POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemain Italia berpikir Jorginho adalah pesaing untuk Ballon d’Or setelah musim yang hebat

Para pemain Italia percaya ‘Profesor’ Jorginho adalah penantang Ballon d’Or setelah kampanye briliannya bersama Chelsea dan negaranya… Roberto Mancini telah membangun skuad fantastisnya di sekitar gelandang kunci.

  • Jorginho mengesankan Italia dalam perjalanan ke semifinal Euro 2020
  • Gelandang muncul dari belakang kampanye memenangkan Liga Champions
  • Rekan setim Jorginho percaya dia adalah salah satu gelandang terbaik di dunia

Beberapa pemain di Liga Premier akan lebih setuju daripada Jorginho, tetapi pelatih Italia Roberto Mancini tidak meragukan pria yang mereka sebut “profesor”.

Dalam tiga musim bersama Chelsea, Jorginho memenangkan Liga Eropa dan Liga Champions, tetapi masih tidak semua orang yakin.

Meskipun tidak ada yang mempertanyakan kecerdasan atau kemampuan passing pemain berusia 29 tahun itu, para skeptis menunjukkan kurangnya kecepatan dan apa yang mereka lihat sebagai pendekatan yang mengutamakan keselamatan.

Jorginho telah muncul sebagai kandidat Ballon d’Or setelah kenaikan yang mengesankan selama musim 2020-2021

dikenal sebagai

Dia dikenal sebagai “Profesor” di antara rekan setimnya di Italia dan pengetahuannya terbukti sangat penting

Dia ditandatangani di bawah Maurizio Sarri dan tidak cukup meyakinkan Frank Lampard sebelum Thomas Tuchel menjadi terkenal sekali lagi. Tetapi untuk Italia, yang mendekati semifinal besar pertama mereka dalam sembilan tahun, Jorginho sangat diperlukan.

Tidak ada pemain yang tampil lebih banyak dalam tiga tahun masa pemerintahan Mancini, kunci dari sistem berbasis kepemilikan 4-3-3 Italia. Itu mungkin membuat alis di Inggris, tetapi Jorginho sangat dihormati di Italia sehingga rekan satu timnya dan media berpikir dia adalah pesaing Ballon d’Or.

READ  Tinjauan independen dari Komite Sepak Bola Inggris tentang gangguan final Kejuaraan Eropa di Wembley

“Bukan terserah saya untuk mengatakan siapa yang harus memenangkan gelar, tetapi Jorginho pantas mendapatkannya,” kata striker Italia Lorenzo Insigne, yang bermain untuk Jorginho di Napoli dari 2014-18.

Jorginho (kiri) bersinar saat melawan Belgia dalam pertarungan lini tengahnya dengan Kevin De Bruyne (kanan)

Jorginho (kiri) bersinar saat melawan Belgia dalam pertarungan lini tengahnya dengan Kevin De Bruyne (kanan)

Gelandang Chelsea (kanan) sangat penting untuk formula Roberto Mancini dengan tim nasional Italia

Gelandang Chelsea (kanan) sangat penting untuk formula Roberto Mancini dengan tim nasional Italia

‘Memang benar bahwa orang-orang membicarakannya. Dia memiliki beberapa tahun yang hebat di Chelsea dan kami bangga memiliki pemain seperti dia di skuat kami. Kami menyebutnya profesor dan dia pemain hebat.

Penampilan Jorginho dalam kemenangan 2-1 atas Belgia di perempat final menggarisbawahi signifikansinya.

Kapan pun pemain Italia membutuhkan opsi operan, Jorginho ada di sana. Ketika Jorginho mendapatkan bola, dia tidak bertahan lama. Kadang-kadang, sepertinya dia sedang mengarahkan rekan satu timnya di sekitar lapangan seperti mobil remote control.

“Jujur, saya tidak memikirkan Ballon d’Or,” kata Jorginho. “Prioritas saya adalah memikirkan tim karena berpesta dengan teman-teman Anda, bersama-sama, jauh lebih baik daripada berpesta sendirian.”

Jika dia naik ke anak tangga tertinggi di podium, dia akan melakukannya dengan cara yang sulit.

Lahir di Brasil – nama lengkap Jorge Luiz Frello Filho – Jorginho meninggalkan kampung halamannya di Imbituba pada usia 14 tahun untuk mendaftar di sekolah sepak bola yang jaraknya lebih dari 100 mil.

Dia memenangkan Liga Champions musim ini dan rekan satu timnya merasa dia adalah salah satu yang terbaik di dunia

Dia memenangkan Liga Champions musim ini dan rekan satu timnya merasa dia adalah salah satu yang terbaik di dunia

Pada usia 17, ia bermain di akademi klub Italia Hellas Verona di mana ia tinggal bersama pemain muda lainnya di sebuah biara tua.

READ  Komite Peninjauan Strategis Toshiba akan segera membuat rekomendasi

Saya menelepon ibu saya, menangis dan mengatakan saya ingin kembali dan berhenti bermain sepak bola, tetapi dia menolak. Jadi terima kasih ibu, terima kasih ayah untuk itu karena mereka memainkan peran besar.

Setelah lolos dari cobaan itu, Jorginho tidak perlu khawatir tentang semifinal Wembley, meskipun ia akan ingin meningkatkan rekornya di sana dengan dua kemenangan dalam delapan pertandingan dalam tiga tahun terakhir.

Apapun yang ia capai di sisa Euro 2020, Jorginho tidak akan meyakinkan semua orang di Chelsea.

Namun, bahkan jika Italia jatuh ke Spanyol pada hari Selasa, tidak ada yang akan menggoyahkan kepercayaan Mancini pada profesor.