POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluang anggur Australia di ASEAN

Peluang anggur Australia di ASEAN

  • Pada tahun 2020, pasar anggur di Asia menghasilkan US $ 1,7 miliar bagi produsen dan importir anggur Australia.
  • Industri wine Australia saat ini mengalami kerugian sebesar US $ 887 juta dalam akses pasar China – akibat tarif yang tinggi akibat masalah geopolitik dan penurunan keuntungan akibat COVID-19.
  • Vietnam adalah salah satu negara ASEAN yang paling menjanjikan untuk industri anggur Australia – Westernisasi cita rasa dikombinasikan dengan peningkatan pariwisata dan pertumbuhan kelas menengah membuat negara tersebut menjadi pasar yang sangat menarik.

Pada tahun 2020, keuntungan industri anggur Australia diperkirakan mencapai 2,9 miliar USD; Pada 2023, diharapkan mencapai 3,6 miliar USD. Per Mei 2020, ekspor wine Australia ke Asia tumbuh 12 persen dibandingkan tahun sebelumnya, sedangkan pasar ASEAN tumbuh 18,8 persen.

Menurut Wine Australia, organisasi pemerintah nasional yang mengatur industri anggur, seperlima dari produksinya diekspor ke Asia – terhitung $ 1,7 miliar pada tahun 2020. Bersama dengan Prancis, Italia, dan Chili – Australia memiliki reputasi positif untuk kualitas anggur. anggurnya. Anggur Australia lebih kompetitif di kawasan ini karena diproduksi di dekat pasar Asia.

Singapura dan Hong Kong adalah konsumen setia wine Australia, tetapi China adalah importir terbesar produk tersebut, dengan nilai pasar US $ 887 juta. Namun, perkembangan geopolitik akhir-akhir ini akan mengurangi impor secara drastis.

Sementara itu, negara-negara ASEAN muncul sebagai mitra utama dalam perdagangan wine. Di pasar yang sensitif terhadap harga rendah ini, anggur Australia menjadi semakin populer karena menjadi lebih murah berkat tarif dan perjanjian perdagangan bebas. Pertumbuhan ini didukung oleh peningkatan pariwisata di daerah-daerah tersebut, yang mengatasi faktor-faktor terkait utang yang dapat mengurangi jumlah konsumen potensial.

Pada tahun 2020, lima importir anggur Australia terbesar di ASEAN adalah Singapura (yaitu $ 80 juta), Malaysia ($ 31 juta), Thailand ($ 17 juta), Filipina ($ 11 juta), dan Indonesia ($ 11). juta dolar AS). ).

Baru-baru ini, Vietnam telah menjadi fokus perhatian industri wine. Pasar alkohol transisi dan menjanjikan ini dapat menjadi mitra dagang terkuat Australia, untuk mengimbangi kerugian China, tetapi juga untuk mengurangi efek epidemi yang melanda industri tersebut. Vietnam masih memiliki beberapa aturan impor yang ketat.

China: Pasar teratas telah menjadi jalan buntu

Cina adalah eksportir terbesar Australia berdasarkan nilai pasar. Sebelum 2019, ekspor Australia ke China mencapai $ 760 juta per tahun. Jumlah ini turun menjadi kurang dari 10 juta dolar AS untuk Januari 2021, karena meningkatnya perang perdagangan antara kedua negara.

Serangkaian peristiwa geopolitik merusak ikatan perdagangan yang telah ada sebelumnya dan dengan demikian sangat memengaruhi pendapatan anggur Australia.

Langkah-langkah ekonomi yang sulit dan bersifat menghukum telah diterapkan dengan tujuan menanggapi serangan politik Australia terhadap China. Tarif dinaikkan untuk ekspor utama Australia. Impor anggur telah menjadi subyek investigasi anti-dumping sejak Agustus lalu di mana ekspor anggur Australia dikatakan murah secara tidak adil. Pada November 2020, tarif pembalasan sementara 212 persen diberlakukan, dan ribuan liter anggur Australia dihentikan di perbatasan bea cukai China. Saat ini, China telah menerapkan tarif berkisar antara 116,2 dan 218,4 persen sejak Maret 2021 untuk anggur Australia, yang akan diberlakukan untuk jangka waktu lima tahun.

READ  Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif meresmikan wisata ribuan pulau

Pasar ASEAN menawarkan karakteristik dan tingkat peluang yang berbeda untuk anggur Australia.

Malaysia, Thailand, Filipina, dan Indonesia sedang dalam perjalanan untuk menjadi mitra dagang tepercaya. Pasar ASEAN 2020 menghasilkan pendapatan sebesar US $ 156 juta bagi produsen dan eksportir Australia.

Bir murah sangat populer di negara-negara ini tetapi semakin bersaing dengan anggur, menjadi lebih murah berkat pengecualian bea cukai.

Selain itu, pertumbuhan kelas menengah meningkatkan permintaan alkohol berkualitas di ASEAN. Apalagi pariwisata di Malaysia, Thailand, Indonesia dan Filipina mendukung pertumbuhan konsumsi wine.

