POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembakaran batu bara di Indonesia mencapai rekor tertinggi — dan nikel “hijau” sebagian besar penyebabnya

Pembakaran batu bara di Indonesia mencapai rekor tertinggi — dan nikel “hijau” sebagian besar penyebabnya

  • Analisis data resmi menunjukkan bahwa Indonesia mengonsumsi 33% lebih banyak batu bara pada tahun 2022 dibandingkan tahun sebelumnya, berkontribusi terhadap peningkatan 20% emisi karbon negara dari bahan bakar fosil.
  • Hal ini kemungkinan akan mendorong Indonesia menjadi penghasil emisi karbon dioksida fosil tertinggi keenam di dunia, setelah Jepang, menurut analisis tersebut.
  • Peningkatan pembakaran batu bara ini sejalan dengan upaya mendorong pemulihan ekonomi pascapandemi COVID-19, termasuk deretan pembangkit listrik baru berbahan bakar batu bara yang baru beroperasi serta ekspansi industri nikel.
  • Taman industri yang menampung smelter yang memproses nikel dan logam lainnya menyumbang 15% dari produksi energi batu bara negara.

JAKARTA — Indonesia membakar lebih banyak batu bara pada tahun 2022 dibandingkan tahun lainnya, menurut analisis awal, menempatkan negara ini pada jalurnya untuk menjadi salah satu penghasil emisi karbon terbesar di dunia dari bahan bakar fosil.

data Dari Kementerian ESDM RI bahwa konsumsi batu bara mencapai 745,72 juta barel setara minyak (BOE) pada tahun 2022, naik 33% dari 558,78 juta BOE pada tahun 2021.

Data menunjukkan bahwa konsumsi batu bara di dalam negeri adalah yang tertinggi, dengan margin yang sangat besar.

Pasokan Energi Primer Indonesia Berdasarkan Sumber di Tahun 2022. Image Courtesy of Robbie Andrew.

Menggunakan data ini, peneliti dari Proyek Karbon Globalsebuah organisasi yang berupaya mengukur emisi gas rumah kaca global dan sumbernya, telah mengukur emisi yang dihasilkan.

Dikombinasikan dengan peningkatan konsumsi bahan bakar fosil lainnya, seperti minyak (12%) dan gas (1,2%), peningkatan ini telah meningkatkan total emisi setara CO2 Indonesia dari bahan bakar fosil sebesar 20,3%, menurut Robby Andrew, anggota Global Proyek Karbon Dia adalah peneliti senior di Pusat Penelitian Iklim Internasional CICERO, yang berbasis di Norwegia.

Emisi karbon dioksida fosil tahunan Indonesia pada tahun 2022. Gambar milik Robbie Andrew.

yang menempatkan total emisi karbon dioksida Indonesia pembakaran bahan bakar fosil sebesar 619 juta metrik ton, Andrew menggambarkan pertumbuhan konsumsi dan emisi batu bara sebagai “kuat” dan “besar”.

“Tidak satu pun dari sepuluh penghasil emisi terbesar di dunia yang mengalami pertumbuhan sebesar 20% dalam 15 tahun terakhir,” kata Andrew kepada Mongabay.

Pada tahun 2021, emisi bahan bakar fosil Indonesia adalah yang terbesar kesembilan di dunia, menurut data dari Proyek Karbon Global.

Andrew mengatakan dengan meningkatnya emisi bahan bakar fosil, Indonesia telah menjadi penghasil emisi karbon dioksida fosil tertinggi keenam di dunia, setelah Jepang.

Dengan menggunakan data mentah, diperkirakan emisi bahan bakar fosil Indonesia melebihi emisi Arab Saudi, Iran, dan Jerman.

“Namun, Indonesia sangat sedikit di depan Arab Saudi dan Iran: ketiga negara tersebut memiliki emisi yang kurang lebih sama, tetapi perkiraan kami menunjukkan Indonesia yang tertinggi dari ketiganya karena peningkatan yang besar,” kata Andrew. “Pertanyaan yang menarik adalah apa yang terjadi pada 2023. Jika Indonesia kembali tumbuh tajam pada 2023, mungkin akan lebih jelas bergerak ke posisi enam.”

READ  Seorang menteri yang mengupayakan peran yang lebih besar bagi usaha mikro, kecil dan menengah dalam mendorong perekonomian Indonesia

Departemen Perubahan Iklim Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan tidak menanggapi permintaan komentar dari Mongabay.

Sementara emisi bahan bakar fosil Indonesia meningkat tajam, emisi bahan bakar fosil per kapita Indonesia sebesar 2,7 ton masih jauh di bawah Amerika Serikat sebesar 15 ton.

Pemandangan udara pertambangan batubara di Kalimantan, Indonesia.
Pemandangan udara pertambangan batubara di Kalimantan, Indonesia. Foto oleh Rhett A. Butler/Mongabay.

