POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Titled Boom and Bust: The Fiscal Implications of Fossil Fuel Phase-Out in Six Large Emerging Economies, the report spotlights heavy dependence on fossil fuel revenues in Brazil, Russia, India, Indonesia, China, and South Africa (BRIICS).

Pendapatan bahan bakar fosil India bisa turun hampir 65% pada tahun 2050: Studi

New Delhi Sebuah laporan baru dari Institut Internasional untuk Pembangunan Berkelanjutan (IISD) mengatakan pendapatan bahan bakar fosil India bisa turun sekitar 65% dari tingkat 2019 pada tahun 2050.

Studi tersebut menunjukkan bahwa dalam hal produksi batu bara, pendapatan India bisa turun sekitar 15%.

Laporan, Boom and Fall: Implikasi Finansial Penghapusan Bahan Bakar Fosil di Enam Ekonomi Besar Berkembang, menyoroti ketergantungan besar pada pendapatan bahan bakar fosil di Brasil, Rusia, India, Indonesia, Cina, dan Afrika Selatan (BRIICS).

Ketergantungan ekonomi pada bahan bakar fosil menempatkan negara-negara BRICS pada risiko menghadapi kesenjangan pendapatan yang signifikan selama beberapa dekade mendatang, seiring transisi dunia dari sistem energi berbasis bahan bakar fosil ke energi yang lebih bersih untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5°C.

Enam negara berkembang perlu mulai menyesuaikan kebijakan fiskal mereka sekarang untuk memperhitungkan penurunan penggunaan bahan bakar fosil untuk menghindari kesenjangan pendapatan $278 miliar pada tahun 2030.

Studi ini menemukan bahwa pada tahun 2050, total pendapatan bahan bakar fosil di negara-negara BRICS bisa menjadi $570 miliar lebih sedikit daripada skenario bisnis seperti biasa di mana pemerintah gagal menghapus bahan bakar fosil secara bertahap untuk menghindari dampak iklim terburuk. Kesenjangan terbesar diperkirakan terjadi di India ($ 178 miliar), Cina ($ 140 miliar) dan Rusia ($ 134 miliar).

Laporan tersebut menemukan bahwa pendapatan publik dari produksi dan konsumsi bahan bakar fosil saat ini menyumbang 34% yang mengejutkan dari pendapatan pemerintah umum di Rusia, 18% di India, dan 16% di Indonesia. Pangsanya adalah 8% di Brasil, 6% di Afrika Selatan, dan 5% di Cina.

“Untuk mencegah perubahan iklim yang menghancurkan, dunia harus menghentikan produksi dan konsumsi bahan bakar fosil, yang pasti akan mengikis pendapatan terkait. Negara-negara berkembang memiliki peluang besar untuk membangun sistem energi yang lebih tangguh dan berkelanjutan secara ekonomi sambil melakukan dekarbonisasi – tetapi mereka harus merencanakan ke depan untuk menghindarinya. kekurangan pendapatan publik yang dapat mencerminkan kemajuan dalam pengentasan kemiskinan dan pembangunan ekonomi,” kata Tara Lan, Senior Associate di Institut Internasional untuk Pembangunan Berkelanjutan dan penulis utama laporan tersebut.

READ  Pengadilan Indonesia mencetak kemenangan untuk hak-hak adat di Papua | lingkungan

Perencanaan ekonomi dapat dilakukan dengan cara yang positif terhadap iklim dan memajukan sosial, dengan menghapus subsidi dari — dan meningkatkan pajak atas — bahan bakar fosil dengan cara yang tidak merugikan orang miskin — seperti bea ekspor dan pajak keuntungan tak terduga, seperti yang telah diberlakukan India di masa lalu. pekan.

Para ahli dari Institut Internasional untuk Pembangunan Berkelanjutan menyarankan bahwa penurunan harga energi global pada akhirnya akan menjadi saat yang tepat untuk memberlakukan penetapan harga karbon. Diversifikasi sumber pendapatan, seperti target pajak baru di sektor energi dan transportasi, akan memastikan kecanduan pendapatan bahan bakar fosil tidak menjadi penghalang reformasi.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.