Singapura dan Hong Kong: pasar dan pusat bisnis jangka panjang yang stabil

Singapura dan Hong Kong telah lama menjadi konsumen anggur berkat penduduk berpenghasilan tinggi dan berpendidikan anggur. Pariwisata juga memberikan kontribusi yang signifikan terhadap konsumsi anggur di wilayah ini.

Anggur Australia dapat dengan mudah memasuki pasar mereka karena bebas bea dan didukung oleh penerapan Perjanjian Perdagangan Bebas Singapura-Australia dan Perjanjian Perdagangan Bebas Australia-Hong Kong.

Singapura adalah mitra perdagangan dan investasi terbesar Australia di ASEAN, melampaui Hong Kong. Meski demikian, Hong Kong tetap menjadi konsumen anggur terbesar di Asia dengan konsumsi tahunan rata-rata enam liter per orang.

Saat ini merek Perancis menguasai 43 persen pasar Singapura, sedangkan merek Australia menguasai 25 persen pangsa pasar. Namun, semakin banyak konsumen yang beralih ke anggur Australia.

Alkohol dikenai pajak cukai Singapura sebesar $ 88 per liter, yang berlaku untuk semua anggur. Tujuh persen tambahan barang dan jasa (GST) dikenakan pada konsumen anggur. Sementara itu, Hong Kong telah menghapuskan pajak pertambahan nilai dan pajak barang dan jasa atas anggur sejak 2008.

Singapura dan Hong Kong tidak hanya bertindak sebagai importir dan konsumen utama wine Australia, tetapi juga sebagai pusat komersial untuk re-ekspor produk. Diperkirakan Singapura mengekspor kembali sekitar 30 persen dari semua anggur impornya, sementara Hong Kong mengekspor kembali 37 persen produk anggurnya. Pasar ekspor ini termasuk Jepang, Cina, Taiwan dan Vietnam dan dengan demikian juga memberikan peluang bagi pemasok Australia.

Meskipun Singapura dan Hong Kong merupakan pasar yang menguntungkan, epidemi tersebut telah memengaruhi penjualan anggur Australia. Penurunan pendapatan merek Australia sebesar 12 persen terjadi di Singapura – akibat langsung dari penutupan toko dan bar yang diberlakukan pemerintah. Di Hong Kong, impor Australia turun 40 persen pada awal tahun 2020, dibandingkan tahun sebelumnya.

Malaysia

Menurut Wine Australia, sepertiga dari impor wine Malaysia berasal dari Australia. Pendapatan adalah $ 24 juta pada tahun 2019. Berdasarkan Comprehensive Advance Pacific Partnership Agreement (CPTPP), anggur Australia akan mendapatkan keuntungan dari tarif preferensial serendah nol persen pada tahun 2034. Tarifnya 34 persen pada tahun 2019, Malaysia adalah konsumen terbesar kedua dari wine di Asia, dengan konsumsi 26,7 juta liter pada 2020.

READ  Tentara Indonesia mengumumkan bahwa sebuah kapal selam hilang dengan 53 orang di dalamnya

Thailand

Anggur Thailand diperkirakan akan tumbuh dengan stabil di tahun-tahun mendatang. Pada tahun 2020, Thailand mengonsumsi 103,3 juta liter wine, menjadikannya konsumen terbesar di ASEAN. Negara ini adalah pengimpor anggur Australia terbesar kedua, di depan produk Prancis. Anggur Australia lebih kompetitif di Thailand karena bebas bea sejak dimulainya perjanjian perdagangan bebas bilateral 2005. Anggur dikenai pajak pertambahan nilai tujuh persen dan pajak cukai yang besar tergantung pada kuantitas dan harga.

Namun, bir adalah pesaing yang sengit karena menyumbang 75 persen dari total konsumsi alkohol – sementara anggur impor hanya mencapai 1,5 persen, seperti yang ditunjukkan dalam laporan oleh Departemen Perdagangan Australia.

Filipina dan Indonesia

Pasar Filipina dan Indonesia masih relatif kecil untuk pemasok anggur Australia, dengan masing-masing $ 5 juta dan $ 14 juta pada tahun 2020.

Anggur Australia dibebaskan dari bea cukai di Filipina berdasarkan Perjanjian Perdagangan Bebas Australia-ASEAN Selandia Baru (AANZFTA). Impor ini masih dikenakan pajak tidak langsung – sekitar $ 1 per liter anggur – yang akan meningkat enam persen setiap tahun mulai tahun 2021.

Di Indonesia, tarif preferensial untuk wine dikecualikan dari AANZFTA dan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia (IA-CEPA) baru-baru ini. Karenanya, tarif mulai dari 90 hingga 150 persen berlaku untuk anggur Australia. Selain itu, pajak selektif hingga $ 1 USD per liter dikenakan pada minuman impor yang mengandung lebih dari 20 persen alkohol. Apalagi, sebagai negara mayoritas Muslim, Indonesia memiliki tingkat konsumsi alkohol terendah di dunia.