Merusak target emisi

Peningkatan pembakaran batu bara ini didorong oleh upaya untuk mendorong pemulihan ekonomi setelah pandemi COVID-19, termasuk daftar pembangkit listrik batu bara baru yang baru-baru ini muncul secara online serta Ekspansi industri nikel – Prioritas strategis bagi pemerintah karena ingin menegaskan dirinya dalam rantai pasokan global untuk baterai yang menggerakkan kendaraan listrik dan teknologi hijau lainnya.

Indonesia memang dunia Terbesar ketiga Produsen batubara dan juga konsumen utama batubara. Konsumsi tersebut akan terus meningkat hingga tahun 2029 karena pembangkit batu bara baru terus dibangun dan beroperasi, menurut Institute for Basic Service Reform (IESR), sebuah think tank kebijakan yang berbasis di Jakarta.

Faktor lain adalah kurangnya upaya untuk menghentikan atau bahkan memperlambat penambangan batu bara, meskipun pemerintah menyatakan ambisi untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060. Greta Anendarini, manajer program di Pusat Hukum Lingkungan Indonesia (ICEL), mencatat bahwa pemerintah lebih suka Jadi penargetan Hampir 5% peningkatan produksi batubara tahun ini.

Jika konsumsi batu bara Indonesia terus meningkat, emisi dari pembakaran bahan bakar fosil juga akan meningkat, kata direktur eksekutif lembaga tersebut, Fabebe Tomiyawa. Dia mengatakan hal ini akan membahayakan tujuan Indonesia mencapai puncak emisi sektor energi pada tahun 2030.

Tujuan ini adalah bagian dari ambisi Indonesia yang lebih besar untuk beralih dari bahan bakar fosil ke energi terbarukan, dan diabadikan dalam kesepakatan penting yang disepakati pada November 2022. Di bawah kesepakatan itu, yang dikenal sebagai Kemitraan Transisi Energi Adil (JETP), kelompok negara G7 menyetujui , ditambah Denmark dan Norwegia, untuk memberikan pembiayaan sebesar $20 miliar kepada Indonesia untuk membantu mempercepat transisi energinya.

Para ahli mengatakan agenda transisi energi Indonesia sangat penting untuk tujuan global membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit) di atas tingkat pra-industri, karena negara ini adalah salah satu penghasil emisi terbesar di dunia.

Pendanaan JETP bertujuan untuk membantu Indonesia mengurangi emisi dari sektor ketenagalistrikan sebesar 290 juta metrik ton pada tahun 2030, lebih cepat dari target awal tahun 2037. Hal ini seharusnya dicapai dengan merobohkan pembangkit listrik tenaga batu bara yang ada dan membekukan pembangkit listrik baru. proyek. .

Tetapi jika volume batu bara yang dibakar terus meningkat, “akan sulit mencapai target batas emisi kami pada tahun 2030,” kata Fabi kepada Mongabay.

READ  Peluncuran platform ekonomi digital ramah lingkungan untuk memberdayakan 62 juta petani Indonesia melalui AI dan teknologi

“Semakin sulit, semakin tinggi biaya mitigasinya, kalau begitu kita tidak bisa mengurangi emisi kita [as it’s too expensive]. Jadi emisi kita akan terus meningkat,” katanya, mengingatkan akan lingkaran setan.

Lokasi tambang batu bara dibersihkan dengan dinamit untuk mengakses urat batu bara
Lokasi tambang batu bara dibersihkan dengan dinamit untuk mengakses urat batu bara di Kalimantan Timur, Indonesia. foto di Cassidy K. / ILO melalui Flickr (CC BY-NC-ND 2.0).

Bakar lebih banyak batu bara untuk mengejar ketinggalan

Karena pabrik memperlambat produksinya selama pandemi COVID-19, konsumsi energi menurun. Pemulihan yang sedang berlangsung telah melihat terburu-buru untuk menebus jeda ini.

“Konsumsi batu bara sebenarnya tumbuh tajam dalam dua tahun sebelum pandemi, sehingga pertumbuhan di tahun 2022 sebagian adalah pemulihan ke lintasan pertumbuhan Indonesia sebelumnya,” kata Andrew.

Peningkatan tajam pra-pandemi ini, kata Fabi, dapat dikaitkan dengan banyaknya pembangkit batu bara baru yang beroperasi dalam beberapa tahun terakhir. Ini adalah bagian dari program unggulan Presiden Joko Widodo untuk menambah 35 gigawatt (GW) ke jaringan nasional dalam upaya untuk meningkatkan ekonomi Indonesia, yang terbesar di Asia Tenggara dan 17y Terbesar di dunia dalam hal produk domestik bruto.

Program tersebut meliputi pembangunan ratusan pembangkit listrik dari berbagai jenis. Namun mayoritas penambahan kapasitas, 20 gigawatt, akan berasal dari 117 pembangkit batu bara.

Pada tahun 2015, ketika program 35 GW diumumkan, armada pembangkit batubara Indonesia memiliki kapasitas gabungan sebesar 25,4 GW. Pada tahun 2022, itu akan meningkat 60% menjadi 40,6 GW, menurut Laporkan 2023 Oleh Monitor Energi Global.

Fabi mengatakan, peningkatan tajam diharapkan setelah epidemi untuk mengejar tingkat pembakaran batu bara sebelum epidemi.

