat di Kawah Atlas, fitur selebar 54 mil di kuadran timur laut sisi dekat bulan. .

Namun setelah waktu pendaratan, tidak ada sinyal yang diterima dari pesawat luar angkasa. Dalam siaran video langsung oleh perusahaan, setitik keheningan menyelimuti ruang kontrol Tokyo saat para insinyur Ispace, kebanyakan pria muda dan dari seluruh dunia, menatap layar mereka dengan cemas.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Rabu pagi di Jepang, perusahaan tersebut menyatakan bahwa para insinyur Ispace mencatat bahwa perkiraan propelan yang tersisa “pada tingkat minimum dan tak lama kemudian kecepatan turun meningkat pesat.”

Dengan kata lain, pesawat ruang angkasa kehabisan bahan bakar dan jatuh.

Kemudian komunikasi dengan pesawat ruang angkasa terputus. “Berdasarkan hal ini, ditentukan bahwa ada kemungkinan besar wahana itu akhirnya melakukan pendaratan keras di permukaan bulan,” kata perusahaan itu.

Investigasi sekarang harus menentukan mengapa pesawat ruang angkasa tampaknya salah menilai ketinggiannya. Analisis menunjukkan bahwa itu masih tinggi ketika seharusnya di lapangan.

Dalam sebuah wawancara, CEO Ispace Takeshi Hakamada mengatakan dia “sangat, sangat bangga” dengan hasilnya. Dia berkata, “Saya tidak kecewa.”

Mr Hakamada mengatakan bahwa dengan data yang diperoleh dari pesawat ruang angkasa, perusahaan akan dapat menerapkan “pelajaran” untuk dua misi berikutnya.

READ  Kaleng salmon kadaluarsa dari beberapa dekade lalu mengungkap kejutan besar: ScienceAlert

Pesawat ruang angkasa Hakuto-R diluncurkan pada bulan Desember dan mengambil jalur memutar namun hemat energi ke Bulan, memasuki orbit bulan pada bulan Maret. Selama sebulan terakhir, para insinyur telah memeriksa sistem pendarat sebelum memulai upaya pendaratan.

Pendarat Ispace bisa menjadi langkah pertama menuju paradigma baru eksplorasi ruang angkasa, di mana pemerintah, lembaga penelitian, dan perusahaan mengirimkan eksperimen sains dan kargo lainnya ke Bulan.

Awal transisi transfer bulan ini ke perusahaan lain sekarang harus menunggu akhir tahun ini. Dua pendarat komersial, dibangun oleh perusahaan AS dan didanai oleh NASA, dijadwalkan akan diluncurkan di permukaan bulan dalam beberapa bulan mendatang.

NASA membuat program Lunar Commercial Payload Service, atau CLPS, pada tahun 2018, karena membeli perjalanan dengan pesawat ruang angkasa pribadi dan peralatan ke Bulan menjanjikan lebih murah daripada membangunnya sendiri. Selain itu, NASA berharap dapat merangsang industri komersial baru di sekitar bulan, dan persaingan di antara perusahaan bulan kemungkinan besar akan menurunkan biaya. Program ini dibangun sebagian atas upaya serupa yang telah berhasil menyediakan transportasi ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Namun sejauh ini, NASA tidak memiliki banyak hal untuk ditampilkan atas upayanya. Dua misi pertama akhir tahun ini, oleh Astrobotic Technology of Pittsburgh dan Intuitive Machines of Houston, terlambat dari jadwal, dan beberapa perusahaan yang telah dipilih NASA untuk menawar misi CLPS telah dihentikan.

Dua negara – Jepang dan Uni Emirat Arab – kehilangan muatan di pendarat. Badan antariksa Jepang JAXA ingin menguji robot bulan beroda dua yang dapat diubah, dan Pusat Luar Angkasa Mohammed bin Rashid di Dubai mengirim pesawat ruang angkasa kecil untuk menjelajahi lokasi pendaratan. Masing-masing dari mereka akan menjadi robot penjelajah pertama negara ini di permukaan bulan.

Muatan lainnya termasuk unit uji baterai NGK Spark Plug solid-state, komputer penerbangan bertenaga kecerdasan buatan, dan kamera 360 derajat dari Canadensys Aerospace.

Selama perlombaan luar angkasa lebih dari 50 tahun yang lalu, Amerika Serikat dan Uni Soviet berhasil mengirimkan pesawat ruang angkasa robotik ke permukaan bulan. Baru-baru ini, China telah mendaratkan pesawat luar angkasa utuh sebanyak tiga kali di permukaan bulan.

Namun, upaya lain gagal.

Beresheet, sebuah upaya oleh SpaceIL, sebuah organisasi nirlaba Israel, jatuh pada April 2019 ketika sebuah perintah yang dikirim ke pesawat ruang angkasa secara tidak sengaja mematikan mesin utama, menyebabkan pesawat ruang angkasa itu runtuh hingga kehancurannya.

Delapan bulan kemudian, wahana Vikram India berbelok sekitar satu mil di atas permukaan saat mencoba mendarat, dan kemudian menjadi tenang.

Jika wahana antariksa Ispace mengalami crash, telemetri yang dikirim dari pesawat ruang angkasa mungkin memerlukan waktu untuk memahami apa yang terjadi. Lunar Reconnaissance Orbiter NASA akhirnya menemukan lokasi jatuhnya Beresheet dan Vikram, dan mungkin juga dapat menemukan tempat peristirahatan M1 di kawah Atlas.

Ispace bukan satu-satunya perusahaan luar angkasa swasta yang mengalami kesulitan dalam beberapa bulan pertama tahun 2023. Model roket baru yang dibuat oleh SpaceX, ABL Space Systems, Mitsubishi Heavy Industries, dan Relativity gagal selama penerbangan pertama mereka, meskipun beberapa telah berhasil ke luar angkasa, lebih dari yang lain. . Peluncuran roket terakhir Virgin Orbit gagal dan perusahaan kemudian menyatakan kebangkrutan, meskipun terus bekerja untuk peluncuran lainnya.

READ  Lautan besar telah ditemukan di bawah kerak bumi yang mengandung lebih banyak air daripada di permukaan

Pada saat yang sama, frekuensi peluncuran lebih tinggi dari sebelumnya, dengan roket SpaceX Falcon 9 memiliki lusinan peluncuran yang berhasil sejauh ini pada tahun 2023. Roket Arianespace juga telah mengirimkan penyelidikan ESA dalam misi ke Jupiter.