POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Pemotongan subsidi BBM tidak akan menggores Jokowi

Penulis: Charlie Barnes, ANU dan Rania Tejoh, CSIS Indonesia

Pada tanggal 3 September 2022, Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo mengumumkan pemotongan subsidi bahan bakar pemerintah, menaikkan harga bahan bakar sebesar 30 persen dalam waktu satu jam setelah pengumuman. Pemerintah Indonesia selalu menjaga harga bahan bakar rendah secara artifisial melalui subsidi yang besar dan mahal, tetapi kenaikan harga minyak internasional dan menipisnya stok bahan bakar telah menyusutkan anggaran nasional.

Anggaran semula untuk subsidi BBM dinaikkan dari 152 triliun rupee (10 miliar dolar AS) menjadi 502 triliun rupee (30 miliar dolar AS). berdasarkan Menteri Keuangan Sri MulyaniSudah 65 dan 73 persen dari alokasi subsidi tahunan untuk solar dan perlit, masing-masing, dihabiskan pada Juli 2022. Tanpa reformasi, biaya subsidi diperkirakan akan mendekati 700 triliun rupee (US$46 miliar).

Ini bukan pertama kalinya Jokowi memotong dukungan untuk memberikan ruang keuangan bagi pemerintahannya. Dia melakukan pemotongan dengan ukuran yang sama beberapa bulan setelah menjabat pada tahun 2014. Jokowi juga bukan presiden pertama yang memotong subsidi di tengah kenaikan harga internasional—sebuah praktik yang dilakukan setiap presiden Indonesia sejak Suharto. Tak satu pun dari mereka pergi sejauh untuk sepenuhnya menghapus kebijakan regresif dan tidak efektif.

Seperti halnya semua subsidi skala besar, sebagian besar manfaat diberikan kepada kelas menengah – poin yang dengan cepat diambil Jokowi dalam membenarkan keputusannya. Ada kekhawatiran yang meluas bahwa pemotongan subsidi, bersama dengan harga pangan yang lebih tinggi dan inflasi umum, akan berdampak buruk pada masyarakat miskin. Tetapi data dari Agustus 2022 menunjukkan kontraksi inti bulanan yang memberikan beberapa perlindungan strategis dan politik untuk pemotongan tersebut.

READ  Indonesia sedang mempertimbangkan pajak karbon untuk mencoba mendanai pengeluaran untuk epidemi

Pembalikan luas terhadap liberalisasi ini menunjukkan dukungan berkelanjutan untuk kebijakan ekonomi Indonesia yang tidak efektif dan proteksionis. Dari inisiatif swasembada beras yang mahal yang membuat orang Indonesia termiskin membayar lebih untuk makanan pokok mereka, hingga larangan ekspor dan pembatasan investasi asing, proteksionisme tersebar luas. Kebijakan ini mendapatkan momentum di Indonesia – dan seluruh dunia – karena COVID-19 dan perang di Ukraina.

Namun, biaya dari kebijakan proteksionis ini sangat mahal. Masyarakat Indonesia yang lebih miskin akan lebih terlindungi dengan bantuan ekonomi yang ditargetkan, seperti yang diberikan pada puncak pandemi yang dijanjikan sebagai respons terhadap kenaikan harga bahan bakar.

Setelah pengumuman itu, protes terhadap kenaikan harga BBM meletus di Jakarta dan kota-kota besar lainnya. Tapi di DPR, hanya dua partai politik – Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Demokrat – menentang kenaikan harga. Kedua partai oposisi ini hanya menguasai 18 persen kursi di DPR, sementara 82 persen mendukung resolusi tersebut dengan suara bulat.

Dukungan kuat dari semua partai koalisi memberikan stabilitas politik yang sangat dibutuhkan untuk bergerak maju dengan pemotongan tersebut. Kenaikan harga BBM pada 2022 menimbulkan risiko politik kecil bagi Jokowi aku tidak bisa lari untuk presiden pada 2024.

Terlepas dari protes, Jokowi masih menikmati dukungan rakyat. Pada September 2022, peringkat persetujuan Presiden adalah 62,6 persen, turun sekitar 10 persen dari peringkat 72,3 persen pada Agustus, sebelum pemotongan subsidi. Meski menurun, peringkat tersebut tetap menjadikan Jokowi sebagai salah satu pemimpin demokrasi paling populer di dunia.

Jokowi juga berharap bahwa program bantuan sosialnya akan memberikan beberapa dukungan ekonomi kepada masyarakat Indonesia dan jalan politik untuk koalisi besarnya. Jaminan sosial negara, khususnya bantuan tunai, telah menjadi pengemudi utama Jokowi populer sepanjang masa kepresidenannya.

READ  Tindakan Perlindungan dan Pemberdayaan Baru untuk Usaha Kecil

Skema saat ini mencakup bantuan tunai langsung untuk 20,65 juta penerima dan bantuan dukungan upah untuk 16 juta pekerja. Pemerintah daerah juga akan menerima dana untuk mendukung angkutan umum, pengemudi mobil penumpang dan nelayan.

Tetapi kurangnya mekanisme akuntabilitas pemerintah karena koalisi parlemen yang besar dan menurunnya kepercayaan terhadap checks and balances konstitusional dapat menyebabkan program bantuan sosial tidak efektif. Beberapa skandal korupsi terkait bantuan sosial juga menunjukkan pentingnya melindungi proses pelaksanaan kebijakan tersebut.

Yang penting, pemotongan subsidi membawa harga bahan bakar Indonesia lebih dekat ke biaya ekonomi dan sosial yang sebenarnya dari konsumsi bahan bakar. Ini sedikit menyeimbangkan di lapangan bermain alternatif energi hijau dan terbarukan. Pemerintah Indonesia harus terus mengurangi subsidi pada sektor energi kotor untuk mendorong kelancaran transisi menuju ekonomi hijau.

Indonesia sedang bekerja keras untuk menciptakan industri mobil listrik, tetapi kurangnya stasiun pengisian dan fasilitas lainnya, bersama dengan bahan bakar pembakaran yang murah, menghambat penyerapannya secara lokal. Segera setelah menerapkan pemotongan subsidi bahan bakar, Jokowi menandatangani Instruksi Presiden Otorisasi penggunaan kendaraan listrik oleh pejabat pemerintah.

Penghematan dari subsidi dapat – dan harus – digunakan untuk alternatif yang berkelanjutan, seperti transportasi umum yang intensif dan bantuan sosial yang ditargetkan. Namun, ada kekhawatiran bahwa uang itu malah akan dihabiskan untuk proyek warisan Jokowi – the Ibukota administrasi baru, Nusantara.

Charlie Barnes adalah anggota tim editorial di Forum Asia Timur. Ini tahun 2022 Rekan dari New Colombo Plan, Indonesia.

Rania Tejoh adalah asisten peneliti di Center for Strategic and International Studies (CSIS) di Indonesia dan mahasiswa ekonomi di Australian National University.