“Banyak pembangkit batu bara baru mulai beroperasi dari 2019, jadi ada peningkatan yang sangat besar,” katanya.

Alasan utama lainnya adalah meningkatnya permintaan batubara di industri metalurgi. Hal ini terlihat dari rincian lain dalam data DOE, menurut Andrew, dengan sebagian besar peningkatan didorong oleh industri nikel Indonesia.

Konsumsi batubara industri Indonesia tahun 2022. Gambar milik Robbie Andrew.

Memicu mimpi nikel

Indonesia adalah produsen nikel terbesar di dunia, yang merupakan komponen penting baterai lithium-ion yang digunakan dalam kendaraan listrik dan penyimpanan energi terbarukan. Pemerintahan Widodo bergantung pada cadangan nikel negara – diperkirakan sekitar seperempat dari total global – untuk mengubah negara menjadi pembangkit tenaga listrik.

Produksi nikel Indonesia akan meningkat sebesar 60% pada tahun 2022, yang merupakan setengah dari produksi global. Tapi ambisi hijau ini datang dengan dampak iklim, karena industri nikel sangat intensif energi. Dan di Indonesia, batu bara mendominasi jaringan listrik.

pada tahun 2022, 43% Listrik Indonesia berasal dari batu bara, jumlah tertinggi sepanjang masa, sementara energi terbarukan hanya mencakup 10% dari bauran energi.

“Di Indonesia … karbon per kilowatt-jam dari pembangkit listrik jauh lebih tinggi daripada sebagian besar dunia,” kata Andrew Diggs, partner Asia di firma hukum global Norton Rose Fulbright. waktu keuangan pada September 2022. “Jika kita bandingkan dengan Kanada… Indonesia akan, pada tahun 2030, menghasilkan sekitar delapan atau sembilan kali lebih banyak karbon per kilowatt-jam daripada yang dihasilkan Kanada.”

READ  OJK mendorong peningkatan berkelanjutan literasi keuangan syariah

Kompleks industri Indonesia, terutama di Pulau Sulawesi dan Halmahera yang menjadi pusat utama pengolahan nikel dan aluminium, juga sangat bergantung pada batu bara. mereka konsumsi 15% produksi listrik tenaga batu bara di dalam negeri.

Apalagi, cadangan nikel di Indonesia merupakan jenis bijih laterit yang membutuhkan pengolahan lebih banyak untuk menjadi nikel grade baterai dibandingkan bijih sulfida yang terdapat di Kanada, Rusia, dan Australia.

Akibatnya, pembuatan nikel baterai, juga dikenal sebagai nikel Kelas 1, di Indonesia lebih intensif karbon daripada di tempat lain; Produksi nikel kelas 1 dari sumber daya bijih laterit di Indonesia melepaskan Dua hingga enam kali jumlah emisi CO2 dari produksi nikel Kelas 1 dari endapan sulfida.

Pulau Obi di Provinsi Maluku Utara sebenarnya dikelilingi oleh lokasi penambangan dan smelter nikel. Foto oleh Rabaul Soal/Mongabay-Indonesia.

dipegang oleh pabrik batubara

Kenaikan konsumsi batu bara terjadi karena smelter baru untuk nikel dan logam lainnya bermunculan di seluruh negeri. Konstruksi dimulai pada sebagian besar bangunan ini pada 2017 dan 2018, dan operasi dimulai pada 2019 dan seterusnya, menurut Fabi.

Untuk memberi daya pada peleburan ini, pembangkit listrik berbahan bakar batu bara dibangun khusus untuk melayani mereka, yang dikenal sebagai captive station. Dengan adanya tarif, kata Fabi, ini adalah pabrik-pabrik yang tidak bisa ditutup tanpa mematikan industri yang mengoperasikannya.

“Kalau ditutup, sekring juga akan macet karena tidak ada alternatif lain [power source] Dia berkata. “Tidak mudah menggantinya karena perlu membangun infrastruktur baru. Jadi secara teknis dan ekonomis tidak mudah.”

Dia meminta pemerintah dan industri untuk berhenti membangun pembangkit listrik tenaga batu bara yang sama sekali baru, apakah itu masuk ke jaringan nasional atau ditambatkan.

“Begitu pembangkit batu bara dibangun, sulit untuk menonaktifkannya sebelum akhir masa pakai yang diharapkan,” katanya. Membangun infrastruktur untuk menggantikannya akan lebih sulit dan mahal. Jadi pilihan terbaik dan termurah adalah tidak membangun infrastruktur bahan bakar fosil jika memang tidak diperlukan. Atau jika ada rencana untuk membangunnya, buang dan ganti dengan energi terbarukan sehingga kita dapat mencapai tujuan kita untuk membatasi emisi di sektor energi.”

Foto banner: PLTU Suralaya di Indonesia. Gambar milik Trend Asia.

Artikel diterbitkan oleh Hayat

emisi karbon, batu bara, iklim, perubahan iklim, batu bara, energi, lingkungan Hidup, bahan bakar fosil, fosil, pemanasan global, emisi gas rumah kaca, pertambangan

mesin cetak