POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemimpin teknologi ini percaya bahwa perangkat lunak sumber terbuka dapat memajukan ilmu pengetahuan

Pemimpin teknologi ini percaya bahwa perangkat lunak sumber terbuka dapat memajukan ilmu pengetahuan

Cindy Chipanoski, direktur lisensi teknologi di Universitas Carnegie Mellon, memberi tahu SiliconRepublic.com tentang bagaimana penelitian sumber terbuka mendorong inovasi.

Cindy Chepanoske memiliki ketertarikan yang kuat pada software open source sebagai mesin inovasi.

Ketertarikan ini merupakan bagian integral dari perannya sebagai Director of Technology Licensing di Carnegie Mellon University (CMU).

Dia percaya bahwa perangkat lunak sumber terbuka sangat bermanfaat bagi para peneliti, pendiri teknologi, dan pemrogram. Chepanoske memimpin tim yang terdiri dari orang-orang yang bertanggung jawab atas bagaimana teknologi yang dibuat di CMU disebarluaskan ke masyarakat luas.

Dia juga mengadvokasi manfaat teknologi open source untuk inovasi dalam dunia bisnis dan akademik.

Anda akan berbicara kepada audiens Dublin di acara yang dia jalankan OSPO++ Pada hari Jumat, 24 Maret. OSPO++ adalah komunitas kantor perangkat lunak open source kolaboratif di universitas, pemerintah, dan organisasi sipil.

Organisasi tersebut mengadakan acara di Trinity College Dublin, yang akan berfokus pada topik inovasi open source di universitas.

Chepanoske akan berbicara kepada audiens di acara tatap muka tentang topik lisensi perangkat lunak sumber terbuka dalam praktiknya.

Dia akan memanfaatkan pengalamannya memimpin fungsi perizinan teknis di CMU Center for Technology Transfer and Enterprise Creation (CTTEC).

Ceramahnya akan menjelaskan bagaimana lisensi perangkat lunak sumber terbuka telah berubah selama beberapa tahun terakhir dan hal-hal seperti apa yang dilakukan timnya untuk memungkinkan para peneliti memanfaatkan teknologi sumber terbuka.

Sebelum pidatonya pada hari Jumat, Shibanoski memberi tahu SiliconRepublic.com sedikit tentang apa yang dia lakukan di CTTEC untuk memastikan para inovator mendapat manfaat dari lisensi sumber terbuka.

“Kami bekerja sama dengan fakultas, staf, dan mahasiswa untuk memfasilitasi penyebaran luas dari teknologi yang dibuat di Carnegie Mellon,” katanya.

READ  PricewaterhouseCoopers ingin menggandakan jumlah karyawan di hub teknologi Adelaide dengan lebih dari 500 posisi yang ditawarkan dalam peran hibrid keamanan siber, komputasi awan, dan akuntansi

“Kami membantu memandu diskusi dan analisis teknologi terbuka untuk menemukan jalur terbaik ke depan untuk komersialisasi. Dalam beberapa kasus, itu juga melalui model pemasaran terbuka. Selain itu, kami juga mengelola profil IP universitas.”

Menurut Chepanoske, sebagian besar dari apa yang dia dan timnya lakukan adalah memberikan dukungan kepada perusahaan rintisan teknologi yang berbasis di area sekitar ekosistem CTTEC Pittsburgh.

Ini bukan hanya tentang memastikan akademisi memiliki akses ke program yang mereka butuhkan; Ini tentang mendukung pengusaha di luar komunitas akademik untuk menggunakan teknologi dengan cara yang mengganggu.

Seperti yang ditunjukkan Chepanoske, banyak proyek didasarkan pada teknologi open source. Ini memiliki banyak manfaat, tidak sedikit yang menghemat waktu.

“Misalnya, ada perpustakaan pembelajaran mesin yang sangat kuat dan ada di mana-mana yang sering digunakan peneliti untuk melakukan hal-hal tertentu dan dapat menghemat banyak waktu,” jelasnya.

Alih-alih menemukan kembali roda, katanya, peneliti dapat melihat bagaimana nasib orang lain sebelum mereka memulai bisnis baru.

Untuk waktu yang lama, open source telah menjadi cara yang populer bagi para peneliti untuk membagikan hasil penelitian mereka, kata Chebanowski.

“Ini telah menjadi bagian luas dari langkah-langkah yang telah dibuat dalam pembelajaran mesin dan penelitian AI. Banyak jurnal akademik mengharuskan aplikasi kode tersedia untuk peneliti lain, dan menerbitkan kode di bawah lisensi open source adalah sebuah cara mudah untuk mencapai persyaratan ini.”

Tetapi manfaat open source datang dengan peringatan.

“Saat pengembang atau peneliti menggunakan perangkat lunak open source, mereka menerima persyaratan lisensi ini dan harus memahaminya karena penting bagi mereka untuk mematuhinya.”

Di situlah orang-orang seperti Czypanowski dan sesama pendukung sumber terbuka masuk. Dia percaya bahwa komunitas riset harus memiliki pola pikir yang sama terhadap open source seperti beberapa perusahaan teknologi besar, yang memiliki “repositori aktif yang tersedia” untuk pemrogram.

READ  Georgia Tech mengecam WBB dengan No. 19 Virginia Tech 87-69

“Wajar jika peneliti kami memiliki pola pikir yang sama untuk membuat kode mereka tersedia untuk memajukan ilmu pengetahuan.”

Informasi lebih lanjut tentang acara Open Source Innovation on Universities tersedia di Trinity College Di Sini.

10 hal yang perlu Anda ketahui langsung ke kotak masuk Anda setiap hari dalam seminggu. Mendaftar Ringkasan harianRingkasan berita sains dan teknologi penting dari Silicon Republic.