POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran wahana antariksa Tiongkok Chang'e-6 seiring dengan semakin intensifnya perlombaan antariksa dengan Amerika Serikat

Peluncuran wahana antariksa Tiongkok Chang'e-6 seiring dengan semakin intensifnya perlombaan antariksa dengan Amerika Serikat

Catatan Editor: Berlangganan Buletin CNN Sementara itu di China Yang mengeksplorasi apa yang perlu Anda ketahui tentang kebangkitan negara ini dan bagaimana pengaruhnya terhadap dunia.


Wenchang/Hong Kong
CNN

Tiongkok meluncurkan misi bulan tak berawak pada hari Jumat, yang bertujuan untuk membawa sampel dari sisi jauh bulan untuk pertama kalinya, yang berpotensi menjadi langkah maju yang besar bagi program luar angkasa ambisius Tiongkok.

penyelidikan Chang'e-6 Cina Misi bulan robot paling kompleks hingga saat ini – lepas landas dengan roket Long March-5 dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di pulau Hainan, Tiongkok selatan, tempat para penggemar luar angkasa berkumpul untuk menyaksikan momen bersejarah ini. Badan Antariksa Nasional negara tersebut mengatakan peluncuran tersebut berhasil.

Peluncuran ini menandai awal dari sebuah tonggak penting yang bertujuan untuk menjadi tonggak besar dalam upaya Tiongkok untuk menjadi negara terkemuka Kekuatan luar angkasa yang dominan Dengan rencana pengiriman astronot ke bulan pada tahun 2030 dan membangun basis penelitian di kutub selatannya.

Hal ini terjadi seiring dengan semakin banyaknya negara, Termasuk Amerika Serikatmereka mencari manfaat strategis dan ilmiah dari perluasan eksplorasi bulan di bidang yang semakin kompetitif.

Rencana misi Tiongkok selama 53 hari akan membuat pendarat Chang'e-6 mendarat di kawah lebar di sisi jauh bulan, yang tidak pernah menghadap Bumi. Tiongkok menjadi negara pertama dan satu-satunya yang mendarat di sisi jauh Bulan selama misi Chang'e-4 tahun 2019.

Sampel jarak jauh apa pun yang diambil oleh pendarat Chang'e-6 dapat membantu para ilmuwan melihat kembali evolusi Bulan dan tata surya itu sendiri – dan memberikan data penting untuk memajukan ambisi Tiongkok ke bulan.

“Chang'e-6 bertujuan untuk mencapai terobosan dalam desain dan teknologi kontrol orbit retrograde bulan, pengambilan sampel cerdas, teknologi lepas landas dan pendakian, serta pengembalian sampel secara otomatis di sisi jauh Bulan,” kata Ge Ping, wakil direktur Bulan. Pusat Eksplorasi Bulan dan Teknik Luar Angkasa Bulan. Kepada Badan Antariksa Nasional China minggu lalu dari lokasi peluncuran.

READ  Penyelidikan Curiosity di Mars menyaksikan awan melayang indah

Penyelidikan Chang'e-6 akan menjadi ujian besar terhadap kemampuan luar angkasa Tiongkok sebagai bagian dari upayanya untuk mewujudkan “impian abadi” pemimpin Xi Jinping untuk mengubah negara tersebut menjadi kekuatan luar angkasa.

Tiongkok telah mencapai kemajuan pesat di bidang luar angkasa dalam beberapa tahun terakhir, bidang yang secara tradisional dipimpin oleh Amerika Serikat dan Rusia.

Dengan program Chang'e, yang diluncurkan pada tahun 2007 dan diberi nama sesuai nama dewi bulan dalam mitologi Tiongkok, Tiongkok pada tahun 2013 menjadi negara pertama yang berhasil melakukan pendaratan robot di bulan dalam hampir empat dekade. Pada tahun 2022, Tiongkok menyelesaikan proyeknya sendiri Stasiun luar angkasa orbit Tiangong.

Misi Chang'e-6 yang secara teknis rumit dibangun berdasarkan rekor pendaratan Chang'e-4 pada tahun 2019 di sisi jauh Bulan, dan keberhasilan Chang'e-5 pada tahun 2020 dalam kembali ke Bumi dengan sampel dari Bulan terdekat.

Kali ini, untuk berkomunikasi dengan Bumi dari sisi jauh Bulan, Chang'e-6 harus mengandalkan satelit Queqiao-2 yang diluncurkan ke orbit bulan pada Maret lalu.

Wahana itu sendiri terdiri dari empat bagian: pengorbit, kendaraan turun, kendaraan pendakian, dan modul masuk kembali.

Rencana misinya adalah pendarat Chang'e-6 mengumpulkan debu dan bebatuan bulan setelah mendarat di Cekungan Antartika yang luas dengan diameter sekitar 2.500 kilometer, sebuah kawah yang terbentuk sekitar 4 miliar tahun yang lalu.