Namun, pariwisata dapat berkontribusi pada pertumbuhan pasar alkohol dan memberi kompensasi kepada praktisi agama. Indonesia dan Malaysia yang mayoritas Muslim menikmati lebih dari 40 juta pengunjung internasional digabungkan. Bali adalah salah satu tempat wisata panas untuk mengkonsumsi alkohol, khususnya wine.

Berurusan dengan pasar anggur yang berkembang pesat di Vietnam adalah salah satu strategi Australia untuk mengatasi kerugian yang ditimbulkan akibat epidemi. Selain itu, China akan membangun kemitraan bisnis yang baru, stabil, dan dapat diandalkan seiring dengan pengurangan konsumsi anggur Australia oleh China.

Pada tahun 2020, Asosiasi Industri Anggur Australia Selatan mengumumkan rencananya untuk mencari mitra baru ASEAN dan mendiversifikasi ekspor.

Mengapa Vietnam menjadi pasar anggur yang menguntungkan?

Pasar anggur Vietnam merupakan peluang penting bagi importir dan produsen Australia untuk terlibat dengannya. Saat ini, merek Prancis dikatakan dimiliki terutama (dengan 35 persen) dan Chili (25 persen), diikuti oleh merek Italia dan Australia. Pasar mendatangkan US $ 5,3 juta ke Australia pada tahun 2020.

Persaingan untuk minuman beralkohol di Vietnam sangat ketat: anggur bersaing dengan bir, harganya murah dan populer di antara semua kelompok sosial. Menurut Kredit Vietnam, bir menyumbang 40 persen dari pangsa pasar alkohol.

Perlu dicatat bahwa permintaan akan alkohol yang lebih mahal dan berkualitas lebih tinggi semakin meningkat. Sementara itu, konsumsi alkohol Vietnam meningkat 95 persen dari 2010 hingga 2020, yang berarti pertumbuhan pasar kuat, dan peluang berlipat ganda.

READ  Indonesia Umumkan Empat Strategi Tingkatkan Ketahanan Ekonomi | Ilmuwan

Yang pasti, gaya hidup Vietnam tidak memasukkan anggur ke dalam kebiasaan konsumsi mereka, tetapi selera dan preferensi berangsur-angsur menjadi kebarat-baratan seiring pertumbuhan kelas menengah – tiga juta orang bergabung dengan kelompok ini antara tahun 2014 dan 2016. Vietnam telah mewakili pasar konsumen anggur terbesar ketiga di ASEAN. Konsumsi anggur mencapai 15,3 juta liter pada 2020. Menurut data ekspor teratas dunia, dari 2018 hingga 2019, konsumsi wine meningkat 173,6 persen.

Saat ini, konsumen Vietnam menunjukkan preferensi untuk anggur merah, terhitung 76 persen dari total penjualan pada tahun 2020, tetapi anggur merah muda juga menjadi lebih populer.

Apa tarif dan kepatuhan yang diterapkan untuk ekspor ke pasar Vietnam?

. Ada banyak peraturan tarif dan kepatuhan yang harus diperhatikan pemasok. di sini mereka:

  • Sebuah Lisensi impor 50.000 USD Untuk menjual anggur di Vietnam. Itu Otoritas memberikan lisensi untuk mendistribusikan minuman keras dan grosir berdasarkan kuota.
  • Iklan untuk penjualan anggur Mereka diatur secara ketat, karena produk dengan kandungan alkohol lebih dari 15 derajat tidak dapat diiklankan secara luas dan dibatasi hingga kurang dari 15 derajat.
  • Sertifikat dan dokumen Itu harus ditunjukkan kepada otoritas publik untuk mengizinkan impor anggur di Vietnam – yaitu, tidak hanya, sertifikat sanitasi, sertifikat standar teknis dan sertifikat asal, serta pemeriksaan produk.
  • 50% pajak impor Ini berlaku untuk semua anggur yang berasal dari Australia, yang mengarah ke tarif preferensial yang diberikan oleh AANZFTA. Namun, CPTPP – yang ditandatangani oleh Vietnam dan Australia – akan menurunkan tarif menjadi 20 persen pada Januari 2022 dan kemudian menjadi nol persen pada 2029.
  • Sebuah 65 persen Pajak penjualan khusus (SST) diterapkan pada anggur dengan kandungan alkohol lebih dari 20. Setiap konsentrasi dengan ini wajib membayar 35 persen SST.
  • Sebuah 10 persen Pajak Pertambahan Nilai (Pajak pertambahan nilai) untuk semua jenis minuman beralkohol, termasuk anggur, yang dijual di wilayah Vietnam.

informasi tentang kami

ASEAN Briefing diproduksi oleh Desan Shira dan Perusahaan. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di SingapuraDan HanoiDan Kota Ho Chi Minh, Dan Da Nang Di Vietnam, Munich, Dan Inflasi Di Jerman, Boston, Dan Salt Lake City di Amerika Serikat, MilanDan Congliano, Dan Udine Di Italia, selain Jakarta, Dan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di MalaysiaDan Bangladesh, The Filipino, Dan Thailand Selain praktik kami di Cina Dan India. Silakan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi situs web kami di www.dezshira.com.