POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembangunan menara aluminium di Tahiti untuk acara selancar Olimpiade dihentikan setelah tongkang merusak terumbu karang

Pembangunan menara aluminium di Tahiti untuk acara selancar Olimpiade dihentikan setelah tongkang merusak terumbu karang



CNN

Asosiasi Selancar Internasional menyambut baik pembangunan menara aluminium tersebut dihentikan sebelum konferensi Olimpiade Paris 2024 Sebuah kompetisi selancar di Tahiti, Polinesia Prancis, di mana para peselancar menyatakan keprihatinannya mengenai dampak lingkungan dari persiapan acara tahun depan.

Tehupo, Tahiti, sekitar 9.759 mil dari Paris, dianggap sebagai salah satu tempat selancar terbaik di dunia dan merupakan rumah bagi kompetisi tur World Surf League (WSL), di mana struktur kayu biasanya didirikan untuk kompetisi dan kemudian dipindahkan.

Namun, rencana penyelenggara Olimpiade untuk membangun menara aluminium yang dapat menampung 40 orang untuk menilai dan menyiarkan kompetisi di televisi mendapat tentangan dari penduduk setempat dan peselancar profesional.

Pada bulan November, penyelenggara Olimpiade mengatakan mereka telah memodifikasi desain asli menara untuk membangunnya “Lebih moderat.” Menara ini awalnya berbobot 14 ton, namun kini berbobot sembilan ton, meski pondasinya masih perlu digali.

A Permohonan oleh penduduk Teahupoo dan pengunjung yang menyerukan kepada pemerintah untuk memikirkan kembali menara tersebut, serta pengeboran platform dan pipa bawah air untuk kompetisi selancar, menerima lebih dari 181.000 tanda tangan.

Namun, kontroversi mengenai struktur tersebut masih ada: Sebuah video yang diposting oleh Save Teahupo’o Reef pada hari Sabtu menunjukkan sebuah tongkang – yang digunakan untuk membangun menara – tersangkut di terumbu, serta bukti adanya karang yang rusak.

Solian Vavinnik/AFP/Getty Images

Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin (tengah) berlayar ke lokasi selancar Olimpiade 2024 di Teahupoo, 16 Agustus 2023, sebagai bagian dari kunjungan resminya selama empat hari ke pulau Tahiti.

“Badan Keamanan Dalam Negeri sedih dan terkejut melihat tes yang dilakukan oleh pemerintah Polinesia Prancis mengakibatkan kerusakan pada terumbu Teahupoo oleh sebuah tongkang,” kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan. penyataan pada hari Rabu, menambahkan bahwa pemerintah Polinesia Prancis telah mengambil keputusan untuk menghentikan semua pengujian lebih lanjut dan persiapan untuk mengambil pelajaran setelah insiden di terumbu karang tersebut.

READ  Rodriguez memenangkan tur Algarve

Dia menambahkan, “Badan tersebut menyambut baik keputusan ini dan mendesak intensifikasi konsultasi untuk mempertimbangkan semua opsi yang tersedia.”

Peselancar Kana Igarashi adalah salah satu peselancar yang angkat bicara tentang pembangunan menara aluminium, dengan memposting di Instagram: “Setelah menonton video kemarin, saya menyadari betapa besar kerusakan yang ditimbulkan oleh ‘menara baru’ ini.”

“Saya yakin mereka akan lebih mempertimbangkan lingkungan setempat. Saya pikir saya salah…semuanya demi acara dua hari dan tidak banyak memberikan manfaat bagi masyarakat setempat di masa depan,” kata Igarashi, Minggu, kemudian. terlibat kembali.

“Tujuan Olimpiade adalah menjadikan masyarakat berada pada kondisi yang lebih baik dibandingkan sebelum Olimpiade, namun tindakan ini menurut saya tidak menunjukkan hal tersebut. Saya berharap kita semua dapat menemukan solusinya,” imbuhnya.

