POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah mengatakan untuk melanjutkan reformasi struktural dalam pertemuan APEC

Pemerintah mengatakan untuk melanjutkan reformasi struktural dalam pertemuan APEC

Bagi Indonesia, penting untuk mencari sumber pertumbuhan baru dan melanjutkan reformasi struktural, termasuk pembangunan infrastruktur

Jakarta (Antara) – Berbicara pada Pertemuan Menteri Keuangan APEC ke-29 di Bangkok, Thailand, Wakil Menteri Keuangan Suhasil Nazara mengatakan Indonesia akan menemukan sumber pertumbuhan ekonomi baru dan melanjutkan reformasi struktural pasca COVID-19.

“Bagi Indonesia, penting untuk mencari sumber pertumbuhan baru dan melanjutkan reformasi struktural, termasuk pembangunan infrastruktur,” katanya dalam sebuah pernyataan di sini, Minggu.

Indonesia juga telah menerapkan tiga exit strategy, antara lain mengembalikan defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) ke level sebelum pandemi, memperoleh likuiditas bagi bank sentral, dan memulihkan kebijakan pengawasan kehati-hatian pasca pengetatan akibat COVID-19.

Berita Terkait: Para Menteri APEC Mengatasi Risiko Inflasi dan Mendorong Mesin Pertumbuhan Baru

“Tiga exit strategy, termasuk dukungan dari mitra pembangunan, harus dikoordinasikan, dikomunikasikan dengan baik, dan penting untuk menjaga diskusi dengan negara lain tentang exit strategy yang tepat,” katanya.

Menteri Keuangan Thailand Arkhum Termbitayabaisith memimpin sesi ke-29 APEC, di tengah meningkatnya risiko ekonomi seperti fragmentasi geopolitik, volatilitas harga energi dan pangan, gangguan rantai pasokan, pertumbuhan ekonomi yang lemah, kondisi keuangan yang ketat, dan perubahan iklim.

Dalam Kepresidenan APEC 2022, Thailand memegang dua agenda prioritas untuk jalur keuangan, yaitu keuangan berkelanjutan dan ekonomi digital. Indonesia juga menyatakan dukungan untuk agenda prioritas Thailand untuk keuangan berkelanjutan.

“Indonesia baru saja memperbarui National Determined Contribution (NDC) menjadi 31,89 persen dengan sumber daya dalam negeri dan 43,2 persen dengan dukungan internasional,” kata Nazara.

Berita Terkait: APEC berada di jalur yang tepat untuk mencapai target energi yang ambisius

Dia mengatakan Indonesia akan melanjutkan komitmennya untuk mengurangi emisi nol bersih pada tahun 2060 atau lebih awal, bekerja sama dengan Asian Development Bank melalui pembentukan platform Energy Transition Mechanism (ETM) berbasis negara dan rencana untuk menerapkan peraturan perpajakan baru yang mencakup a pajak karbon.

READ  pendapat | Dalam persaingan antara Amerika Serikat dan China, Indonesia adalah kuncinya

Di sela-sela kunjungan kerjanya di Bangkok, Nazara juga melakukan beberapa pertemuan bilateral dengan mitra, seperti Deputy Secretary of the Treasury AS, Menteri Keuangan Hong Kong, Menteri Negara Keuangan Jepang, dan Menteri Keuangan Uni Arab. Emirates. Thailand, untuk membahas perkembangan ekonomi terkini dan mendukung Agenda 2023 ASEAN Presidency Indonesia.

Berita Terkait: Indonesia melanjutkan reformasi struktural dan perbaikan iklim usaha

Berita Terkait: ASEAN harus meniru Indonesia untuk reformasi struktural: Jokowi