Pesawat luar angkasa ascender kemudian akan mentransfer sampel ke Lunar Orbiter untuk ditransfer ke modul masuk kembali dan misi kembali ke Bumi.

Misi kompleks ini “melewati hampir semua langkah” yang diperlukan astronot Tiongkok untuk mendarat di bulan dalam beberapa tahun mendatang, menurut James Head, seorang profesor emeritus di Brown University yang bekerja sama dengan Ilmuwan Tiongkok memimpin misi ini.

READ  NASA akan mencoba meluncurkan roket bulan setelah dua topan dan dua badai

Selain mengembalikan sampel yang dapat menghasilkan “wawasan baru yang mendasar tentang asal usul dan sejarah awal Bulan dan Tata Surya,” misi ini juga berfungsi sebagai “latihan otomatis untuk langkah-langkah ini” untuk membawa astronot ke Bulan dan kembali, katanya. .

Tiongkok berencana untuk meluncurkannya Dua tugas lagi Dalam seri Chang-e saat mendekati tujuan pengiriman astronot ke bulan pada tahun 2030 sebelum membangun stasiun penelitian pada dekade berikutnya di kutub selatan bulan – sebuah area yang diyakini mengandung air es.

Chang'e-7, yang dijadwalkan diluncurkan pada tahun 2026, bertujuan untuk mencari sumber daya di kutub selatan bulan, sementara Chang'e-8 sekitar dua tahun kemudian dapat melihat bagaimana material bulan dapat digunakan untuk mempersiapkan pembangunan basis penelitian. kata para pejabat Tiongkok. dia berkata.

Luo Yunfei/Layanan Berita China/VCG/Getty Images)

Penonton menyaksikan ledakan roket yang membawa satelit Queqiao-2 dari Situs Peluncuran Pesawat Luar Angkasa Wenchang pada 20 Maret 2024.

Peluncuran pada hari Jumat ini terjadi ketika banyak negara meningkatkan program bulan mereka di tengah meningkatnya fokus pada akses terhadap sumber daya dan akses yang lebih besar terhadap eksplorasi ruang angkasa yang dapat dihasilkan oleh keberhasilan misi bulan.

tahun lalu, India mendarat Pesawat luar angkasa Rusia pertama di bulan, sedangkan misi Rusia pertama ke bulan dalam beberapa dekade berakhir dengan kegagalan Pesawat luar angkasa Luna 25 mengalami kecelakaan Ke permukaan bulan.

Pada bulan Januari, Jepang menjadi negara kelima yang mendaratkan pesawat ruang angkasa di bulan Penembak jitu pendaratan di bulan Saya mengalami masalah tenaga karena sudut pendaratan yang salah. Bulan berikutnya, IM-1, A Sebuah misi yang didanai oleh NASA Wahana tersebut, yang dirancang oleh perusahaan swasta yang berbasis di Texas, mendarat di dekat Kutub Selatan.

READ  Awan Neptunus telah menghilang, dan para ilmuwan mengira mereka tahu alasannya

Bulan di bumi menyusut. Inilah arti dari hal ini menurut para ilmuwan

Pendaratan tersebut – yang pertama dilakukan pesawat ruang angkasa buatan Amerika dalam lebih dari lima dekade – merupakan salah satu dari beberapa misi komersial yang direncanakan untuk menjelajahi permukaan bulan sebelum NASA mencoba mengembalikan astronot Amerika ke sana. Segera setelah tahun 2026 Dan membangun base camp ilmiahnya.

Administrator NASA Bill Nelson bulan lalu tampaknya mengakui bahwa langkah Tiongkok – dan kekhawatiran mengenai niatnya – mendorong urgensi Amerika untuk kembali ke bulan, beberapa dekade setelah misi berawak Apollo.

“Kami berpikir bahwa sebagian besar program luar angkasa sipil adalah program militer. Saya sebenarnya berpikir kita sedang berlomba.” Nelson Memberi tahu Anggota parlemen bulan lalu menyatakan kekhawatirannya bahwa Tiongkok mungkin akan mencoba mencegah Amerika Serikat atau negara lain mengakses wilayah tertentu di bulan jika mereka sampai di sana terlebih dahulu.

Tiongkok telah lama menyatakan bahwa mereka mendukung penggunaan ruang angkasa untuk tujuan damai, dan seperti Amerika Serikat, Tiongkok berharap dapat menggunakan kehebatan ruang angkasanya untuk mempromosikan niat baik secara internasional.

Kali ini, China menyebut misi Chang'e-6 membawa instrumen atau muatan ilmiah dari Perancis, Italia, Pakistan, dan Badan Antariksa Eropa.

“Tiongkok berharap dapat memperkuat kerja sama dengan mitra internasionalnya dan memperdalam kerja sama internasional di bidang luar angkasa,” kata Ge dari Badan Dirgantara Tiongkok kepada wartawan sehari sebelum peluncuran.

Saun Deng dari CNN berkontribusi dalam pelaporan.