POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemulihan Pariwisata di Asia Tenggara: Dua Belas Bulan Kemudian

Pemulihan Pariwisata di Asia Tenggara: Dua Belas Bulan Kemudian

Endemik bukanlah kata yang sering Anda dengar hari ini. Putar balik dua belas bulan, dan ini sulit dihindari di seluruh Asia Tenggara. Politisi sering berbicara tentang “transisi endemik”. Dengan tingkat vaksinasi yang ditargetkan tercapai, kurva infeksi Omicron runtuh dan ekonomi di bawah tekanan, pemerintah telah mempersiapkan warganya untuk “hidup dengan Covid”. Ini adalah prasyarat untuk memulihkan mobilitas internasional setelah dua tahun pembatasan perjalanan yang parah.

Satu tahun lalu, pada 1 April 2022, perbatasan dibuka kembali sepenuhnya di Singapura, Malaysia, Indonesia, dan Filipina karena mandat karantina dicabut. Kamboja dan Vietnam baru-baru ini dibuka kembali. Meskipun Thailand telah dibuka untuk pariwisata sejak November 2021, masih diperlukan aplikasi visa online yang panjang, tes Covid pada saat kedatangan, dan menginap semalam di hotel yang ditunjuk hingga hasil tes yang jelas dikonfirmasi. Laos akan dibuka kembali pada awal Mei.

Malaysia adalah salah satu negara Asia Tenggara pertama yang dibuka kembali untuk wisatawan. Gambar dari fotografi Esmond Muda pada hapus percikan

Itu adalah tengara penting bagi wilayah yang telah berjuang untuk menghidupkan kembali bisnis perjalanan dengan gelembung perjalanan penghindaran bahaya, koridor perjalanan bunker, dan kotak pasir. Pembatasan yang tersisa tetap berlaku, seperti tes pra-keberangkatan, dan menyembunyikan serta menunjukkan sertifikat vaksin, tetapi akan segera dihapus. Sementara Asia Tenggara membuka gerbang bandara, Asia Timur Laut tetap tertutup. Jepang, Hong Kong, dan Taiwan tidak akan mencabut pembatasan perjalanan hingga Oktober, dan China akan menunggu hingga 8 Januari 2023 untuk dibuka kembali.

Setahun setelah selebaran dari Asia Tenggara kembali muncul di langit, peringatan itu berlalu tanpa terasa. Wisatawan cenderung melihat ke depan. Mata industri perjalanan lebih terfokus pada masa lalu. Tujuan utamanya adalah mengembalikan keseimbangan antara kedatangan dan ekspatriat sebelum pandemi 2019.

Perkembangan yang lebih meresahkan juga menjelaskan perayaan sunyi. Musim kemarau telah tiba di daratan Asia Tenggara. Bersamaan dengan itu muncullah pembakaran luas lahan pertanian dan pertanian untuk memfasilitasi pembaharuan pertanian. Hasil yang tidak diinginkan adalah udara berasap tajam yang menggantung di area tersebut. Pada Sabtu, 1 April lalu, sebagian wilayah Thailand, Kamboja, Laos, Myanmar, dan Vietnam mengalami kualitas udara yang dianggap tidak sehat. Meski musim hujan terus berlanjut di Malaysia dan Indonesia, arus berasap dari utara dapat terlihat dan tercium di pagi hari di Kuala Lumpur. Begitu musim kemarau dimulai, kehidupan sehari-hari di kedua negara dan Singapura kemungkinan besar akan terpengaruh oleh “kabut transnasional” – mungkin selama beberapa minggu atau bahkan berbulan-bulan.

READ  Temui para pemenang kontes fotografi alam kami yang lucu dan lucu

Awan asap beracun menyebabkan kekhawatiran bagi industri pariwisata saat mulai pulih. Akhir pekan lalu, pihak berwenang di Chiang Mai, tujuan wisata populer di Thailand, membagikan masker wajah kepada penduduk setempat untuk melindungi mereka dari menghirup partikel udara. April adalah bulan yang semarak untuk festival budaya yang menarik wisatawan. Setelah tiga tahun kesuraman karena Covid, harapan tinggi untuk perayaan Songkran yang ramah turis di Thailand, Tahun Baru Khmer di Kamboja, dan Idul Fitri di seluruh wilayah. Jika pembakaran berlanjut, itu dapat menyebabkan pembatalan pemesanan untuk lima hari China Golden Week, yang dimulai pada 29 April, yang diharapkan negara-negara Asia Tenggara akan membuat turis China kembali dalam jumlah yang lebih besar.

China adalah sumber utama turis bagi banyak negara Asia Tenggara. Gambar dari fotografi Lucas Souza pada hapus percikan

Masalah kualitas udara menyebabkan kabut asap pada kuartal pertama yang berkembang pesat di kawasan ini untuk perjalanan dan pariwisata. Setelah awal yang lambat April lalu, jumlah kedatangan penumpang dan pengunjung udara meningkat secara signifikan pada bulan-bulan terakhir tahun 2022, dan tahun 2023 dimulai dengan catatan positif. Maskapai memulihkan rute dan frekuensi penerbangan, bandara lebih sibuk dan jalur bea cukai terasa lebih panjang. Gebrakan perjalanan sudah pasti kembali meskipun volume wisatawan masih jauh di bawah level rekor untuk 2019.