Sementara itu, juara dunia 11 kali Kelly Slater dilaporkan mengkritik rencana revisi platform tersebut komentar “Tidak masuk akal jika kita memerlukan menara sebesar itu untuk acara dua hari.”

Dalam pernyataan yang dikirim ke CNN, Asosiasi Selancar Dunia mengatakan pihaknya “prihatin dengan kerusakan terumbu karang Teahupoo yang tampaknya disebabkan oleh pekerjaan yang sedang berlangsung untuk membangun menara baru untuk Olimpiade 2024.”

Pernyataan Asosiasi Selancar Dunia menambahkan: “Kami terus percaya bahwa penting bagi penyelenggara untuk terlibat dan mendengarkan komunitas lokal saat mereka mempertimbangkan keputusan mereka mengenai kompetisi Olimpiade di gelombang ikonik ini.”

Aktivis dan penduduk lokal telah lama menyuarakan keprihatinan tentang dampak struktur baru terhadap lingkungan.

Astrid Drolet, sekretaris Asosiasi Vai Ara O Teahupo’o, yang berada di balik petisi “Selamatkan Terumbu Karang Teahupo’o”, mengatakan kepada CNN bahwa menara kayu saat ini “telah digunakan selama 20 tahun dan dirawat dengan sangat baik.”

READ  Clay Thompson dari Warriors mengatakan seorang pejuang 'membunuh saya sampai hari ini'

“Oleh karena itu kami tidak mengerti mengapa Paris 2024 dan Polinesia Prancis tidak menggunakan menara ini selama empat hari kompetisi,” tambahnya, seraya menambahkan bahwa menara baru “akan menyebabkan kerusakan lingkungan yang signifikan.”

Alexandra Dempsey, ahli ekologi terumbu karang dan CEO Khalid bin Sultan Living Oceans Foundation, mengatakan formasi karang yang menjadikan Tahiti tempat ideal untuk selancar profesional dapat dirusak oleh menara tersebut.

“Masyarakat lokal di sana sangat antusias dan terhubung secara budaya dengan lautan, terutama sistem terumbu karang dan sistem terumbu di sana yang menyebabkan aksi gelombang di kawasan itu. Gelombang yang sempurna adalah efek alami dari bagaimana terumbu karang terbentuk secara alami jutaan tahun yang lalu.” lalu,” katanya kepada CNN Sport. “.

“Anda tidak hanya merusak lingkungan terumbu karang, Anda juga menghancurkan struktur yang ada di sana, yang mampu menciptakan gelombang menakjubkan yang dipilih untuk lokasi ini,” tambahnya. “Kami tidak begitu yakin apa konsekuensinya. atau dampaknya akan merusak sistem terumbu karang.” di sana”.

Ada lebih dari 1.000 spesies ikan dan 150 spesies karang di Polinesia Prancis, menurut Tahiti Tourism Board. Terancam oleh dampak perubahan iklim dan pariwisata massal, terumbu karang merupakan spesies yang sangat dilindungi.

“Pemerintah Polinesia Prancis dan Paris 2024 sedang mengerjakan solusi yang memungkinkan pembangunan menara baru, yang telah dikurangi ukuran dan beratnya,” demikian pernyataan Paris 2024 yang dikirim ke CNN.

“Ini adalah hasil upaya kolektif antara Paris 2024 dan Pemerintah Polinesia Prancis untuk mengurangi dampak menara terhadap lingkungan alam.

“Pertemuan teknis yang diselenggarakan dengan seluruh peserta proyek, dan di bawah bimbingan manajer proyek di lokasi, akan memungkinkan solusi ditemukan dengan cepat.

READ  World Golf Hall of Fame Mengumumkan Induksi Kelas 2024 | LPGA

“Dengan waktu kurang dari satu tahun sebelum acara selancar Teahupoo, para peserta proyek semakin menegaskan kembali keinginan mereka untuk bekerja sama dengan asosiasi secara transparan untuk memastikan Olimpiade Paris 2024 tetap terlaksana. Ini adalah kesuksesan bagi Polinesia Prancis.”