POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemulihan ekonomi Indonesia akan tetap moderat mengingat lambatnya pengenalan vaksin

Pemulihan ekonomi Indonesia akan tetap moderat mengingat lambatnya pengenalan vaksin

Singapura (ICIS) – Pemulihan ekonomi Indonesia diperkirakan akan berlanjut hingga kuartal kedua karena dampak dasar mulai rendah tetapi pertumbuhan kemungkinan hanya akan moderat karena negara tersebut berjuang untuk memenuhi target vaksinasi COVID-19.

Data resmi pada 5 April menunjukkan bahwa ekonomi negara itu berkontraksi 0,74% tahun ke tahun pada kuartal pertama 2021, kontraksi triwulanan keempat berturut-turut, pulih dari penurunan 2,19% pada kuartal keempat tahun 2020.

Kontraksi pada triwulan pertama didukung oleh pembatasan mobilitas yang masih berlaku; Mengingat banyaknya kasus COVID-19 harian di awal tahun yang memengaruhi konsumsi lokal.

Indonesia adalah ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan pengimpor utama bahan kimia dan senyawa organik.

Konsumsi rumah tangga – penyumbang terbesar PDB – menyusut 2,23% tahun ke tahun pada kuartal pertama 2021 versus kontraksi 3,61% pada kuartal keempat tahun 2020.

Kinerja investasi, perdagangan, dan belanja pemerintah yang kuat menjadi pendorong utama pertumbuhan di kuartal pertama.

“Sementara kita telah melihat momentum pemulihan dari kontributor lain (terutama dari ekspor neto, konsumsi pemerintah dan investasi), perbaikan ekonomi Indonesia, kontributor utama, konsumsi swasta terbukti marjinal daripada pemulihan yang kuat,” Universitas Bahrain Riset Ekonomi dan Pasar Global mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

“Meskipun perayaan Ramadhan dan Idul Fitri dapat meningkatkan konsumsi domestik, namun juga dapat memberikan tahap untuk kemungkinan pemulihan virus, menunda pembukaan kegiatan ekonomi untuk waktu yang lebih lama,” katanya.

Pertumbuhan ekspor Indonesia naik menjadi 6,7% year-on-year pada kuartal pertama dari kontraksi 7,2% pada kuartal keempat tahun 2020.

Sektor manufaktur menyusut 1,4% tahun ke tahun di kuartal pertama, meningkat dari penurunan 3,1% di kuartal keempat tahun 2020, dipimpin oleh produksi yang lebih tinggi di industri karet dan transportasi.

READ  Indonesia dalam pembicaraan koridor perjalanan dengan tujuh negara - bisnis

Pertumbuhan setahun penuh sebesar 4,0% -5,0% mungkin masih dapat dicapai jika Indonesia berhasil memfasilitasi transisi ke pembukaan kembali ekonomi dan mempercepat program vaksinasi, menurut Universitas Bahrain.

Sejauh ini, hingga 12,7 juta orang telah menerima setidaknya satu suntikan vaksinasi, dan 8 juta di antaranya telah menerima vaksin kedua, sehingga tingkat vaksinasi di Indonesia menjadi 4,5%, menurut Nomura Global Markets Research.

Dikatakan dalam catatan bahwa tingkat vaksinasi jauh lebih tinggi daripada mitra regional seperti Malaysia, Thailand dan Filipina, tetapi tetap di bawah target pemerintah yaitu 15% dari populasi pada April tahun ini.

Nomura menambahkan, “Semua ini mendukung pandangan kami bahwa normalisasi aktivitas ekonomi tidak mungkin terjadi dengan cepat dan akan tercermin dalam pemulihan sederhana dalam pertumbuhan PDB.”

Kunjungi ICIS untuk Coronavirus Halaman topik Analisis dampak pada pasar kimia dan tautan ke berita terbaru.

Artikel ini difokuskan oleh Nur Luqman Suratman