Kapasitas kursi maskapai penerbangan Asia Tenggara pada Maret 20 persen lebih rendah dari bulan yang sama pada 2019. Kapasitas udara domestik pulih lebih cepat, turun hanya 13 persen dari Maret 2019, sementara kapasitas udara internasional tetap 31 persen lebih rendah. , menurut OAG. Peningkatan aktivitas perjalanan keluar dari China, yang memulai jadwal musim panasnya yang diperluas secara signifikan untuk maskapai pada akhir pekan, akan meningkatkan lalu lintas bandara di Asia Tenggara selama beberapa bulan mendatang.

READ  Aras Geopark Iran diakui secara internasional

Destinasi bersaing ketat untuk menarik wisatawan. Membantu meningkatkan aktivitas perjalanan pada tahun 2023 dari negara-negara Asia Pasifik. Pada tahun 2019, Tiongkok menduduki peringkat pertama dalam pasar pengunjung dari sepuluh negara di Asia Tenggara, menyumbang 22,5 persen dari seluruh pengunjung. Korea Selatan peringkat 4yJepang 7yAustralia 11yTaiwan 15y dan Hongkong 23Penelitian dan Pengembangan. Empat dari 10 pasar pengunjung teratas di Asia Tenggara berada di kawasan yang sama, Singapura (2Singkatan II), Malaysia (3Penelitian dan Pengembangan), Thailand (5y) dan Indonesia (6y). Semua negara sekarang serius memantau promosi perjalanan masing-masing dan pasar serius untuk menarik wisatawan masing-masing negara.

Thailand, negara yang paling banyak dikunjungi di Asia Tenggara, memimpin. Pada kuartal pertama 2023, kota ini menyambut 6,15 juta pengunjung, lebih dari setengah dari 11,15 juta pengunjung selama 2022. Badan Pariwisata Thailand memperkirakan 30 juta pengunjung tahun ini, yang akan meningkat 75 persen dari 39,9 juta pada 2019. Vietnam menyambut 2,7 1 juta pengunjung dari Januari hingga Maret tahun ini, dibandingkan dengan 3,6 juta sepanjang tahun 2022. Beberapa bulan memasuki tahun 2023, Bandara Internasional Changi Singapura menangani lebih dari seperempat dari semua penumpang pada tahun 2022.

Semua ini terjadi dengan latar belakang meroketnya harga tiket pesawat, situasi yang tidak mungkin membaik dalam waktu dekat. “Saya melihat harga tiket pesawat semakin tinggi,” Shakur Yusuf, CEO Endau Analytics yang berbasis di Malaysia, mengatakan kepada The South East Asia Travel Show pada bulan Maret. “Kemampuan maskapai belum meningkat ke tingkat pra-pandemi untuk memenuhi jumlah penumpang saat ini, dan beberapa maskapai belum kembali 100 persen dalam hal mengembalikan pesawat ke armada mereka.”

Tapi ini bukan hanya tentang perjalanan udara pada tahun 2023. Negara-negara Asia Tenggara akan banyak berinvestasi untuk memperluas infrastruktur kereta api mereka selama dekade berikutnya, tetapi dua proyek yang dikembangkan sebelum pandemi menawarkan kemungkinan perjalanan yang menarik. Kereta api China-Laos, yang menghubungkan kota Kunming di China dan ibu kota Laos, Vientiane, akan memulai perjalanan lintas batas akhir bulan ini. Kereta api dibuka pada Desember 2021, tetapi hanya menawarkan perjalanan di dalam Laos yang indah sementara perbatasan China ditutup.

Kereta api berkecepatan tinggi pertama di Asia Tenggara juga diharapkan akan diluncurkan, dijadwalkan untuk diluncurkan pada bulan Juli. Jalur sepanjang 142 kilometer, didanai dan dibangun sebagian oleh perusahaan dan kontraktor teknologi perkeretaapian China, menghubungkan ibu kota Indonesia, Jakarta, dan kota terbesar ketiganya, Bandung. Dibuat di Qingdao, Cina, kereta berkecepatan tinggi Ini akan berjalan dengan kecepatan hingga 350 km, dapat menahan gempa bumi dan menampilkan dekorasi yang terinspirasi oleh komodo Indonesia. Peluncuran ini akan menimbulkan banyak minat wisatawan dan, kemungkinan besar, klarifikasi tentang rencana perpanjangan kereta api cepat dari Jakarta ke Surabaya. “Ini akan menjadi momen terobosan dalam sejarah perjalanan kereta api di Asia Tenggara,” kata James Clark, editor Buletin Masa Depan Asia Tenggara.

Pusat Media Asia