POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah memperketat cengkeraman mereka pada stok pangan global dan menaikkan harga

Pemerintah memperketat cengkeraman mereka pada stok pangan global dan menaikkan harga

Dalam pidatonya pekan lalu, Menteri Keuangan Janet L. Yellen mengatakan pandemi dan perang telah mengungkapkan bahwa rantai pasokan AS, meski efisien, tidak aman atau tangguh. Sambil memperingatkan “tren proteksionis penuh,” dia mengatakan Amerika Serikat harus bekerja untuk mengarahkan kembali hubungan perdagangannya ke berbagai “mitra tepercaya,” bahkan jika itu berarti biaya yang agak lebih tinggi untuk bisnis dan konsumen.

Ngozi Okonjo-Iweala, direktur jenderal Organisasi Perdagangan Dunia, mengatakan dalam pidatonya pada hari Rabu bahwa perang “dapat dibenarkan” menambah pertanyaan tentang saling ketergantungan ekonomi. Tetapi dia mendesak negara-negara untuk tidak menarik kesimpulan yang salah tentang sistem perdagangan global, dengan mengatakan itu telah membantu mendorong pertumbuhan global dan menyediakan barang-barang penting bagi negara-negara bahkan selama pandemi.

“Meskipun benar bahwa rantai pasokan global dapat rentan terhadap gangguan, perdagangan juga merupakan sumber ketahanan,” katanya.

Organisasi Perdagangan Dunia telah menentang larangan ekspor sejak hari-hari awal pandemi, ketika negara-negara termasuk Amerika Serikat mulai memberlakukan dan secara bertahap menghapus pembatasan ekspor pada masker dan barang-barang medis.

Sekarang, invasi Rusia ke Ukraina telah memicu gelombang larangan serupa yang berfokus pada makanan. “Ini seperti deja vu lagi,” kata Mr Evenet.

Langkah-langkah proteksionis berpindah dari satu negara ke negara lain dengan cara yang sangat nyata dalam hal gandum. Rusia dan Ukraina mengekspor lebih dari seperempat gandum dunia, dan memberi makan miliaran orang dalam bentuk roti, pasta, dan makanan kaleng.

Evenet mengatakan gelombang hambatan perdagangan gandum saat ini telah dimulai dengan dua pahlawan perang, Rusia dan Belarusia, menekan ekspor. Kemudian negara-negara di sepanjang rute perdagangan gandum utama Ukraina, termasuk Moldova, Serbia, dan Hongaria, mulai membatasi ekspor gandum mereka. Akhirnya, importir besar dengan masalah keamanan pangan, seperti Lebanon, Aljazair dan Mesir, memberlakukan larangan mereka sendiri.

READ  Pemulihan ekonomi Indonesia dan peran pariwisata dan digitalisasi | Ditulis oleh Dr. Mahmoud Hassan Khan