POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemilihan presiden Timor-Leste: Jose Ramos-Horda menang telak | Timor-Leste

Peraih Nobel Jose Ramos-Horda Timor-Leste menang telak. Pemilu PresidenMenurut hasil pendahuluan yang dirilis oleh Sekretariat Pemilu.

Pria berusia 72 tahun itu menerima 397.145 suara, atau 62,09%, dari Francisco “Lu-Olo” Guterres saat ini 242.440 atau 37,91%, setelah semua suara dihitung, situs web sekretariat menunjukkan Rabu.

Asilino Manuel Franco, direktur jenderal Sekretariat Pemilihan, mengatakan penghitungan suara distrik, nasional dan regional telah selesai.

Hasil pemilu belum diverifikasi oleh KPU Timor Leste.

Kemenangan tersebut menandai masa jabatan kedua Ramos-Horda. Ia menjabat sebagai Presiden Negara Termuda di Asia Tenggara dari 2007 hingga 2012 dan sebagai Perdana Menteri pertamanya.

“Pemilihan itu kompetitif dan kampanye sebagian besar damai,” kata pengamat UE Dominique Ruiz Devesa pada hari Rabu, menambahkan bahwa proses penghitungannya “positif”.

Ramos-Horta akan dibuka pada 20 Mei, peringatan 20 tahun kemerdekaan Timor-Leste dari Indonesia, yang telah menduduki bekas jajahan Portugis selama 24 tahun.

Dia berjanji akan menggunakan masa jabatan lima tahunnya untuk memecahkan kebuntuan yang sudah berlangsung lama antara dua partai politik besar.

Pemilu dapat memicu periode ketidakpastian karena Ramos-Horda sebelumnya menyatakan parlemen bisa dibubarkan jika memenangkan pemilu.

Sebuah pernyataan dari Presiden Portugis Marcelo Rebello de Souza mengatakan dia telah mengundang Ramos-Horda pada hari Rabu untuk “menyampaikan ucapan selamat yang paling hangat atas terpilihnya dia sebagai Presiden Republik Timor-Leste.”

Di negara berpenduduk 1,3 juta orang, hampir 860.000 orang memenuhi syarat untuk memilih, dan lebih dari 75% pemilih hadir di putaran kedua.

Jajak pendapat minggu ini adalah pertandingan ulang pemilihan presiden 2007, yang dimenangkan Ramos-Horda dengan mudah dengan 69% suara.

Ramos-Horta mengatakan dia pensiun untuk mencalonkan diri sekali lagi karena dia yakin presiden yang akan keluar itu telah melanggar konstitusi.

Pada putaran pertama pemilihan 19 Maret, Ramos-Horda mendominasi, memenangkan 46% suara dan 22% Guterres, tetapi gagal mendapatkan mayoritas yang disyaratkan.

Dia mendapat manfaat dari dukungan Sanana Kuzmavo, presiden pertama negara itu dan pemimpin Kongres Nasional untuk Rekonstruksi Timor-Leste (CNRT) saat ini. Guzmவோo sering menjadi raja di Timor-Leste.

Ramos-Horda dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian 1996 atas usahanya dalam menyelesaikan konflik Timor-Leste. Pada tahun 2008 ia lolos dari upaya pembunuhan.

Presiden baru menghadapi tugas berat untuk mengangkat negara dari kemiskinan. Timor-Leste masih belum pulih dari dampak ekonomi dari epidemi Pemerintah-19, dan Bank Dunia mengatakan 42% dari populasi hidup di bawah garis kemiskinan.

READ  Presiden Djokovic mengawasi panen padi di Indira Gandhi