POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembatasan Covid Inggris: Para ilmuwan mengutuk rencana pembukaan kembali yang ‘berbahaya dan tidak bermoral’

“Kami percaya keputusan ini berbahaya dan prematur,” kata mereka. ditulis dalam surat Untuk Jurnal Medis Lancet.

“Pemerintah Inggris harus mempertimbangkan kembali strateginya saat ini dan mengambil langkah-langkah mendesak untuk melindungi masyarakat, termasuk anak-anak. Kami percaya pemerintah memulai eksperimen berbahaya dan tidak etis, dan menyerukannya untuk menghentikan rencana untuk mengabaikan langkah-langkah mitigasi pada 19 Juli 2021, “tambah mereka.

“Sebaliknya, pemerintah harus menunda pembukaan kembali penuh sampai semua orang, termasuk remaja, telah mendapatkan vaksinasi dan penyerapan yang tinggi, dan sampai langkah-langkah mitigasi dilakukan, terutama ventilasi yang memadai dan jarak ruang di sekolah. Sampai saat itu, itu harus mencakup publik tersebut. langkah-langkah kesehatan yang dianjurkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (universal memakai masker di dalam ruangan, bahkan bagi mereka yang telah divaksinasi), tulis mereka.

Surat itu, yang awalnya ditandatangani oleh beberapa lusin peneliti, kini memiliki lebih dari 4.200 tanda tangan secara online.

“Pemerintah membuat pilihan yang disengaja untuk mengekspos anak-anak pada infeksi massal, daripada melindungi mereka di sekolah atau memvaksinasi mereka,” kata Dr. Dipti Gordasani, ahli epidemiologi di Queen Mary University, yang menyusun surat itu.

“Ini tidak bermoral dan tidak dapat diterima. Kaum muda kita telah sangat menderita dalam satu tahun terakhir, dan mereka sekarang ditakdirkan untuk menderita akibat dari pengalaman berbahaya ini.”

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengumumkan bahwa pembatasan akan dicabut awal bulan ini, menyebut “Hari Kebebasan” ke-19 dan bertanya, “Jika kita tidak dapat membukanya dalam beberapa minggu ke depan…kapan kita bisa?”

Perdana menteri menambahkan bahwa keputusan akhir untuk membuka kuncian di Inggris akan dibuat pada 12 Juli, setelah melihat data.

Sebagai bagian dari pencabutan pembatasan, kata Johnson, akan ada peralihan dari pembatasan hukum ke tanggung jawab pribadi. Itu berarti mencabut undang-undang tentang masker, jarak sosial, dan instruksi untuk bekerja dari rumah.

READ  Kapsul kargo SpaceX tersebar di Teluk Meksiko - Spaceflight Now

Pembatasan saat ini termasuk menjaga jarak “satu meter plus”, penggunaan penutup wajah di transportasi umum dan di dalam tempat umum tertutup, membatasi jumlah peserta di pernikahan dan pemakaman, penutupan klub malam yang sedang berlangsung, dan memindai masuk dan keluar kafe dan restoran.

Sebaliknya, ahli epidemiologi telah mendesak pemerintah untuk mengadopsi kebijakan yang lebih cerdas seperti penggunaan masker yang berkelanjutan dan investasi dalam ventilasi di sekolah dan tempat kerja, sambil memberikan lebih banyak waktu untuk cakupan vaksinasi yang lebih besar sebelum mencabut tindakan.

“Bertentangan dengan pernyataan ilmuwan pemerintah, tidak ada konsensus ilmiah tentang rencana pemerintah saat ini untuk menghapus mandat perlindungan pada 19 Juli. Sebaliknya, ada ketidaksepakatan yang mendalam,” kata editor Lancet Dr. Richard Horton dalam sebuah pernyataan.

“Banyak ilmuwan benar-benar khawatir bahwa dengan jumlah vaksinasi ganda yang suboptimal dan tingkat penularan yang meningkat pesat, kita berada pada saat yang sangat berbahaya dalam pandemi. Pencabutan mandat pada 19 Juli tidak hanya akan mempercepat penularan virus, dengan peningkatan yang signifikan dalam kasus akut. tingkat infeksi.” penyakit, rawat inap, dan COVID untuk waktu yang lama, tetapi juga menciptakan kondisi untuk munculnya varian baru yang dapat lolos dari perlindungan vaksin.

Surat itu juga ditandatangani oleh Dr. Eric Topol, seorang ahli jantung dan direktur Unit Penerjemahan Penelitian Scripps di La Jolla, California. “Peningkatan tiba-tiba dalam kasus variabel di delta Inggris tidak hanya akan meningkatkan durasi infeksi Covid, tetapi juga menyebabkan penyakit yang lebih parah, dengan rawat inap dan kematian. Mengambil lebih banyak waktu untuk meningkatkan tingkat vaksinasi akan membantu mengurangi kerugian dari strain super ini, kata Topol dalam sebuah pernyataan.

READ  Tim penjelajah NASA yang gigih menggali sampel pertama batuan Mars

British Medical Association juga keberatan dengan rencana tersebut.

Seorang pejabat senior WHO pada hari Rabu mendesak kehati-hatian dalam menghapus pembatasan. “Kami meminta pemerintah pada saat ini untuk tidak melupakan keuntungan yang telah mereka buat,” kata Dr Mike Ryan, kepala program kedaruratan WHO, kepada wartawan dalam pertemuan dari Jenewa.

Tanpa menyebut negara tertentu, Ryan mengatakan itu adalah “asumsi berbahaya” bahwa negara-negara yang telah memvaksinasi sebagian besar populasi mereka dapat mengendalikan peningkatan rawat inap dan kematian.

Menurut pemerintah Inggris, 86,4% dari populasi orang dewasa Saya menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid-19 dan 64,6% divaksinasi lengkap.

Lebih dari 32.000 infeksi baru dilaporkan di Inggris pada hari Rabu, dengan peningkatan tajam dalam kasus baru yang dilaporkan untuk bulan Juli. Negara ini telah menjadi salah satu yang paling terpukul di Eropa selama pandemi, dengan lebih dari 128.000 kematian dan hampir 5 juta kasus.

Kisah ini telah diperbarui untuk menunjukkan bahwa 86,4% warga Inggris yang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid-19 adalah orang dewasa.