POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembaruan minat Polandia pada FA-50PL dan KF-21 Block II

Pembaruan minat Polandia pada FA-50PL dan KF-21 Block II

FA-50 pertama yang dimodifikasi dengan peralatan pengisian bahan bakar di udara baru-baru ini membuka tutupnya.

Pada 21 April 2023, Korean Aerospace Industries (KAI) merilis gambar baru dari FA-50 pertama mereka yang dimodifikasi dengan tambahan peralatan pengisian bahan bakar udara. Dirancang untuk FA-50PL Block 20, batch kedua Golden Eagles Polandia, kit pengisian bahan bakar udara yang dipasok Cobham Inggris akhirnya telah diintegrasikan ke badan pesawat dan dijadwalkan untuk menjalani uji terbang di Sacheon, Korea sebelum perakitan FA-50PLs dimulai. Kemudian pada tahun 2025

Ini sekarang menjadi varian kedua dari T-50, menyusul kegagalan T-50 dari program TX USAF. Sementara prototipe TX menjanjikan attachment boom terbang dorsal, FA-50PL dilengkapi dengan sistem probe yang dipasang di ekstensi tepi depan sisi kanan. Berlawanan dengan gambar CAD awal, probe tampaknya memanjang melalui teleskop daripada berputar secara eksternal. Ujung probe tampaknya telah terbuka bahkan selama penyimpanan, menunjukkan desain yang jauh lebih sederhana daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Desain CAD awal dari studi yang ditarik sepenuhnya (tangkapan layar dari presentasi KAI Investor Day)

Menurut KAI, batch awal dari 12 FA-50 Block 10 dengan nama kode FA-50GF (Gap Filler) akan dikirim ke Polandia pada akhir tahun 2023. 36 FA-50PL Block 20 berikutnya akan dikirimkan mulai tahun 2025 dan seterusnya. Sampai tahun 2026. FA-50GF akan ditingkatkan ke standar Block 20 di masa depan, yang berarti bahwa seluruh armada FA-50 Polandia akan terdiri dari varian post-Block 20. Kemampuan pada FA-50PL termasuk pod Sniper ATP dan integrasi AIM-120 AMRAAM, juga Serangan Hantu Radar AESA dan peralatan pengisian bahan bakar sistem probe dan trog yang disebutkan di atas. Sistem tipe probe-and-drogue sangat penting karena hadir dengan kecepatan transfer bahan bakar yang lebih lambat, tetapi membuka kemungkinan pengisian bahan bakar bar-to-step.

READ  Menteri ingin menjadikan Solo sebagai destinasi MICE unggulan

Pemerintah Polandia awalnya memutuskan untuk membeli FA-50 karena potensi waktu pengiriman yang jauh lebih cepat dibandingkan dengan kandidat Barat lainnya seperti F-16. Akibatnya, KAI telah menjanjikan pengiriman cepat di atas segalanya, sehingga FA-50GF batch pertama diharapkan akan dikirimkan pada Agustus tahun ini.

Polandia telah menyatakan minatnya untuk bergabung dalam pengembangan KF-21 Boramae di tengah perselisihan antara Korea Selatan dan Indonesia terkait keterlambatan pembayaran biaya pengembangan KF-21 oleh pemerintah Indonesia. Saat ini, program KF-X merupakan usaha patungan antara Korea dan Indonesia, dengan Indonesia menyediakan 20% dari biaya pengembangan $6,5 miliar sebagai ganti lisensi untuk membangun 48 pesawat. Namun, pemerintah Indonesia menghentikan pembayaran mulai Januari 2019 dan baru akan mulai melakukan pembayaran pada November 2022. Negara ini diperkirakan memiliki sekitar $600 juta untuk biaya proyek yang belum dibayar. Sementara ketulusan keterlibatan pemerintah Indonesia dalam proyek tersebut dipertanyakan, pejabat pemerintah Polandia telah menyatakan minatnya untuk bergabung dalam program KF-X daripada Indonesia.

Perusahaan pertahanan Polandia PGZ (Polska Grupa Zbrojeniowa) diberitahu selama tur pabrik KAI baru-baru ini bahwa bendera Indonesia pada prototipe KF-21 dicat terbalik. Menindaklanjuti ucapan humor tersebut, pimpinan PGZ menyampaikan keinginannya untuk mengikuti program KF-X pada tahun 2026. Menurut jadwal pengembangan, pesawat dijadwalkan untuk masuk ke produksi dan memasuki pengembangan Blok 2.

Penerbangan Pertama Prototipe KF-21 Terbaru #005 (Screenshot dari Saluran YouTube DAPA)

Menurut diagram KF-X, pemutakhiran KF-21 hadir dalam tiga paket pemutakhiran yang berbeda. Blok 0 awal, yang menerima Provisional Combat Fitness oleh Defense Acquisition Program Administration (DAPA) pada 16 Mei 2023, akan menjadi tahap pengembangan prototipe sebelum pengadaan awal oleh ROKAF. Blok I dijadwalkan akan dikembangkan dari tahun 2024 hingga 2028, dengan uji prototipe yang berfokus pada serangan udara ke udara, serta serangan udara ke darat terbatas dan kemampuan IRST. Pengembangan Blok II dijadwalkan akan dimulai pada tahun 2026, dan mencakup fitur-fitur seperti peningkatan radar AESA dan paket perangkat lunak untuk memungkinkan operasi udara/udara-ke-darat/udara-ke-permukaan secara penuh.

READ  Kementerian Perdagangan Siap Bergeser Menuju Pertumbuhan: Menteri

Wonwoo adalah jurnalis mahasiswa dan kontributor Aviationist di London, Inggris Raya. Saat ini mengejar MEng di Aeronautical Engineering dengan ketertarikan pada OSINT, pendeteksian pesawat dan desain pesawat. Dia adalah mantan sersan di Angkatan Darat Republik Korea, bertugas sebagai operator radio kendaraan untuk pusat pengarahan tembakan artileri.